Pages

January 31, 2013

.Ayah enti ikhwah?

Hensem lah ayah waktu muda.. hukhuk

Bismillah..

Seorang sahabat menepuk bahu tanda ingin berkenalan. Sedikit sebanyak saya tahu latar belakang keluarganya. Secara tidak langsung dia mengajukan soalan ini, "Ayah enti ikhwah?"


Ketika itu saya buntu mahu beri jawapan apa padanya. Saya sekadar mengangguk. Kerana saya merasakan ya. Dalam hati berbisik, "Ikhwah?" Serius saya tidak tahu. Panggilan itu pun amat janggal pada pendengaran saya.

Bukan ikhwah tu untuk orang muda sahaja ke? Pening..

Sungguh pun saya berada ditingkatan empat ketika itu. Juga bersekolah di sekolah bertarbiyah. Namun, saya tidak pasti itu semua. Lainlah yang sering disebut 'anak pak cik mak cik'. Ah, itu saya biasa dengar.


Persoalan itu dibiarkan berlalu samapailah suatu masa, ummi banyak berkongsi perihal berkenaan latar belakang tarbiyah kami. 


"Ramai juga yang tanya ummi, bagaimana ummi boleh berkahwin dengan orang yang bukan ikhwah. Jawab ummi sudah jodoh. Dan ummi bahagia dengan ayah. Lagipun, ayah tak pernah sekat ummi untuk aktif dalam dakwah dan tabiyah. " Bicara ummi perlahan. 


Saya mula mengerti.. 


Benar, sepanjang saya berada disekolah ummi yang lebih aktif dalam program-program tarbiyah anjuran sekolah. Bukan bermakna ayah saya tidak turut serta, namun didikan ayah lebih terasa di rumah.


Saling melengkapi..


Saya pernah bertanyakan ummi, "Ummi, kenapa ayah tak join usrah kita ya?" Membuak-buak perasaan saya ingin tahu ketika itu. 


Sambil tersenyum ummi berbicara, "Sebenarnya ayah tidaklah menolak. Tapi ayah kurang gemar bila adanya sesuatu program, solat akan dikebelakangkan. Angah pun tahu ayahkan?"


"Lagipula, cita-cita ayah tinggi untuk Islam itu. Jadi mungkin ayah kurang gemar program itu yang hadir hanya kita-kita."  


Saya mengangguk laju. Ayah juga pernah memberitahu cita-citanya ingin menyebarkan Islam dengan menjadi  khotib di luar negara. Saya juga tidak sejauh fikiran ayah meletakkan Islam yang pertama. Saya hormat pandangan ayah.


Di lain hari, ada seorang mak cik bertanya kepada ummi, "Alang.. suami alang ada cakap nak usrah tak?" soal mak cik  itu lembut sebagai tanda keprihatinan seorang sahabat.


Sejurus itu ummi bertanya kepada ayah semasa di rumah. 


Jawab ayah, "Abang dah ada usrah dekat rumah. Ishah lah naqibah abang.." Geli hati saya mendengar jawapan ayah. Sempat lagi bergurau manja dengan ummi. 


Meskipun begitu, Ummi tidak sesekali memaksa ayah untuk mengikut jalan tarbiyah ini. Malah sentiasa membantu ayah dalam program-program jemaah surau dan menjadi tulang belakang ayah sedaya mampu. Jauh sudut hati saya kagum dengan kekuatan yang Allah kurniakan buat ummi.


Sampailah suatu hari sekitar tahun lepas. Saya melihat ummi bertungkus lumus menyiapkan juadah petang yang menyelerakan. 


"Sedapnya Ummi..nak satu!" sambil tangan menjalar laju mencuri sepotong sandwich segar buatan ummi.


"Ini untuk ayah." Wajah ummi ceria menuturkan. 


"Tapi kenapa banyak?"


"Sebab hari ini ayah ada usrah. Itu yang ummi buat banyak-banyak untuk ahli usrah ayah."


Mata saya membulat. Terpana seketika. "Betul ke Ummi?" Saya tertawa riang. Sukar untuk menggambarkan perasaan saya ketika itu. Ummi pula tersenyum simpul menyerlahkan kegembiraan dihati.


