Pages

September 30, 2010

Mesra Ustzh Kamaliah..

In the name of Allah..

Pada hari yang dingin ini kami para naQibah f4 usrah di bawah ustzh Kamaliah(guru besar tersayang). Alhamdulillah bermula sesi taaruf. Bermulalah satu lembaran yang memberi impak yang mantap ke hati-hati kami. Terus menusuk tanpa segan silu menujah.

Antara kami bertanya pendapat ustazah...

    "Ustazah, boleh tak sekiranya PRS ni tak payah pakai tudung kuning," tanya seorang dalam kalangan kami.
   
    " Kenapa boleh jadi macam tu. Baiklah ustazah tanya satu soalan," butir kata ustazah membuatkan hati kami berdebar menunggu kata selanjutnya.

   "Seandainya kita berpakaian tudung labuh macam ni, pergi universiti, rasanya apa yang bakal orang cakap mengenai kita?" soal ustazah.

  "USTAZAH," kata hidayah.
  "JUMUD," kata ana pula.

   " Itu hanya pandangan mereka.. tetapi ianya tetap bermula daripada??" butiran kata ustazah tidak di habiskan.

  "DIRI KITA!" kami semua menjawabnya.

  "Yes, bermula diri kita. Perwatakan kita. takkanlah orang yang tengok kita pakai tudung labuh akan terus tukar pakai macam kita. Bila perwatakan kita baik tidak perlu kita memaksa mereka dekat dengan kita," sambung ustazah dengan hujah yang membuka minda kami.

   "Bila dia mendapati kita golongan yang baik, dan berubah perrsepsi. Selayaknya dia akan ingin tergolong dalam golongan kita. Bemulalah tautan hati rapat dengan kita hanya kerana Allah, " ustazah terus berkata mematikan bicara kami yang seterusnya.

   " Melainkan orang yang memang tidak suka dengan cara kita. Cara hidup Islam. Itu pun a few sahaja. Selebihnya ditengah-tengah. Tugas kitalah membentuk dan mendidik mereka kepada yang lebih baik," Ustazah mengakhiri katanya.

Memang mantap pengisian ustazah yang sedikit itu, tapi mampu merobek hati-hati yang diselaputi ketidak fahaman mengenai cara hidup Islam.

Jadinya..kami akan sedaya upaya menunjukkan contoh sebaik mungkin. dan ingatlah....

                  "Dan hendaklah diantara kamu ada segolongan yang mengajak kepada kebaikan. Menyuruh makruh , mencegah mungkar. Dan orang itulah yang beruntung!" (2;104)

alhamdulillah.

September 28, 2010

Sahabat Keimanan..

Bismillah..

Apabila kita menyayangi seseorang itu kerana Allah, janji Allah pasti persahabatan itu sangat indah dan manis bak madu Naqia tetapi lebih manis dari itu. Kemanisan itu tidak mampu diungkapkan melainkan kita merasainya sendiri.

kisahnya begini...

     Satu hari sahabat ana menceritakan apa yang ingin diluahkan setelah sekian lama terbuku dihati. Setelah beberapa jam kami berukhwah mesra ana bertanya padanya.

   "Mungkinkah apa yang ana rasa, anti pun rasa juga?" soal ana.
   "Hmm..entahla. Mungkin jugak," katanya.

Tiba-tiba dia berkata..

   " Anti, kalau ana bengkok anti luruskan," kata sahabat ana itu dengan penuh pengharapan.
   " Kalau dah memang tak boleh lurus??" ana senyum kepadanya sambil mengangkat kening tanda persoalan.
   " Anti..." tanda protesnya.
   " Yelah, Insya-Allah. Kalau ana jatuh anti tarik ana. Bangunkan ana," kata ana kembali.

Tatkala itu, ana merasakan satu perasaan yang indah dan teramat sayang akan sahabat ana itu kerana Allah. Sambil itu dia menyambut jari kelingking ana tanda penyaksian kami berdua.

