Pages

September 24, 2012

.Ma fii Mouih!


Bismillah..

"Assalamualaikum ya Haris! keif halik?" Soal Ukht Rein kepada pak cik 'Haris' (penjaga rumah). Pada awalnya, ingin berbahasa basi.Nampaklah pelajar Malizi beradab dengan 'Haris' itu.

"Ma fii mouih?" Terus dapat meneka tujuan kami menelefonnya. 

Ketawa kami pecah. "Na'am. ma fii mouih.. ma fii mouih ya haris! (Ya, tiada air)." Ulang Ukht Rein. Memandangkan kami berdua masih lambat memahami bait-bait perkataan bahasa Arab Ammiah (pasar) terpaksa telefon itu di loud speaker.

Beberapa hari kemudian, Haris tengok juga permasalahan paip rumah kami. Alhamdulillah, setelah pembaikian tiada lagi permasalahan. Cuma adegan yang mencuit hati setiap kali Haris menerangkan harus buat apa, bagaimana, dan mengapa dengan penuh semangat. Kami sekadar mengangguk. Hakikatnya, hanya beberapa butir perkataan sahaja yang difahami.

Sehingga satu tahap, Haris berkata, "Kamu ini faham ke tidak apa yang saya cakap?" Seakan memerli kami. Mulanya kami mengangguk. Akhirnya, kami mengaku juga "Aasif ya ammu, ihna mush fahim! mush fahim!(kami tidak faham)". Terkoyak senyuman Haris dengan pengakuan kami. Dia hanya menggeleng sambil berkata, "LAILAHA ILLALLAH...".

Tidak mengapa, dalam belajar ini perlu jujur. Jika tidak tahu, jangan buat-buat tahu. Nanti sesat jalan. Redha dengan ilmu anda yang masih terbatas ini.

Memandangkan bumi syam ini tiada sumber air yang mencukupi, terpaksalah penggunaannya dihadkan malah dicatu setiap satu rumah. Menjadi kebiasaan di sini adalah fatrah (musim) tiada air. Tika itulah mana-mana bayt akhawat lain menjadi tempat persinggahan percuma saya dan ahli rumah. 

Bila difikirrkan kembali, sehebat mana pun seseorang itu berpakaian gah, segak lagi bergaya, ingin satu sahaja soalan yang ingin diutarakan. "Mandi tak pagi tadi?" Pasti kebanyakan jawapan mereka "Tidak". Walhal, itu perkara biasa di sini. 

Lagi pula, sememangnya air di sini mengalir seiring dengan klorin yang mampu merosakkan rambut sedikit demi sedikit. Moleknya, bersederhanalah kita. Setiap kali hari sabtu, air akan dipam masuk ke dalam tangki bahagian atas bangunan. Andai kita menggunakan berlebihan, air tong perlu diisi dengan menggunakan kupon. Allahuakbar..

Sangat bersyukur penduduk Malaysia diberi kemudahan air. Malah bermacam kemudahan yang kadangkalanya kita terlepas pandang. Walaubagaimanapun, biah di sini cukup hebat, malah tarbiyah juga mudah tersemat. Benarlah, bumi Anbiya' bumi barakah. Subhanallah~





 

September 23, 2012

.Celupan Allah.

 

Bismillah..

Saat saya melintasi ruang kamar di rumah, langkah saya terhenti. Secara sembunyi saya mencuri dengar isi perbualan mereka. Sungguh persoalan itu menarik hati saya untuk memahaminya. Tubuh tetap membatu ditepi pintu. Segan pula untuk terus mencelah.

"Apa beza celup dan salut?" Soal seorang ukht kepada temannya. 

Apa bezanya ya? Terus saya membayangkan dua gambaran. Jika celup, boleh digambarkan seperti oreo dicelup susu. Manakala salut, umpama roti disalut nutella. 

