Pages

August 05, 2016

.Allah Ar Raheem.







Bismillah.



"Terlajak perahu, boleh diundur. Ni terlajak dinosour tak tahulah."



Bicara salah seorang ahli rumah saya. Saya mengeluh berat. Tidak membalas bicaranya. Badan direbah. Tilam yang empuk tak mampu menenangkan hati yang resah.



Al-Quran dicapai. Nak baca? Tapi dah tak semangat sebab awal pagi ini lewat bangun subuh.



Masuk hari tersebut, hari kedua lewat. Bukan saya seorang sahaja. Tetapi satu rumah. Tiada seorang pun yang sedar pagi itu. Sungguh terasa seolah gunung yang tinggi lagi berat menimpa diri. Takut. Takut dengan Allah.



Tambahan yang lebih memeritkan, bukan sekadar lewat subuh. Sejak beberapa hari yang berlalu untuk bangun berqiamulail? Apatah lagi. Memang tidak bangun, Tidur mati lagaknya.



"Apa dosa yang telah aku buat?"



Sekali lagi saya berusaha untuk menenangkan diri dengan istighfar. Dalam fikiran masih tertanya-tanya, apakah sebalik kejadian ini ada petanda dan teguran dari Allah buat saya?



---



Pada hari yang sama, seorang ukhti share satu artikel.



'Mengapa saya susah untuk bangun malam?' keluaran web quranicgen.com



Sekali lalu saya membacanya. Amat tersentuh dengan hadis serta nasihat-nasihat yang disertakan. Antaranya peristiwa yang dikisahkan,



Ibrahim Adham pernah ditanya oleh seseorang untuk meminta nasihat agar dia mampu mengerjakan solat malam tahajjud.


Beliau  kemudian berkata kepadanya, "Janganlah engkau bermaksiat kepada Allah Azza Wajalla di siang hari , nescaya Allah akan membangunkanmu untuk bermunajat dihadapanNya malam hari. Sebab munajatmu di hadapanNya di malam hari merupakan kemuliaan yang paling besar. sedangkan orang yang bermaksiat tidak berhak mendapatkan kemuliaan itu."


Allahu.


Dalam kisah lain pula,


Sufyan At-Thauri berkata, "Aku pernah terhalang (tidak dapat bangun) untuk mengerjakan solat malam selama lima bulan disebabkan satu dosa yang telah aku lakukan."


Ditanyakanlah kepada beliau, "Dosa apakah itu?" 



Beliau menjawab, "Aku melihat seorang lelaki yang menangis. Lalu aku katakan di dalam hatiku bahawa itu dilakukannya sebagai bentuk kepura-puraan sahaja."


Nampak kecil, rupanya satu bentuk dosa tanpa kita sedari.


Seharian saya bermuhasabah. Meneliti semula hari-hari yang berlalu apa yang telah saya lakukan. Hatta sekecil perkara. Ya kali ini jangan cuba menipu diri sendiri. Telus dengan Allah. Moga diampuni segala dosa dalam keadaan sedar ataupun tidak.



Boleh jadi juga kerana hubb dunya yang ada dalam diri. Tidur lewat kerana menyiapkan urusan-urusan penting kononnya. Tetapi kebelakangkan Allah dalam banyak hal. Walaupun di khalayak mencanang membawa manusia mengingat kepada Allah. Namun diri sendiri tewas dalam meningkatkan kualiti amal yang mana menghilang tiada arah.


---


Sedang sibuk membaca Al-Quran, terjumpa satu ayat seolah-olah memujuk diri atas peristiwa dan teguran dariNya.


"Katakanlah : 'Hai hamba-hambaKu yang melampaui batas terhadap diri mereka sendiri, janganlah kamu berputus asa dari Rahmat Allah. Sesungguhnya Allah mengampuni dosa-dosa semuanya. Sesungguhnya Dialah Yang Maha Pengampun lagi Maha Penyayang." (Az Zumar ; 53)


Dapat dilihat kasihnya Allah, bila mana awal ayat ini Allah mulakan dengan 'Ya ibadi' Wahai Hambaku. Panggilan istimewa serta dekat dari Allah untuk menasihati hamba-hambanNya seperti kita.


Terima kasih Ya Allah.


Subhanallah walhamdulillah.


Akan diusahakan agar dapat menjadi muslim yang benar-benar sejati dalam melaksanakan haknya sebagai hamba kepada Tuhannya, InsyaAllah. Allah  Ar Raheem.



August 04, 2016

.Allah Al Wadood.




"Kita ni hidup, kena penuh dengan kasih sayang. The power of niat dari hati pasti akan sampai pada orang keliling." - pesanan ummi petang tadi.

---

Nah berpeluang terus menebar kasih sayang pada 3 beradik comel ini. Umar Ulya Asma.

Usai solat maghrib berjemaah bersama ahli rumah, si abang Umar bersuara.

"Acik, nanti abang nak baca surah an-naba' dengan acik? Sebab kena selalu baca supaya ingat."

Sedikit teruja.

"Wah abang dah hafal ke? Okay, tapi nak tak kita solat sunat dulu. Lepas tu acik tasme' (dengarkan) abang baca surah an-naba'. Dan abang cuba jadi imam solat sunat. Boleh?"