Keesokan harinya, Ummi mendapat panggilan dari sahabatnya yang merupakan zaujah kepada naqib ayah sendiri.


"Alang.. semalam suami alang bawa sandwich ya? Sedap katanya.." Cepat benar tersebar cerita sandwich yang ayah bawa semasa usrah. Ummi tersenyum gembira apatah lagi bila mendapat pujian dari ayah sendiri.


Malam itu, persoalan saya akhirnya terjawab. Bagaimana ayah boleh 'ter'join usrah. Rupanya ayah mula berminat apabila naqib ayah menerang berkenaan Hidayah Centre iaitu pusat dakwah untuk orang non muslim. Dari situ mungkin ayahdapat merasakan kesyumulan Islam dalam jalan ini.


Saat itu, mungkin hati ayah mula terbuka menerima apa yang dibawa. Sebenarnya kita menginginkan Islam yang syumul itu. Dan hakikatnya, kita tidak mampu untuk menegakkan Islam jika kita bergerak hanya seorang. Sedangkan Rasulullah punya sahabat sebagai pendokongnya.


Dan Islam itu tidaklah tertakluk kepada sesuatu bangsa. Malah Islam itu untuk semua. Sesiapa saja boleh menikmatinya tarbiyah dan dakwah Islam yang benar. Fikrah Islam yang dibawa oleh jemaah Ikhwan Muslimin sedikit sebanyak menyentak hati ayah perlahan-lahan untuk menyoroti bersama jalan tarbiyah ini.


Berkata seorang pak cik, "Bukanlah tahap dakwah dan tarbiyah ini sebagai tiket ahli syurga. Walhal, kita mengikutinya kerana kita imani bahawa dengan jalan dakwah dan tarbiyah ini mungkin adalah salah satu amalan yang diredhai Allah untuk kita bersama-sama melihat wajah Allah di syurga nanti..."


Sesungguhnya Allah telah membeli dari orang-orang beriman akan jiwa merekadan harta benda mereka dengan balasan bahawa mereka akan beroleh syurga.
(At-Taubah : 11)

Tahniah ayah.. The fresh ikhwah!

Tahniah ayah ummi sebab berbaitul muslim. Next step, towards Ustaziyatul Alam. Moga Allah mempermudahkan langkah kita bersama.

Alhamdulillah..


January 27, 2013

.Rasulullah itu, pastinya...


Bismillah..

Masih belum terlambatkan untuk saya turut serta menulis mengenai kekasih yang dirindui yakni Rasulullah s.a.w? Sungguh pun jauh kita dengan baginda, namun betapa sebenarnya kita ini dekat dihati baginda bukan?

Hebatnya figure Rasulullah s.a.w, sehingga kini auranya terasa. Meskipun masa ditelan dek zaman yang berlalu.


Rasulullah itu, pastinya seorang yang banyak berdiam diri. Tidak berbicara tanpa sebab melainkan sesuatu yang meyakinkan para sahabat.


Rasulullah itu, pastinya sentiasa memuji insan sekeliling walau hal itu sekecil cuma. Malah tidak pula baginda mengeji melainkan dengan cara menunjukkan jalan yang betul.


Rasulullah itu, pastinya tidak membalas kejahatan yang diterima olehnya. Sebaliknya memaafkan dan melupakan.


Rasulullah itu, pastinya dirumah baginda sering menyenangkan isterinya dan anak-anaknya. Baginda melayan dengan penuh kasih sayang seperti mana Allah menyayangi baginda.


Rasulullah itu, pastinya melahirkan qudwah yang hebat. Sehinggakan jika ada yang memanggil baginda dari belakang, tidak pula separuh badan ditolehkan. Bahkan keseluruhan tubuh demi menjaga hati insan disekelilingnya.


Rasulullah itu, pastinya memakai apa adanya. Baginda tidak punya dua, tiga atau empat sesuatu nilaian material. Sebaliknya cukup buat diri baginda sendiri dan insan yang memerlukan.