 Walaupun hati tetap mencintai susu dan roti, saya akan memilih oreo dicelup susu. Mengapa? kerana faktornya adalah mudah dan murah. Yang paling penting murah. Lebih lagi dalam bab berbelanja di Irbid ini. Jauh pula menyimpang. Sempat lagi anganan dipasang. Huih..

Deria pendengaran kembali memicing anak telinga. "Kalau celup menyeluruh. Kalau salut pula sikit aja." temannya yang lain menjawab persoalan tadi.

"Betullah tu. Itu yang Allah umpamakan di dalam alQuran iaitu صبغة الله (celupan Allah), 2:138" 

Selama ini, saya sekadar menghafaznya. Walhal makna sebenar masih lagi kabur pada pandangan kaca mata kehidupan. 

"Sambungan dari ayat tu, Allah berfirman 'Sebaik-baik celupan adalah celupan Allah'. Bagaimana untuk kita dapatkan celupan Allah itu?" Soalnya. Tiada jawapan.

Sambungnya, "Melalui Tarbiyahlah..." Saya ternyum. Benarlah apa yang dikatakannya itu. 

Sedangkan para sahabat mendapat tarbiyah terus dari Allah melalui sumber yang utama yakni Al-Quran. Hanya dengan beberapa potong ayat, mereka mampu menyahut seruan Rasulullah. MAlah celupan itu bukan di'paksa' malah dengan sendirinya melembutkan si pemilik hati. Sama jugalah seperti oreo dicelup susu bayangan saya.

Islam itu menyeluruh. Tiada pula istilah celupan susu itu hanya menyerap biskut sahaja. Bahkan diserap keseluruhannya termasuk cream yang di dalam itu. Kiranya, Islam itu tidak memilih manusia, pangkat mahupun warna kulit. Setiap orang berhak merasainya. Namun, celupan terbaik adalah? Celupan Allah..

*Tiba-tiba rasa seperti ingin beli oreo dan susu. Barulah feel.. *




September 20, 2012

.Proses itu lama.



Bismillah..

Orang yang mendapat TARBIYYAH,
Perlu mencari HIKMAH,
Kerana tanpa keduanya takkan terseraknya DAKWAH,
Di mana tujuan akhirnya adalah JANNAH!

***  

Logikkah seorang manusia tidak memahami maksud 'proses'? Logikkah seseorang itu hidup tanpa sebuah 'proses'? Dan mampukah sesuatu itu terhasil tanpa sebuah 'proses'? Lihat, persoalan saya juga sudah pening bunyinya. 

Tidak salah jika anda 'hammasah'. Namun, semangat itu perlu diselangi dengan ketenangan. Usah gopoh bertindak dengan mendadak. Kerana, hasilnya membuatkan fikiran dan hati anda lebih sesak.
*quote untuk terasa*

Saya umpamakan seperti seorang senior mengharapkan yang terbaik daripada seorang junior. Namun, 'proses'nya itu tidak menyenangkan hati para junior. Senior itu mengambil jalan menegur kesalahan dengan membuka aib dikhalayak ramai. Ataupun mengungkit kesalahan junior itu berkali-kali tanpa menunjukkan jalan untuk menjadi baik itu harus bagaimana. 

Di akhir 'proses' itu, jadilah junior tersebut seorang yang biadab dan tidak berakhlak kerana kerap kali memberontak. Amat menyedihkan. Hilang sudah harapan si senior atas sebab perilakunya sendiri.

'Proses' yang saya maksudkan di sini adalah TARBIYYAH. Sememangnya proses ini cukup lama. Tidak boleh didapati sehari dua. Tidak mungkin.. Sedangkan, untuk menghasilkan sebuah burger yang sedap lagi lazat perlu mencorakkan masakan itu dengan kreatif. Sama juga seperti Tarbiyah. Ianya bukan mudah. Betapa seungguhnya saya ingin meyakinkan anda bahawa 'proses itu lama'. Full stop!

 Moga-moga kita ini tergolong dalam golongan orang yang tenang akhlak dan peribadi. InsyaAllah.

