Pages

June 03, 2014

.Tinggalkan..!



Bismillah.


"Eh! jangan laju sangat.. tunggulah ana." KN mengeluh kepenatan.


Pandangan HA dikalih kebelakang. Tangan dihulur. "Pegang tangan ana.. cepat. Kita naik sama-sama"


KN menyambut huluran tangan sahabatnya yang tercinta. Dengan pantas KN mendaki dengan laju.


"Kalau nak cepat.. ikut tapak orang sebelum ni. Macam kita dalam jalan dakwah dan tarbiyah inilah. Kitakan ikut jejak Rasulullah dan sahabatnya?" 


HA memberitahu tips-tips mendaki dengan penuh semangat. Sempat lagi sharing. KN mengangguk. Tangan sahabatnya dipegang kemas dan erat. 


"Sama juga bila mendaki nih macam kita nak tinggalkan jahiliyyah. Susah kottt.." Dalam mengah KN tetap ingin menyampaikan isi hatinya.


"Tahu takpe. Argh... tinggalkan jahiliyyah!"


Bukan mudah mendaki di pasir yang halus, mulus lagi jerlus ini.


Syeikh Mustafa Masyhur pernah berkata, 
"Tarbiyah bukan segalanya. Tapi segalanya bermula dengan tarbiyah."


Pernah tak kita rasa malu untuk mengaku kita sedang dalam tarbiyah? Sebab kita sendiri tahu sikap kita, perbicaraan kita, pandangan kita, hati kita, belum benar-benar seperti orang yang bertarbiyah.


kan...?


Bukankah orang yang ditarbiyah itu sentiasa memperbaiki dirinya? Daripada yang tidak baik kepada yang lebih baik. Dan istiqamah dengan kebaikan sehingga ke akhirnya. Malah bukanlah kebaikan itu dilaksanakan kerana manusia walhal kerana Allah semata.


pedih..?


Ini tidak.. terkadang kita cuba berpaling dari pandangan kaca mata tarbiyah.


Cermin kembali diri kita.


Orang yang beriman itu punya perbezaan.


Untuk mencapai tahap yang tinggi disisi Allah, effortnya juga harus tinggi untuk mencapai Taqwa.


Kita...? Ada perbezaan? ke sama je dengan orang lain? Rambut sama serabut. Pakaian sama ketat. Hati sama lagha. Masa sama lewat. Aduhai.. Percayalah hati kita tidakkan tenang kalau begitu selamanya.


Jadinya, sama-sama kita cuba untuk mendekatkan lagi diri dengan Allah melalui apa jua cara. Bukanlah hasil yang kita inginkan. Cuma, biarlah usaha yang Allah nilaikan.


Susahkan nak tinggalkan jahiliyyah tu?


Yang jahiliyyah besar-besar tu, tak payah ungkitlah.Yang kechik-kechik tu... takkan dibiarkan?


"Dan aku tidak menyatakan diriku bebas daripada kesalahan, kerana sesungguhnyanafsu itu selalu mendorong kepada kejahatan..." (Yusuf : 53) 



_ROAD TO RAMADHAN_


May 25, 2014

.Aku kedua, Dia ketiga.





Bismillah.

Antara ciri orang bertaqwa,


Infaq saat lapang/sempit.
Menahan amarah.
Memaafkan orang.


( 3 : 133-134 )


---


"Enti, untuk enti yang kedua tu tau."
 Dia.


"Haah tahu. Dan ana harap, 
enti dapat jadi yang ketiga tu."


"Kenapa?" 
Dia.


"Sebab dengan ana jenis yang kedua, 
sangat memerlukanlah sahabat jenis yang ketiga."


"Hurm..tapi mohon jangan uji ana." 
Dia.


"Ana tak minta. Tapi andai Allah menguji,
Moga kita saling menguatkan. Sebab ana nak kita.."


"Dapat syurga yang luasnya seluas langit dan bumikan?" 
Dia.


*Sebak*


---


Untuk mencari erti TAQWA itu mudah.
Namun untuk memaknai TAQWA itu mujahadah.