  " Anti, ana nak cakap sesuatu," katanya.
  " Ana pun nak cakap jugak," sahut ana.
  " Ana nak cakap ni..tak pelah anti cakap dulu," katanya memberi laluan kepada ana.
  " Takpe anti cakap dulu," ana menghormatinya.
 
Tiba-tiba dia mendakapkan drinya.

  " Sebenarnya perkara ini yang ana nak cakapkan pada anti," senyum ana sambil menahan gelak.
  " Eh, ana pun sama. Hm.. kenapa kita asyik sama aja." dia kelihatan pelik.
  " Bukan ke kita ada contact hati? Hmm??," ana mengingatkannya.
Terus dia tersenyum macam kerang busuk.

Semasa di kelas..

  " Anti ana nak minta sesuatu," sambil memandangnya.
  " Nak apa?," soalnya.
  " Kitakan ada contact hati. Cuba teka ana nak apa?" ana mengujinya.
  " Hm.. anti nak buku?" katanya pula.
  " tak..tapi dah dekat dah tu," seloroh ana pula.
  " Kertas? kertas kajang?" soalnya.
  " Ha! betul pandai pun. hehe," (tak sangka menjadi juga eksperimen ana ni)
  " Anti.. Hati kitakan sentiasa berhubung," dia menghadiahkan ana sebuah senyuman.

Alhamdulillah.. begitulah sedikit kisah selingan yang boleh dikongsi bersama. Adakah anda sudah mempunyai sahabat yang akan berpimpin tangan bersama menuju redha-Alah dan ke jannahnya?? Jadilah sahabat yang sentiasa memberi bukan yang mengharapkan pemberian.

September 16, 2010

Intaian tanggungjawab

Celik bergantinya detik,
Detik bergantinya saat,
Saat bergantinya jam,
Jam bergantinya hari,
Hari bergantinya minggu,

Desah nafas menderu,
Pembuktian kuasa Yang Maha Satu,
Alhamdulillah ku panjat syukur,
Moga terhindar daripada golongan kufur,

Satu waktu perkara itu menujah,
Tanggungjawab seakan menari ditubir mata,
Tugas seakan mendera aqal fikiran,
Amanah seakan mencuit-cuit dibahu,
Sebagai tanda ingatan terhadap peranan itu,

Datang ia mengintai ruang kehidupan,
Terkadang tidak mampu ditepis,
Tidak mampu ditolak,
Tetapi Allah mengetahui diri ini mampu,
Persoalannya di manakah kemampuan itu?

Ampuni hambamu ini Ya rabbi,
Engkaulah yang menggerakkanku,
TanpaMu disisi melemahkanku,
Kuatkan hambamu untuk menyebarkan fikrahMu Ya Allah..

Terima Kasih Ya Tuhanku,
Atas peringatan itu kepada hambamu,
Kaulah penerang jalanku,
Kaulah penunjuk kebenaran,
Permudahkan urusan hambamu yang lemah ini...

September 06, 2010

Faheem pecah REKOD..

Bismillahirrahmanirrahim..

27 ramadhan, malam kedua kami sekeluarga tiada yang kurang pergi tarawikh bersama. Sesampai sahaja di masjid kami turun dari kereta dan..
"Hari ni buat 20 rakaat ye,"laung ayah.

"ala..tak nak 20!," Alya(ke-2 last) tarik muncung yang sedepa sambil bersandar dikereta unser kami.

"Syy..jangan merungut kalau tak nak buat kebaikan," ana mematikan muncungnya itu.

     Semasa jalan, ana memandang ke bumbung langit. 

"hmm..tak de bintang. Bulan pun sembunyi juga ke. Adakah hari ini malam lailatul Qadr??," getus hati ana. Ana pernah dengar sekiranya malam tersebut merupakan malam lailatul Qadr bintang tak kelihatan kerana ditutupi sayap2 malaikat yang turun ke bumi.
Wallahua'lam.. sekiranya betul,masih ada peluang untuk ana beramal.