"ٱلْيَوْمَ تُجْزَىٰ كُلُّ نَفْسٍۭ بِمَا كَسَبَتْۚ لَا ظُلْمَ ٱلْيَوْمَۚ إِنَّ ٱللَّهَ سَرِيعُ ٱلْحِسَابِ |
 Pada hari ini tiap-tiap jiwa diberi balasan dengan apa yang diusahakannya. Tidak ada yang dirugikan pada hari ini. Sesungguhnya Allah amat cepat hisabnya." (AL MU'MINUN:17 )


September 17, 2012

.Mengapa aku di sini?


Bismillah..

Sedang suasana ceria berkenalan, akak manis bertanya berkenaan target sepanjang tempoh di Jordan ini. Dengan penuh hormatnya kepada kakak manis, saya menjawab juga pertanyaannya. Sekiranya boleh, hendak aja saya rahsiakan. Namun, bila difikirkan kembali ada baiknya untuk saya kongsikan agar yang lain juga turut sama membantu misi saya di sini.

"Malu sebenarnya, akak. Saya ada tiga target. Pertama, saya akan pastikan Bahasa Arab dapat saya garap sehinggakan apabila membaca Al Quran saya memahaminya."

"Kedua, saya akan cuba sedaya upaya untuk seimbangkan antara dakwah dan belajar. Sebabnya, masa sekolah dahulu saya senget sebelah, akak..." Saya senyum mengenang zaman sekolah.

"Yang ketiga.... emm.. lupalah akak!" Sahabat disekeliling turut tergelak melihat reaksi saya ketika itu. Sehingga sekarang, misi saya yang ketiga itu tidak dapat diingati. Allahuakbar.. sekejap aja Allah menarik nikmat ingatan yang kecil ini.

"Kahwin di sini agaknya.." Teka akak manis. Sepantas kilat saya menggeleng laju.

"Ouh.. bukan akak!" 

Bagi saya perkara itu belum masanya. Hatta individu muslim masih lagi pincang, saya tidak berhajat untuk ke tingkat seterusnya. Walaupun begitu, bukan bermakna saya menolak mentah-mentah perkara ini. 

Namun, prinsip saya jelas. Cinta saya ketika ini terarah kepada tuntutan ilmu itu sendiri. Tetapi, saya menghormati keputusan mereka yang berbeza pendapat dengan saya. Saya percaya, kalian punya agenda sendiri. Asal Allah meredhai, cukuplah untuk kita bercita-cita menduduki JannahNya bersama bukan?

Bila sesuatu itu dilaksanakan dengan penuh cinta, maka cinta khayalan di sekeliling mampu untuk kita tongkah apabila dilihat dengan mata hati. 

***
"Wahai 'ilmu', izinkan aku untuk memulakan langkah mencintaimu..."

Kaki mengelus lembut debu di tanah bumi anbiya'. Hati ini yakin setiap langkah perjalanan menuntut ilmu, makhluk Allah di sekeliling turut serta mendoakan.InsyaAllah.

Masih belum lambat untuk tajdid niat kembali. Mengapa aku di sini?

 *Anda punya jawapan tersendiri*

.Mutiara.


Bismillah..

Terlalu banyak mutiara yang perlu dikutip. Hakikatnya ianya tak semudah mencabut setangkai bunga tulip.
 Malah mutiara itu harus digilap. Agar tidak terus terkubur malap.

DnT 
mylife.mystyle


September 14, 2012

.Perantau tegar.

Terngiang-ngiang bunyi dentingan hunusan pedang mereka

Bismillah..

Buku 'Rindu Bau Pohon Tin' di tutup perlahan. Karya penulisan Ustaz Hasrizal itu benar-benar menusuk jiwa. Setiap ruangan tajuk menjadi buah fikiran saya saban hari. Setiap apa yang dikaitkan, satu persatu saya alami.