Rasulullah itu, pastinya memandang faqir miskin dengan hati yang penuh cinta. Kerana baginda tidak pernah mencaci sebaliknya memberi dan terus memberi.


Rasulullah itu, pastinya bijak mengawal emosi. Tidaklah baginda mengangkat tangan melainkan ketika berjihad di jalan Allah memerangi musuh-musuh Islam.


Rasulullah itu, pastinya wajahnya sentiasa dengan senyuman. Tidak pula baginda ketawa berdekah melainkan dengan menundukkan pandangan dan tersenyum kecil


Rasulullah itu, memakan seadanya. Makanan disuakan serta diberhentikan sebelum baginda kekenyangan.


Hebatnya tarbiyah Allah kepada baginda, sehingga kini dakwah dan tarbiyah baginda dirasai oleh kita bersama. Cintanya baginda kepada kita berganda kalinya sehingga tidak terjangkau dek langit. Namun, adakah tarbiyah itu sekadar terhenti ditengah jalan, tanpa ada yang meneruskannya?


Malu rasanya menyatakan cinta, Kepada dia kekasih Allah,
Kerana dia insan mulia, Sedangkan diriku insan biasa,

Selagi upaya kuturuti ajarannya, Apa terdaya ku amalkan sunnahnya,
Moga di dunia mendapat berkat, Di akhirat sana beroleh syafaat,

Kerana peribadinya, aku terpesona,
Kerana budinya, aku jatuh cinta,
Rinduku padanya tiada terkata, 
Nantikanlah daku ditaman syurga..


Semoga tarbiyah yang Allah sematkan pada baginda, dapat kita nikmatinya sehingga ditaman syurga kelak bersama baginda Rasulullah yang dicintai. Alangkah indahnya hidup ini andai dapat bertemu dan sentiasa di samping baginda?

Ya Rasulullah, tunggu ummat mu ini di pintu syurga ya... 






January 18, 2013

.Tiada dia tanpa quran.


Bismillah..

" Sodaqallahul azhim.. " Saya menyudahkan bacaan. 


Sambil menyelak muka surat yang dibahagian belakang yang terdapat doa, bahagian hitam tanda bahagian yang sudah dihafaz diperhatikan. Terdetik dihati, " Bilalah saya akan tamatkan hafazan? " 


" Akak, jom baca doa sama-sama.."


" Awak khatam ke? " Saya mengangguk. Andai 'khatam' yang dimaksudkan, adalah 'khatam' yang sebenar pasti rasanya lebih nikmat yang tidak terhingga.


Saya memulakan bacaan doa. Tiap bait cuba dihayati bahasanya. Allah..


Ya Allah, hiasilah diri kami dengan keindahan al quran. Muliakanlah kami dengan kemuliaan al quran.
Dan serikanlah kami dengan ketinggian martabat al quran. Dan pakaikan kami dengan pakaian permata al quran. 
Masukkanlah kami ke dalam syurga dengan syafaat al quran. Serta selamatkan kami
daripada segala bencana dunia dan azab hari akhirat dengan berkah kehormatan al quran.


Mata dipejam. Terimbau akan seseorang yang tiada dia tanpa quran.


" Ana rasa enti tertinggal sesuatulah.." Kata sahabat karibnya.

" Eh? " Dia memandang sahabatnya. Hanya mengguna isyarat mata dia bertanya.

" Ini hah! Kekasih pujaan hati tertinggal.." Sahabatnya meleretkan senyuman kecil.

" Ouh.. terima kasih. Macam mana boleh tertinggal ya? " Dia menyambut quran yang dihulurkan.


Subhanallah. Sahabatnya sendiri sedar tiada dia tanpa quran. Luar biasanya dia..


 " Dia bukan hebatkah? " Tanya Ukht yang berbaju t-shirt biru.

" Memang dia hebat pun. Pandai pula tu. Walaupun kita nampak gayanya biasa-biasa aja. " Sambut teman dihadapannya. 

Saya sekadar mencuri dan menumpang perbualan mereka. "Tapi apa yang menyebabkan dia hebat? " Tanya saya. 