_ROAD TO RAMADHAN_

April 09, 2014

.Kerana sebuah misi.



ini pak cik kuwais fomatkan.. 


Bismillah.


"Saya harap awak boleh gantikan saya untuk multimedia ni." Bersungguh dia merayu.


"Tapi, saya banyak kelemahan. Apa yang awak nampak tu hanya berapa peratus aja." Saya cuba berterus terang. Mungkin apa yang dilihat orang hanya pandangan luaran yang bukan pada pandangan maknawi.


"Itu awak boleh belajar. Lagipun, dalam bab dakwah dan tarbiyah, saya tahu awak lebih faham."


Apa yang dia maksudkan? Lebih faham?


Sudah, bila masuk bab dakwah dan tarbiyah, saya seolah terjerat. Terjerat dengan keputusan diri sendiri. Seperti biasa kita akan memikirkan kepentingan diri dahulu. Namun, bila sebut tentang DAKWAH, bila sebut tentang TARBIYAH automatik kita termati kutu memikirkan perihal peribadi. Dan pandangan kaca mata yang luas mula membuka ruang fikiran.

Teringat saat kaki menjejaki Jordan. Niat dipasakkan. "Aku tidak akan sesekali masuk dalam mana-mana persatuan. Cukuplah apa yang dilalui di sekolah. Aku ingin menjadi orang yang biasa.."


Nampaknya harapan tinggal harapan. Ada harapan besar yang mereka harapkan. Allah lebih mengetahui tiap satu perkara.


Arghh!


"Maaf sangat. Awak beri saya masa dulu boleh? Biar saya istikharah dulu?" Pinta saya. Setiap seseuatu harus dipertimbangkan. Sekalipun sekecil perkara. Semuanya akan memberi kesan.


Kesan?


---


Pagi itu, dia menghubungi saya.


"Macam mana? Maaf sangat, dah tiada orang lain yang boleh menggantikan saya.."


Allahuakbar. Saya memejamkan mata. Peritnya membuat keputusan..


"Biiznillah saya terima."


Keputusan ini saya buat tanpa syura. Syura dengan sahabat yang mungkin lebih mengenali kita luar dan dalam. Cuma kepada Dia saya meminta pertolongan. Moga langkah ini adalah yang terbaik untuk saya menyampaikan Syahadatul Haq.


Ya, ketika itu.. saya belum mampu melihat medan amal yang sebenar. Hakikatnya, ada satu tanggungjawab yang besar sedang dipikul. Tanpa mereka sedari.


Sejak itu saya cuba mengenali 'AdobePhotoshop' dengan lebih mendalam, Sejak itu saya cuba berjinak dengan 'DSLR'. Sejak itu saya mula memerhatikan kerja-kerja seorang multimedia yang masanya terlalu sibuk dihabiskan dengan subjek bernama 'Laptop'. Melalui kerja ini, banyak perkara yang akan memberi kesan. Antaranya, masa belajar kita. Masa muayashah kita dengan insan lain. Mana tidaknya, menghadap laptop saja pagi ke malam. Dan paling utama, penjagaan hubungan kita dengan Allah.


Mungkin anda akan mengatakan mudah. Dengan rianya memberi komentar,


"Wah hebat ah poster!"


"Smart sangat nih. Tapi lagi menarik kalau shadow tu up kan sikit."


"Gambar tu bila crop, slowkan sikit dia punya opacity.."


Mulalah bahasa-bahasa pelik keluar. Sebagai seorang yang fobia dengan benda elektronik, pastinya anda hairan. Jika begitu, mengapa saya pilih ini sebagai jalan saya? Seharusnya saya menolak.


Menolak?


---



"We work for the betterment. Kerana kami yakin, hanya Syahadah yang utuh, Hidayah akan teguh. Tika itu, dakwah merentasi segalanya, tak kira benua. Kerana kamilah, hero pengislah dunia.." Secebis ungkapan dari video junior 'Kita-kita 11/12'.


Hammasah mereka saya sedut perlahan-lahan. Namun akan berjayakah?