***
Kelihatan hamparan tanah luas terbentang di depan mata. Sedikit sebanyak cahaya matahari mencucuk tubuh dengan sinarnya. Tanahnya pula tandus. Sedikit saja tumbuhan kelihatan.

Ya, inilah medan pertempuran Peperangan Yarmouk suatu masa dahulu. Tentera Muslimin seramai 40 000  bertempur sengit dengan Tentera Byzantine yang memonopoli medan itu seramai 125 000. Tetapi kemenangan itu akhirnya dijulang oleh Umat Islam yang ketuai oleh Khalid Al- Walid. Bermula saat itu, bermulalah beberapasiri selanjutnya perluasan empayar Islam di seluruh tanah jajahan Rom. 

Di celah kabus yang tebal pula, kelihatan Tanah Palestine yang bertopengkan dengan nama Israel. Allahuakbar. Cukup dekat dengan mereka. Niat dipasak. Suatu hari nanti Al Quds itu bakal dijejaki. InsyaAllah.

Perjalanan diteruskan. Kenderaan kami melalui laluan ash shunah ash shimali. Jalan di situ mula berliku. Kelihatan anak kecil berlarian sambil bermain bersama keldai dan kuda tunggangan mereka. 

Sampai di sebuah masjid, buat pertama kalinya saya menunaikan solat Jumaat. Tiba-tiba hati jadi sebak... Mengapa ya?

"Sahabat, di sinilah makam Muaz b. Jabal juga anaknya Abd Rahman..". Hati seperti rasa ditekan-tekan. Air mata bertakung di empangan tubir mata. Al Fatihah disedekahkan. Bau wangi menyerbu semerbak.

Mereka ini pemuda hebat. Sanggup menyahut seruan Islam dengan meninggalkan Tanah air bagi memperluaskan empayar Islam sehingga ke akhir hayatnya. Jika ingin dibandingkan dengan diri, bagai langitdan bumi lagaknya.

Tetapi kami punya satu persamaan iaitu 'perantau'. "Ummi.. Ayah.. angah sudah berpijak di medan perjuangan yang akan menuntut pengorbanan di tanah ini..."

***
"Ayah.. nanti kalau anak-anak ayah semua di merata-rata benua macam mana?" tanya saya suatu hari.

"Maksud angah?"

"Seandainya, kita meninggal, macam susah aja nak dibawa ke tempat asal.." tanya saya takut-takut.

Ayah senyum. "Kalau ikut ayah, tanam aja di mana tempat kita tinggal." Saya mengangguk faham. Maksudnya, segala apa yang bakal terjadi akan datang saya serahkan segalanya pada Allah. Sekiranya hubungan itu diikat dengan keimanan kepadaNya, janji Allah pasti kita bakal bertemu di syurgaNya. Senyum..

Begitulah impian ayah melihat anaknya meletakkan Islam yang utama. Sebagai seorang anak, cabaran itu disahut dengan semangat tegar walau saya hanya bergelar 'akhawat' di bumi urdun ini.

 Redha permusafiran angah ini ya Ummi.. Ayah..

September 07, 2012

.Musafiran kedua.


Bismillah..

Syukur kepada Allah, akhirnya diri ini telah menjejaki bumi Urdun yang selama ini hanya dalam impian yang belum menjadi kenyataan. Tetapi kini, Allah mudakan sebuah perjalanan, pengembaraan buat insan kerdil ini.

Pertamanya, beribu-ribu kemaafan tulus dari hati ini buat semua sahabat, junior, guru-guru dan yang paling utama adalah kakak chenta serta ahli 'circle bahagia' kami kerana tak dapat jumpa buat yang terakhir kali. Mungkin?

Keduanya, terima kasih kepada mereka yang mentipkan doa dari jauh buat insan yang kerdil ini. Terutamanya,Ummi dan Ayah yang tidak putus meletakkan sebuah tanggungjawab yang tinggi agar anaknya ini bersungguh dalam setiap perkara. Lebih lagi BELAJAR. InsyaAllah, I'll do my best and be the BEST!