                                    twit..............................................................................

       " Mlm esok imam kita, imam Said al-Khudri akan menamatkan perkhidmatannya kerana akan pulang ke kampungnya. Tapi seorang lagi imam iaitu Imam Maher tetap akan bersama kita," pengumuman imam.

       'tidak kusangka ada juga insan bernama Maher selain Maher zain'
Tatkala diri ini mengangkat takbir, di dalam suasana yg dingin biasan air-cond membuatkan hati ini semakin tersentuh diiringi alunan ayat Quran bacaan Imam Maher. Tidak terlalu lambat,tidak terlalu cepat menyebabkan ma'mum di belakang tidak sedar lapan rakaat sudah berlalu.
      
         'ya Allah indahnya ayatMu..bila aku mampu menjadi seorang Hamalatul Quran seperti imam ini?' persoalan yang tiada jawapan.

        Masuk rakaat seterusnya..umi mencuit ana.
       "Angah, cuba tgk Faheem solat smpai 20," bisik ummi.
       "Ye ke mi. wah, mantap!," dengan kudrat mata yang tidak seberapa ana mengecilkan mata mencari kelibatnya. Tapi apakan daya tetap kabur.

                      twit.....................................................................................

Bersurai dari masjid ana mendapatkan Faheem.

        "iem tadi iem solat 20 rakaat eh." ana bertanya penuh teruja.
        dia senyap dan tidak menjawab p'tanyaan ana.

'sah2la dia main solat aje. padanlah tak sedar dah 20.aduhaii adikku pecah rekod dlm adik beradiklah macam ni' . Tidak lama lepas itu dia menjawab " Faheem solat je.Faheem penat,Faheem berhentilah" jawabnya bersahaja dengan lagak manja bongsunya.

         Tapi hakikatnya dia meneruskan dan tidak memikirkan kepenatan. Kagum! Setelah diselidik rupa-rupanya apa yang Faheem fahamkan solat tarawikh 8 rakaat maknanya 8salam. Maknanya 16 rakaat dia solat. Alhamdulillah. Akhirnya kami menerangkan kepadanya yang sebetulnya. Tetapi rasanya seperti tidak mahu diberitahu agar dia solat 20 rakaat. Tapi ilmu itu penting terhadap haknya.

        Tiba-tiba k. long menyampuk "Faheem tadi k. long nampak masa solat iem byk gerak.tergaru sana,tergaru sini. batal kalau macamtu," k. long mengomen.

         "Faheem gatal. Faheem garuk ajelah" dengan semangatnya dia menjawab.

         "lepas ni kalau gatal pun jangan garu lebih tiga kali. batal!" kata k. long lagi. Faheem hanya mengangguk tanpa meneruskan sebarang bicara. 

Hmm solat 20 tapi tunggang langgang pergerakan. Masih boleh diperbaiki..ini baru adik tapi ada juga yang dah besar panjang pergerakan bebas tak tentu arah..

                                twit.............................................................................

*apa2 pun Alhamdulillah Faheem berjaya memecahkan rekod dalam kalangan kami adik beradik. Semoga Allah melindungimu seperti Allah memelihara org2 soleh.
*Sekiranya menjadi imam,sama2lah kita ikhlas kerana Allah. tak terlalu cepat atau lambat.'Bersederhanalah kamu dlm setiap tingkahmu'

Alhamdulillah...

Langkah bersamaNYA

Dengan NamaMu yg Maha Penyayang lagi Maha Pangasihani..
Engkau permudahkan langkahan berani ku ini..
Aku berusaha diatas JlnMu ini..
Agar segala yg bermanfaat mampu terisi..
dikekosongan hati-hati..
yang ingin menggapai cintaMu ya Illahi..

Tanggal 27 Ramadhan diri ini memulakan di ruang serba MODEN ini..
      kerana apa?? kerana ISLAM itu Tinggi dan diri ini yang perlu meNINGGIKANnya!