"Benda ni bukanlah bidang saya. Tapi kerana dakwah apa salahnya kita mencuba.." Bicara akh pelakon video osem Tomato dalam temuduga AMIR CHINA.


Benar.


Saya mengangguk setuju dengan pendapatnya. Multimedia bukan bidang saya. Tapi kerana dakwah apa salahnya, bukan?


Namun, satu yang perlu kita titik beratkan. NIAT. Atas dasar apa kita terima tugas ini? Demi apa kita melaksanakannya? Dan ke mana medium ini ingin kita halakan?


Tidak semudah yang disangkakan. Kerana apabila kita sudah terjebak dengan sesuatu yang luar dari lingkungan 'comfort zone'. Akan ada satu perasaan yang timbul.


Bagaimana ingin mengekalkan kepekatan tarbiyah yang kita perolehi? itu semestinya teruji.


Hakikatnya misi itu belum berjaya. Dan kerana itu, saya tidak mampu untuk menjelaskan. Namun, ketahuilah hakikat tarbiyah itu tidak mengajarkan kita bergerak dakwah ditengah padang pasir. Berhujjah dengan angin.


Bahkan, tarbiyah mengajar kita bagaimana seharusnya kaedah dakwah yang sebenar untuk kita laksanakan di tengah-tengah masyarakat. Ya di TENGAH-TENGAH masyarakat. Rasakan keperitannya dan nikmat kebergantungan kita kepada Allah.


Ingin bergerak dalam persatuan? Ya silakan.
Ingin mengetuai sesuatu perkumpulan? Ya silakan.


Tiada siapa mampu menghalang jika kita inginkannya. Tapi sejauh mana kita meyakini dan merasai dengan sebenar-benarnya untuk membawa insan disekeliling kita menjejak syurga bertemu Allah secara berombongan.


Jika benar, ayuh bersama kita buktikan.


Kerana sebuah misi yang belum tercapai, saya memerlukan kalian untuk kita sama-sama menegakkan Syahadatul Haq dan meluruskan Obsesi kita semata kerana Allah.



"Dan demikian pula Kami telah menjadikan kamu (umat Islam) 'Ummat pertengahan' agar kamu menjadi saksi atas perbuatan manusia dan agar Rasul (Muhammad) menjadi saksi atas perbuatan kamu."

Al Baqarah  2 : 143






March 10, 2014

.Ah ini semua alasan!




Bismillah.


Tangan laju menaip isi cerita yang ingin diselitkan di dalam blog. 
Akhirnya..


'DRAFT'.


Untuk kesekian kalinya saya mencuba lagi. 
Nampak gayanya, usaha tidak membuahkan hasil. Sekali lagi..


'DRAFT'.


Sejenak saya berfikir. Sampai bila harus begini? Basi sudahkan iman dihati? Sehingga, persekitaran yang mampu dilihat dengan kaca mata tarbiyah, sedikit pun tidak mengesani untuk melaksanakan amal dakwi yang satu ini?


'Tak.. banyak lagi tugasan lain yang boleh aku buat. Sekarang orang tak main dah blog-blog ni. Panjang-panjang sebuah penulisan, manusia manalah yang nak baca. Ayat skema? Hurm.. lainlah gaya APG ke, Budak Mato ke, masuk sikit dengan budak zaman sekarang. Kan?' Acap kali hati berbicara.


Ah ini semua alasan!


---


"Ana merindui enti. Sekalipun enti tiada di sisi, cukuplah dengan penulisan enti, kehadiran dan semangat enti pada ana, dapat dirasai.." Parah juga ya?


Haza min fadhli robbi ya ukhti..


"Enti dah tak menulis blog dah ke? Burtuqaly pun.." 


Luah beberapa orang sahabat saya di Malaysia melalui personal mesej, laman Muka Buku.. Rindu barangkali. 


Burtuqaly.. saya tersenyum sendirian. Ya, dialah insan yang menggerakkan saya dalam keterjebakan dunia maya. Bermula dari Yahoo Messenger! kepada Facebook dan seterusnya dunia Blogging. Dan kini, Multimedia. Teima kasih, Burtuqaly.