Ya, kali ini adalah musafir saya yang kedua. Setelah menjejaki Bumi Eropah tujuh bulan yang lalu, Allah mengganjari nikmat menatap Bumi Urdun pula.

Saat kaki menjejak, debu pasir menghiasi pandangan. Walau siang terik dipancar silau matahari, namun disusuli nikmat angin dariNya.

Banyak ibrah yang diperoleh sepanjang sehari memerhati. Sememangnya berbeza. Cukup berbeza. Namun, itulah yang Allah ingin ajarkan dari perkataan 'Hijrah' itu sendiri yang maksud 'perpindahan'.

Bak kata Ummi, "Kita perlu jadi transformer yang terbaik!"

Biiznillah, AKU MULAKAN LANGKAH!



September 03, 2012

.Sketsa adik tercinta.


Bismillah..

"Ummi, bila angah balik?" tanya adik 'smart' setiap kali saya keluar dari rumah.

"Angah balik Ahad ni..." 

"Alah, lambatnya!"

Ummi menelefon, "Angah banyak kali Faheem tanya bila angah balik. Rindulah tu." Ya Allah, baru pagi tadi aku keluar. Petang sudah dapat panggilan.

***
"Ummi, sedihlah kalau angah pergi Jordan. Nanti sunyi je. Angahkan bising..." luah adik 'macho' pada Ummi.

Uhuk2. Terbatuk pula. Suka hati rianya cakap saya bising. Tidak mengapa, bising pun bisinglah.


***
"Angah, nanti kat sana peluk cium Along tau. Rindu sangat.." bicara adik 'lawa' penuh esperesi.

"Yelah, Along je!" Saya menarik muka.

"Angah pun sama jugak. Share cerita 'secret' sama-sama. Jangan bagi tahu sesiapa tau. Ni rahsia kita berdua je" Saya tergelak kecil.

"Ohho.. ok. Elele sukalah tu." saya mengusiknya. Begitulah setiap kali dia pulang dari asrama. Ada saja perkara yang ingin dikongsi. Tadah telingalah jawabnya.

***
"Yaya, pergi tolong Ummilah."

"Angah tu!" saya menggeleng.

"Ish, dah makan pergi aja basuh. Tak payah risau, pinggan tu tak lari. Heh" Saya senyum kambing.

"Kejap lagi nak buat kerja sekolah.." Adik 'gebu' mencari alasan. Amboi, sebolehnya nak lari!

"Tak kira... okay, Angah nak baca buku" Dia mula menarik muncung satu depa.

"Eeeyyy suka aja macam tu tao!" 

"Elele merajuklah tu.Suka sangat merajuk. Orang saja aja nak gurau. Kita basuh sama-sama okay."
Dengan siapa lagi saya mahu gaduh-gaduh sayang? Dengan adik 'gebu' sajalah. Gelak jahat dalam hati.

ayat 6 dari Surah at-Tahrim.
 'Wahai orang yang beriman, jagalah diri kamu, dan ahli keluarga kamu daripada azab neraka.'

-Maafkan atas segala kesilapan, cuit mencuit, gurau terlebih, segalanyalah. Adik-adik angah sentiasa di hati. I'm going to miss u dear. Ya Allah, pelihara mereka di bawah naunganMu sentiasa. Mudahkanlah mereka dalam pelajaran. Dan Rahmatilah atas setiap perbuatan mereka yang mendatangkan manfaat. Moga kalian antara hamba Allah yang terpilih!-

 Sungguh saya bakal merindui adik-adik tercinta ini walaupun banyak songeh setiap kali bersama.


September 01, 2012

.Agama / Negara?


Bismillah..

*Mengimbau kenangan BTN yang mem'patriotik'kan diri*

"Dah siap belum?" Kata Tok Wan.

"Belum.."

"Susah betul nak pilih ni Tok Wan. Bagi idea sikit Tok Wan." Bibir Tok Wan terkoyak senyuman. Ada sahaja modal kami untuk dijadikan bahan usikan membuatkan Tok Wan tersenyum simpul lantas menggeleng kecil.