" Enti tak tahu, dia tu tidak sah kalau tiada quran di sisi. At least, quran kecil. Bila masa terluang jemarinya pasti bergerak tanda berzikir. Mana tidak hebat dia tu.. "

Saya terkejut. Sehingga begitu sekali? Kagumnya saya, subhanallah. Dalam diam orang lain turut memerhatikannya. Pastinya al quran itu dihatinya. 


Rupanya bukan hanya saya yang sedar. Insan disekeliling turut merasai bahawa tiada dia tanpa quran.


Pernah suatu hari, kami bersama-sama berkongsi pengalaman dan sedikit qadhaya. Namun, dia hanya senyap sambil wajahnya tidak putus dengan senyuman.


Sedang kami sibuk bercerita, tangannya laju menyelak al quran dihadapannya. Lalu dia mencelah dengan berhikmah.


" Sebenarnyakan.. Allah sudah beritahu pun dalam quran ini. Cuba lihat surah dan ayat ini. Ada.. Allah sudah terangkan. " Dia memberitahu sambil menunjukkan isi terjemahan qurannya kepada kami.


Subhanallah.. benar! Surah dan ayat yang diberi tepat dengan apa yang dirasai. 


Tambahnya lagi. " You're all Muslims. Be proud of who you are. Show the world that you're a Muslim, act like a Muslim, dress like a Muslim, talk and do everithing like a Muslim. Allah sees whatever you do.." MasyaAllah I'm touched.


Sekalipun saat dia berbicara dihadapan. Setiap isinya, akan diulang dan disebut-sebut oleh insan yang mendengar. Terkesan hebat barangkali. Segala pujian dikembalikan kepada Allah..


Simboliknya, tiada dia tanpa quran.


Aku? apa simboliknya aku?


Mata yang dipejam lantas dicelikkan. Al quran coklat ini, saya usap penuh kasih sayang. Memandang dengan hati yang sayu. 

Betapa al quran adalah wahyu dan mukjizat terbesar untuk Rasulullah serta ummatnya. Sekiranya Rasulullah mampu berdamping dengan quran dalam hidupnya, mengapa tidak kita? Sekiranya para sahabat mampu menghafaznya, mengapa tidak kita? Sekiranya, khulafa' ar rasyidin mampu memperluaskan empayar Islam dengan al quran, mengapa tidak kita? Allahu akbar..

Jika dia..
Bisa dilihat 'Tiada dia tanpa quran'

Mengapa tidak saya?









January 15, 2013

.Ghazzah memanggil.. #2


Bismillah..

Senyap. Tiada jawapan dari Ummi.


Keesokan harinya, usai menunaikan solat bagi mohon petunjukNya. Saya kembali melihat telefon bimbit. Terlihat tanda hijau dibahagian atasnya.


Segera dibaca balasan ummi.


"Mengapa angah? InsyaAllah, ummi kata pergi aja. Ayah ada dapat bonus dan ummi congak cukup urusan kita. Ingat tak tambang duit angah ke Jordan yang kita bayar dulu? Pihak zakat sudah refund balik pada ayah. Lebih pula tu. Cukup perbelanjaan ke sana semua. Nampak seperti Allah susun-susun.."


Saya sebak. Menangis lagi buat kesekian kalinya. Ya Allah...


"Angah.. angah.. ummi risau angah tak minta duit bila perlu. Jadi teruskan saja misi ni. Ummi rasa rezeki itu akan datang dengan cara yang tak disangka-sangka. So, angah jangan risau ya.."


'Ummi.. Ayah.. ' Air mata dikesat.


Dalam tempoh dua hari menunggu keputusan, saya mula search berkenaan palestin. Sedikit sebanyak saya mula cakna terhadap apa yang berlaku.


Misi-misi yang telah dilaksanakan oleh Aqsa Syarif juga saya baca dan telitinya setiap satu persatu. Tanpa sedar semangat itu timbul dari arah yang tidak disangka. Rasa lebih terbina ciri peribadi muslim dengan membaca isu-isu semasa ini.


'Ya Allah sampaikanlah jejakku ke tanah Palestin...'


