Pages

September 12, 2013

.Makin lama.


3 tahun lagi, InsyaAllah.


"Ni balik cuti ke?"


"Haah, Ustazah." Menyambut persoalan mereka.


"Macam mana nanti nak balik? Mesir masih bergolakkan?"


"Insya Allah balik. Ana Jordan ustazah. Bukan Mesir.." Jordan aman. Tiada pergolakan. Ayat itu sekadar dikerongkongan. Tidak termampu rasanya mengatakan aku senang dan tenang. Sedang jiran disebelah. Kacau dan bilau.


---

"Akak, belajar Jordan best tak?"


"Untungnya enti. Belajar sana dapatlah main salji.."


"Angah, nanti pergi sana doakan nenek atuk semua. Doa penuntut ilmu mudah didengar.."


"Angah, ramai kot junior sekolah kita nak pergi Jordan."


"Kamu beruntung! Negara kamu belajar menuntut ilmu dekat dengan Masjidil Aqsa. Keberkatannya melengkapi sekelilingnya. Malah keberkatan padanya sudah Allah sebutkan dalam Al Quran."


Ungkapan-ungkapan ini acap kali saya terima sebelum saya ke Jordan sehinggalah kini. 


Kami hanya tersenyum kecil di sebalik ungkapan yang kami terima dari para penduduk asia yang jauh dari tanah arab bumi brakah.


Jujur!


Makin lama, kami makin lupa.
Betapa tanah itu sebenarnya dekatnya kami degan jejak para anbiya'.


Makin lama, kami makin parah.
Dengan budaya mereka yang sangat jauh dari ketamadunan Islam yang sebenar.


Makin lama, kami makin faham.
Kesucian agama itu tidak sepatutnya dipandang pada penganutnya.


Makin lama, kami makin lalai.
Betapa tanggungjawab menuntut ilmu semakin pudar dek melayani kerenah kalian.


Sakit. Sedih. Hanya Allah yang mengetahui.


---

"Mengapa orang melayu duduk sesama kalian? Pelajar arab, kamu tidak bergaul dengan merekakah?"


Kami hanya membatu. Diam seribu.


"Bagaimana kamu mahu hebat bahasa arab jika kamu tidak bercampur?"


Ah! ayat common seorang pendidik.


"Tapi, satu. Jika orang melayu rapat dengan orang arab kesannya lebih banyak buruk dari baiknya. Pasti jika pelajar melayu tinggal dengan pelajar arab, tidak lama selepas itu akan mula hisap rokok."


Saya tersenyum sinis. Pensyarah juga memahami. 


Namun, saya tidak nafikan. Jika mereka punya iman di hati, Islam akan mudah diikuti. Akan tetapi, mereka seolah hilang dari Islam yang mereka anuti. Mengapa? Sungguh saya tidak ketahui. Allahuakbar..


Sedikit masa lagi, saya juga bakal pulang ke Jordan. Walau begitu kehidupannya, seolah ada satu tarikan yang membuat hati saya membuak-buak untuk pulang ke sana. Malah tanggungjawab saya sebagai hamba Allah semakin berat di pikul setelah berusaha menjadi orang yang faham akan tugas menuntut ilmu dan dakwah itu sendiri. InsyaAllah


Belajar.
Semoga Allah ingatkan kembali matlamat saya ke sana. Allahu.


Mungkin aku perlu lebih kuat menanamkan cinta terhadap ilmu. Bermujahadahlah kita sehabis mungkin. Sehingga Allah itu benar-benar menjadi tujuanmu yang utama. 


Bersyukurlah kita walau dimana kita ditempatkan. Allahu mengetahui yang terbaik buat kita.


 Allahu yusahhil alaina..

"Hanya yang merasai akan mengerti"
 -Ukht R