Sehelai kertas A4 dibahagikan kepada empat. Setiap helaian kecil itu ditulis empat perkara. Yakni Diri, Bangsa, Agama dan Negara. Jadi sebagai pelajar bijak pintar yang bakal melanjutkan ke luar negara, kami perlu menetapkan nilai mata wang mana yang lebih tinggi mengikut keadaan. 50 sen? 20 sen? 5 sen? dan 1 sen? 

"Bak kata Tok Wan, fikirkan maksud tersurat dan tersiratnya. Apa dia eh? Hmm.. letak sajalah."

"Siap?" soalnya.

"Siap Tok Wan...!" Semangat kami menyahut.

Pen marker diambil.  Satu persatu nama kami tercatat pada papan putih.

"Hanis? Yang mana lebih penting?"

"Ah.. 50 sen untuk Agama, 20 sen untuk negara, 5 sen untuk bangsa, 1 sen untuk diri."

"Pelajar lelaki?" Tahu-tahu saja Tok Wan. Setiap keputusan mereka akan sepakat.

"Kami sepakat Tok Wan. Kami memilih 50 sen untuk bangsa, 20 sen untuk agama, 5 sen untuk negara, 1 sen untuk diri." Mereka tersenyum kambing. 

Setelah itu, kami diberi masa untuk 'berdebat' apakah diri yang penting? negara? bangsa? atau agama? Semua jawapan ada pada tangan Tok Wan. 

Setiap kali diri membicarakan hujah ada yang membangkang. Biasalah, adat perdebatan. Dan moleknya setiap kali itulah Tok Wan tergelak kecil melihat kami 'bergaduh' mempertahankan hujah dan mematahkan hujah lawan.

"Mari kita lihat sejarah perkembangan Islam. Bagaimana Rasulullah dan para sahabat mengembangkan Islam? Ketika itu Rasulullah berhijrah ke Madinah atas perintah Allah s.w.t bagi menyelamatkan Iman dan Islam. Serta aqidah umat Islam ketika itu cuba digoyahkan oleh para musyrikin."

"Penghijrahan baginda ke Madinah merupakan sebuah negara yang bersistem. Maka, melalui kepercayaan penduduk Madinah, Rasulullah diangkat menjadi pemimpin Madinah. Lantas dengan kuasa yang yang ada, Rasulullah dan para sahabat mengembangkan Islam setelah mendapat tempat di Madinah."

Masih tak faham.. Mana satu yang lebih penting? Agama/ Negara?

Mengikut jawapan Tok Wan, "Tanpa negara, kita tidak mampu untuk mengembangkan agama. Tanpa negara, kita tidak mampu untuk menaikkan bangsa. Tanpa negara, diri kita tidak akan bebas."

Allahua'lam... kami mengangguk saja.

Walhal, bagaimana pula rakyat palestin? Mereka punya negara. Hakikatnya dijajah tentera zionis. Hal ini kerana tiada kuasa politik dalam pemerintahan. Namun pemerintahnya,Subhanallah cukup hebat!

Bagaimana pula Malaysia?

Sungguh pada dasar kita 'MERDEKA'. Namun, 'MERDEKA' kah kita pada dalaman? Lebih lagi anak muda kini. Ramai antara kita akan berkata "Eleh.. Malaysia konon. Merdekalah sangat!"

Berdesing telinga. Panassss.

Tidak cukup lagikah keamanan yang Allah beri? Adakah kita mengharapkan negara kita berperang lantas kita mampu menggelar syahid? Fikirkanlah. Islam itu selamat lagi menyelamatkan. Tidak sewajarnya kita menggunakan jalan ke arah zon yang tidak selamat untuk mencapai kemenangan untuk sebuah negara Islam yang maju. 

Right?

Itu pendapat saya ^^,
Dah sujud syukur atas keamanan yang Allah beri? JOM! *kenyit mata