"Salam alayk kak SY.." jemari laju menaip pada skrin telefon bimbit. "Kalau boleh saya tahu, siapa ya yang dapat ikut serta misi ke Ghazzah?"


Dalam debaran, saya menanti jawapan dari kak SY.


"Afwan, atas sebab had bilangan peserta misi, enti tidak terlibat dalam misi A2G13-ER. Namun, InsyaAllah dimasukkan ke dalam waiting list misi berikutnya yang belum ditentukan bila. Mohon teruskan berdoa agar PALESTIN TERBEBAS. Barakillahu feek.."


Saya membacanya dengan hati yang redha. Allah lebih mengetahui siapa yang lebih layak menjejaki bumi suci penuh berkah itu.


Saat itu, saya cukup merasakan ditapis olehNya. Wajarlah mengapa Allah belum memilih saya sebagai antara yang ikut serta dalam misi tersebut. Misi dakwah diri sendiri masih lagi lompong. Inikan pula untuk membawa satu amanat yang besar. Kelak, buruk padahnya andai niat tidak berpaksikan yang Satu yakni Allah..


Sangat terkesanlah dengan ayat Allah ini,

"Jika kamu tidak berangkat untuk berperang, nescaya Allah akan menghukum kamudengan azab yang pedih dan menggantikan kamu dengan kaum yang lain, dan kamu tidak merugikannya sedikit pun. Dan Allah maha kuasa atas segala sesuatu.." (At Taubah : 39)


Sekalipun saya tidak terlibat dalam misi tersebut, bukan bermakna misi yang lain turut punah ditelan misi yang tidak tercapai. Allah adalah sebaik-baik penghitung amalan hambaNya. Nampaknya saya perlu lebih berusaha dalam memperbaiki diri saya.


Kerana pilihan Allah itu yang terbaik. Dan, saya mahu menjadi yang terbaik pada pandangan Allah.


Pada masa yang sama, hati bermohon agar dipilih olehNya suatu hari nanti. Ya, pasti itu!








January 13, 2013

.Ghazzah memanggil.. #1


Bismillah..

"Assalamualaikum awak. Akak ada tawaran ni. Awak berminat nak ke Ghazzah, Palestin? Ini untuk beberapa orang tertentu sahaja untuk misi A2G13 wakil dari Jordan. Seandainya awak berminat, nanti terus hantar salinan passport dan gambar pada kak SY sebelum pukul dua belas ni ya.."


Kelu. "Baik akak. Terima kasih." Dalam keadaan diri yang masih berselubung dalam hirom tebal, saya menerima panggilan yang hampir saja membuat jantung ini berhenti berdegup.


Tangan terus mencapai phone melihat angka yang terpapar. 'Sebelum pukul 12? sekarang pukul 9..'


Dalam dhuha, saya meminta padaNya, andai ini jalan yang terbaik untuk saya ke Ghazzah bukakan jalan seluasnya. Sememangnya Allah sebaik-baik tempat meminta pertolongan.


Bayangkan, selama ini kita sekadar membaca status-status facebook aktivis palestin. Tapi pada hari ini Allah memberikan peluang itu dihadapan mata. Tidakkah kita merasakan seolah Allah mendengarkan suara hati kita? Di mana, tidak semua akan memperolehnya. Allahuakbar..


Kad weinak diambil. Terus jemari laju menaip nombor Ummi. Berkali-kali mencuba namun hasilnya tidak memberansangkan. Nampaknya Allah belum mengizinkan talian disambungkan. Sejurus itu nombor ayah pula didail.


"Angah.." Suara garau ayah dicorong telefon.


"Ayah, angah nak beritahu ni. Angah dapat tawaran ke Ghazzah sebagai aktivis palestin. Ayah benarkan angah pergi ke? Sebabnya perlu beri keputusan sebelum pukul 12 ni.." 


"Hmm.. kita yang tanggung sendiri ke macam mana?" tanya ayah lembut.


"Kita yang tanggung sendiri. Tiket flight ke Mesir dengan semasa di Palestin tu sendiri. Ayah bincang dengan ummi dulu. Dalam 10 minit nanti angah call balik ya.." 