Itulah sahabat. Cerminan buat diri kita. Bahkan, saya bersyukur kerana saat kami diperkenalkan dengan erti dakwah dan tarbiyah yang sebenar di bumi Jordan, betapa dunia media amat memerlukan daie-daie yang faham.


Ya Faham. Seiring dengan Iman dan Ikhlas dalam beramal mendekati masyarakat membawa bersama kepada Allah.


Namun, satu yang tidak saya gemari.


"Dunia penuh wayar.." Kata saya padanya. Meski kita hidup dengan nyawa pemberianNya, seolah support system utama manusia kini adalah wayar-wayar Android, Laptop, Camera, dan sebagainya. Sehari tanpa semua itu, hidup manusia itu bagaikan tidak sempurna. Sehingga untuk menulis itu.. tiada masa?


Ah ini semua alasan! 


Manusia bersikap robot apakah aku ini? Itu yang dikatakan daie yang faham? Astagfirullah.


---


"K ipot.. ana dah lama tak menulis ni." Luah saya kepada salah seorang ahli rumah tercinta.


"Lah. Tulislah Bilo. Apa masalahnya?"


"Tak tahu. Ana rasa dah berkarat sangat penulisan ana ni. Susah nak mula balik."


"Meh sini ana tengok, berapa lama enti tak menulis." Terus dia mencapai Laptop Asus miliknya. Blog 'Miraclemukmin.blogspot.com' ditaipnya .


Jelas. Berhabuk! 


"Terakhir, entri bulan Oktober. Ya Allah enti, sekarang dah bulan berapa?" Begitulah nadanya. Seringkali mengusik. Dan membuatkan kita berfikir.


"Tolong ana, kak Ipot.." 


"Enti, daripada bulan November, Disember, Januari, Februari, dan Mac. Dah hampir 5 bulan. Hei, orang mengandung pun perut dah besar tahu!" Masih lagi dengan gayanya menyakat tanpa henti.


Saya sekadar menunduk meminta simpati. 'Tapi memang aku sedang mengandung pun. Anak-anak mutarobbiku masih dalam proses tarbiyah yang perlu aku takwin dengan rapi. Dengan izin Allah, lagi empat bulan, lahirlah mereka yang berjiwa indivdu muslim yang sebenar. InsyaAllah..'


Hati bermonolog lagi. Hah. Masih lagi mencari alasan? Allahu..


Ah ini semua alasan!


---


Menulis. Besar sangatkah permasalahan ini? Tidak. Bukan penulisan. Hakikatnya alasan itu. 


Alasan yang manusia ciptakan. Alasan yang manusia hadirkan. Alasan yang manusia tapakkan. Alasan yang manusia bina sehingga menjadi tembok penghalang untuk kita lebih melaju ke SyurgaNya telah disekat dengan kukuh tanpa kita sedari.


Sesungguhnya, saya manusia biasa punya khilaf. Mungkinkah kerana maksiat yang saya lakukan, menyebabkan masa-masa saya tidak diberkatiNya? Mungkinkah juga antara faktor kekeringan idea kerana disebabkan hubungan saya dengan Allah itu sendiri terlalu rapuh? Sehingga tidak sedikit pun membantu insan lain untuk terus beramal dengan istiqamah.


Ampuni aku ya Allah.. Astaghfirullah.


---


"Dan tidak ada seorang pun yang dapat mengetahui dengan pasti apa yang akan dikerjakannya besok. Dan tidak ada seorang pun yang dapat mengetahui di bumi mana dia akan mati. 


Sungguh Allah Maha Mengetahui, Maha Mengenal."


(Surah Luqman, 31 : 34 ) 


Masih mahu bertangguh lagikah kita dalam beramal?
Mahu tunggu kembali ke Malaysia baru ingin beramal?


Fikir-fikirlah sahabat yang saya kasihi keranaNya. 


Biiznillah.
Jom sama-sama all out dalam mengejar redhaNYA?



AH PERGI KAU ALASAAAAN!