Sementara menunggu keputusan, saya melihat gelagat sahabat saya yang juga turut menerima tawaran tersebut.


"Bagaimana sahabat?"


Dia sekadar menggelengkan kepalanya. Fahamlah saya, ibubapanya belum memberi keizinan. Jelas terpancar dibalik suram wajahnya manik-manik jernih mengalir deras. 


Tika itu, hati saya cukup resah memikirkan apakah jawapan yang bakal ummi dan ayah beri nanti..


"Assalamualaikum Ummi.."


"Angah.. rindunya anak ummi." Saya tersenyum. 


Perlahan-lahan saya berbicara, "Ummi.. kalau angah dapat tawaran ke Ghazzah, apa pendapat ummi?" Soal saya lembut. Pada masa yang sama saya terang sedikit perjalanannya.


"Mengapa angah dapat ke? Pergilah... pergilah nak.."  Saya sedikit kaget. Benarkah yang ummi katakan ini? Atau ini hanya anganan?


Ya Allah, mudahnya Ummi melepaskanku. "Betul ke ummi? Nanti Ummi beritahu ayah ya.." bicara saya riang. Alhamdulillah lantas sujud syukur sebagai tanda terima kasih padaNya.


Terus salinan passport dan gambar dihantar kepada kak SY.  


Malam itu, saya congak kembali perbelanjaan bulan ini dan bulan hadapan seandainya saya ke Ghazzah. Sepertinya menjangkau ratusan JD. Dan..mana saya mahu gali lubang-lubang harta? 



Hati saya mula resah. Lantas pen diambil. Empat kolum dilakar. Saya mula menyenaraikan antara pro dan kons sekiranya saya pergi  atau tidak. Demi dakwah dan tarbiyah itu sendiri.


Lama kelamaan hati bertambah rawan. Sebak. Mula persoalan-persoalan hati ini timbul.


Apakah aku layak ke sana?
Sudahkah aku bersedia menghadapi sebarang kemungkinan?
Andai syahid di sana, bagaimana hutang yang belum aku langsaikan?
Seandainya aku pergi bagaimana dakwah dan tarbiyah aku setelah aku pulang?


Tanpa disedari, air mata turun membasahi wajah. Segera telefon bimbit dicapai. Laman Whatsapp dibuka.


"Ummi... Angah rasa sedih tiba-tiba. Tak tahulah perasaan ni. Bila fikir kembali, mampukah untuk ke sana?"


"Ummi? I need your advice.."


"Naik bulan, mula semester 2. Perlu bayar yuran subjek. Angah tasjil 5 madah. Jadinya setiap satu madah sudah berapa? Dan kos perbelanjaan sewa semua.."


Senyap. Tiada jawapan dari Ummi.

SAMBUNG..

January 11, 2013

.Lembutnya salji..


:: اللهم اجعل قلبنا بيضاء كبياض ثلج ::
'Ya Allah, jadikanlah hati kami putih seputih salji'

Bismillah..

Misi diri mencari hati yang suci. Moga Allah kurniakannya dan perkenankannya..


Tingkap ditolak agar terbuka sedikit. Angin dingin mengelus lembut wajah. Sesuatu dapat dikesan. Ya, bau kesejukan pada hari itu berbeza daripada hari-hari yang lain.


"Sahabat!! salji turun..." Mereka menjerit riang. Berpusu-pusu akhawat turun dari rumah berlari ke arah jalan. Saya juga tidak ketinggalan turut serta bersama mereka. 


Kesemuanya menadah tangan sambil muka dihadapkan ke langit. Merasai dan menghayati nikmat yang Allah hadirkan buat penuntut bumi irbid. 


Saat itu, wajah-wajah yang dilihat tersenyum riang. Gembira. Hilang segala kekusutan, keperitan. Sama-sama kami menikmati butir-butir salji yang turut lebat. Malah orang arab juga turut serta bersama meraikan kegembiraan itu.


Nikmat itu bukan selalu. Allah datangkan sekali sekala. Dan Dia mahu kami merasainya pada tahun ini. Terima kasih ya Allah.


Butir-butir lembut berterbangan jatuh satu persatu ke bumi. Malah jika diperhatikan keunikannnya, salji itu ada bentuknya. Tidak hanya sekadar ais yang ringan turun perlahan secara banyaknya.


Pagi itu, bumi irbid yang berdebu ini akhirnya putih suci dipenuhi salji. Subhanallah. Cantiknya tidak terungkap dengan kata-kata. Keterujaan kami terserlah. Lebih lagi sebagai 'sanfurah' (pelajar tahun 1).


Saya menendang lembut taburan salji itu. Lembut. Gembira dan riang masih tidak surut-surut dari lubuk hati. Sungguh kelembutan, keputihan dan kecantikan salji ini mampu membuat makhluk Allah yang bergelar manusia ini dalam kegembiraan yang tidak terhingga.


Jalan di dalam Jamiah Yarmouk, saya telusuri. Salji yang ditepi-tepi koridor dikumpul dan digumpal. Bentuk bulat terhasil. Sedikit salji diambil lagi. Dilekukkan sedikit dibahagian atas bulat salji itu. Saya menepuk lembut bentuk hati  yang terhasil agar kelihatan lebih jelas kelihatan.

Senyum. Nah, untuk anda. Saya tahu, anda rindu saya bukan? Heh.


"Eh, awak anak keduakan?" tanya kak W semasa dirumah. Saya mengiyakan pertanyaanya.

"Awak dengar eh. Betulkah? Anak kedua ini, nampak keras tetapi dalam sebenarnya lembut." kak W membaca senarai sifat anak kedua.

"Eh. tapi macam.. lembut sebenarnya keras?" kak AZ mencelah. 

Saya tergelak kecil. Kepala digeleng. Sungguh saya sendiri tidak pasti dengan diri sendiri. Terpulang kepada mereka untuk menilai saya bagaimana. 

Tiba-tiba teringat tagline satu cerita. "Selama-lamanya, kelembutan tidak akan pernah tewas dengan kekerasan.." Eh.

Ummul Mukminin Aisyah RA mengisahkan bahawa Rasulullah SAW pernah memerintahkan kepadanya "Hendaklah engkau bersikap lembut. Kerana tidaklah kelembutan itu ada pada sesuatu, kecuali pasti memperindahnya. Dan tidaklah kelembutan itu tercabut dari sesuatu, kecuali pasti memperjeleknya." HR Muslim.

Maksudnya,hendaklah engkau bersikap lembut dengan berlemah lembut kepada siapa pun disekitarmu, sederhana dalam segala sesuatu dan menghukum dengan bentuk yang paling ringan dan paling baik. -Faidhul Qadir.

Sama juga seperti salji itu. Pada awalnya kita mampu mengelus lembut taburan salji dengan jemari. Namun, apabila dibentukkan, terhasil hati yang utuh.

Diibaratkan dalam kehidupan kita, dakwah dan tarbiyah itu dimana-mana kita boleh memperolehnya. Malah, ketika hati kita sudah masuk dengan nilai-nilai tarbiyah, secara tidak langsung hati akan utuh dan teguh dalam melaksanakan dakwah bukan?

Tapi, kita sering membiarkan hati kita dikotori jahiliyyah kecil. Walhal, yang kecil itulah Islam tidak akan digelar Islam yang sebenar. Kerana Islam itu suci, putih dan bersih.

Tidak sesekali kita memanggil itu adalah salji, sekiranya kita tambahkan perisa sirap sehingga berubah warnanya. Juga untuk menambah kelainan, kita taburkan almond dan kismis.

Aduhai sahabat, secara automatik kita memanggil Air Batu Campur bukan?

Samalah ia seperti Islam itu tidak seskali dicampur adukkan dengan jahiliyyah. Malah pendekatan Islam yang Rasulullah gunakan adalah kelembutan itu sendiri. 

Jadi, sejauh mana hati kita sudah putih seputih salji? Sampai bila kita mahu mengeraskannya dengan keegoan? Yang hakikatnya mungkin itu sifat sebegitu sebahagian jahiliyyah kecil.

Biarlah hati kita dibentuk dengan butiran salji lembut. Agar benar2 terbentuk dengan celupan Allah. 

Orang yang beriman itu, penuh kelembutan. Dengan butiran-butiran lembut yang sedikit demi sedikit terbentuknya hati yang teguh dalam memperjuangkan Islam. InsyaAllah..





January 03, 2013

.Pak cik boleh hisap rokok di Syurga..

"Sesungguhnya agama Islam mudah.. permudahkanlah, jangan kamu susahkan. Sampaikanlah khabar gembira dan jangan buat mereka lari.." (Riwayat Bukhari dan Muslim)

Bismillah..


Sebatang rokok mula dihisap penuh nikmat.


'Argh.. orang arab. Tidak sah jika tidak merokok' hati merungut. Ukht H di sebelah sudah mula tidak senang duduk. Muflar dileher kembali melilit bahagian muka. Harapannya agar terhindar dari asap rokok yang mampu membunuh itu.


Pak Cik teksi yang menghisap rokok itu terlihat tindakan sepontan dua penumpangnya ini. "Ma'aleish.." Dia mula bicara. "Kamu terganggu ke?" tanyanya.


Kedua sahabat itu menggangguk.


"Pak cik, memang orang arab ini suka merokok ya?" Ukht H bertanya lembut Pak Cik teksi tersebut.


"Aadi fi urdun..(biasa di Urdun)" Jawabnya. 


"Tapi pak cik, bukan ke nanti duit pak cik banyak keluar dengan pak cik hisap rokok. Lagi pula, merokok ini membahayakan kesihatan. Pak cik tidak kasihankah dengan diri dan keluarga pak cik?" Ukht H tetap tegar berbicara. Dalam hatinya mungkin membara-bara sakit hati dengan gelagat orang arab yakni orang Islam itu sendiri menjadi perokok tegar di mana-mana.


"Anak-anak aku pun merokok. Aku tahu semua itu. Tapi itulah, jika Allah mengizinkan masa untuk aku berhenti merokok, aku berhenti.."


"Isbir ya ammu.. (bersabarlah pak cik). Pak cik boleh merokok di syurga nanti. Percayalah.." Ukht H menggeleng kepala laju.


"Mungkin sekarang ini pak cik boleh beralah. Tetapi dihadapan Allah nanti bagaimana? Apa yang pak cik nak jawab dengan Allah? Keif ya ammu..keif.." Suara Ukht H mula mengendur dalam memberi nasihat.


Pak cik teksi seolah tersentap dengan bicara Ukht H. Dia tahu apa yang dilakukannya itu salah. Ya, mungkin sekarang ini dia boleh memberi alasan. Namun, di akhirat kelak bagaimana?


Perlahan-lahan teksi kuning itu berhenti. 


Di luar teksi Ukht H menghulurkan wang 1 JD sebagai bayaran. Sekali lagi Uhkt H bersuara, "Ya ammu.. janji dengan saya ya yang pak cik akan berhenti merokok?" 


"InsyaAllah. Kau doakanlah aku.." balas pak cik teksi itu.


"Saya akan doakan pak cik.. assalamualaikum!" Ukht H tersenyum lega. 


Teksi kuning kembali meluncur laju. 


Tidak semua orang mampu untuk mencipta pertemuan bermakna. Yakni diistilahkan dengan pejumpaan yang  berisi. Sedangkan saya sendiri, mungkin belum mampu mencapai tahap itu.


Namun, dengan waktu yang Allah beri bagi mengecapi tahun baru ini, saya sangat berazam untuk menjadi seperti Ukht H itu.


Ya, mungkin dia tidak perasan dengan tingkahnya sendiri. Namun, saya sebagai sahabatnya, sedikit sebanyak mengambil ibrah yang cuba dipancarkannya.


Walaupun sebentar bersama, hatta beberapa minit di dalam teksi dia mampu menyalurkan sedikit tarbiyah yang akan saya semat dalam kehidupan.


Allah.. mengenai pak cik teksi itu tadi, moga Allah memberinya kekuatan dalam menjalani perubahan. Dan setiap titik usahanya dalam mengejar syurga Allah.