"Solat sunat? Kena baca kuat ke? Alaa malulah."

"Kenapa nak malu. Abang buatlah kerana Allah. Bukan sebab acik."

"Okay. dua rakaat je kan?"

Saya mengangguk sambil tersenyum. Sengaja saya mengajaknya solat sunat dan memintanya supaya cuba menjadi imam. Sedikit sebanyak dapat melatih kepimpinan anak kecil ini. Sekaligus membina keyakinannya untuk melafazkan bacaan yang telah dihafaz.

Jazakillah kheyr Naseeha Sakeena beri cadangan untuk adakan sesi ini.

Alhamdulillah selesai solat sunat maghrib, saya mendengarkan bacaan surah an-naba' oleh Umar. Bacaan yang baik serta makhraj yang boleh lagi diperbaiki.

"Acik, surah an-naba' abang baca satu muka surat je tau. Lepas tu abang tak ingat sangat."

"Okay. Bacalah sampai mana yang abang hafaz. Nanti acik sambung bacakan pula." Dia tersenyum gembira sambil memulakan bacaan.

Dalam hati berulang kali saya mengucap tasbih. Terasa seperti di dunia lain melihat anak kecil ini menuturkan satu persatu ayat Allah.

Syahdu.

Bertambah mengagumkan semasa solat isya' pula, semangat Umar ajak kami untuk solat berjemaah dan menawar diri untuk menjadi imam kali kedua. Ini petanda baik. Baiklah kita raikan semangatnya.

Rakaat pertama, dibacanya surah an-naba'.
Rakaat kedua, dibacanya awal surah israa.

Allahu. 

Tak terungkap dengan kata-kata.
MasyaAllah anak ini..

Acik rasa tercabar untuk menghafaz dan mengulang hafazan lebih giat lepas ni bila melihat kesungguhan Umar dengan Al-Quran.

Banyak ibrah bila bersama mereka.

Benarlah, bila menghubungkan kasih sayang kepada pencipta, insyaAllah akan kekal dibawah pemeliharaan Allah dalam kehidupan dunia akhirat. Secara tak langsung mengesani orang sekeliling tanpa kita sedari. Allah Al Wadood. Moga menjadi anak yang soleh/ah pada umi abi ya, Umar Ulya Asma.

---

Terima kasih umi abi Umar Ulya Asma pinjamkan kami 3 beradik comel ini. Bertambah erat juga sesama ahli rumah bila semua pakat melayan gelagat 'upin ipin' ketiga-tiganya. Terbina juga keakhawatan masing-masing. Hehe.

Hepi anivesari both of you!
Moga barakah keluarganya sehingga ke syurga.

Orang lain boleh contohi umi abi Umar Ulya Asma 

.Allah Al Wakeel.




Bismillah.

Duar Saah,
Medinatun Nabiy.

---

Dalam seharian kita melaksanakan bermacam urusan kehidupan dunia mahupun yang menyumbang ke arah urusan akhirat, apakah kita sudah mewakilkan urusan padaNya? Atau kita masih lagi bersandar kepada makhlukNya?

Allah itu, Al Wakeel.

Sebagai hamba Allah, pasrahkanlah hati dan diri secara total kepadaNYA untuk Dia berbuat sekehendakNya. Kita juga berposisi sebagaimana Allah memposisikan kita untuk lebih mendekat denganNya. Dan redhakanlah serta tenanglah dengan setiap ketetapan dariNya meski apa jua keadaan dalam segenap sisi kehidupan kita.

Nabi SAW bersabda :

'Jika kalian bertawakkal pada Allah dengan sebenar-benar tawakkal maka Allah akan memberi rezeki kalian seperti DIA memberi rezeki burung yang keluar pagi dalam keadaan lapar dan kembali petang dalam keadaan kenyang.' (HR Tarmizi, Ibn Majah dan Imam Ahmad)

Indah bukan?
Hidup bertawakkal..

---

Moga bulan mulia Ramadhan ini menatijahkan saya sebagai seorang hamba Allah yang benar-benar menyerahkan segenap urusan semuanya kembali kepada Allah swt, Al-Wakeel. Hatta dengan sekecil-sekecil urusan dan permintaan. Bukan lagi pada makhlukNya. InsyaAllah.

Hasbunallah wani'mal wakeel.

Cukuplah Allah bagiku,
Dialah sebaik-baik tempat sandaran.


June 14, 2016

.Doa.


Bismillah 


Saudaraku,

Detik ini, 
Mari kita awali dengan perubahan,
Jangan pernah kita bersandar kepada siapapun,
kecuali kepada ALLAH.

Juga,
Jangan bersandar kepada kecerdasan kita,
Apa ertinya kecerdasan tanpa pertolongan dari ALLAH.
Jangan bersandar pada harta yang kita kumpulkan,
Mudah bagi ALLAH untuk mengambilnya.

Allah berkali-kali meneguhkan janjinya,
Barangsiapa orang yang benar-benar bertaqwa pada ALLAH,
Maka baginya jalan keluar bagi setiap kesulitan,
Jalan keluar dari setiap persoalannya,
Persoalan itu akan diberi jalan.


Bukan kerna kita pandai, 
Bukan kerna kita kuat, Bukan kerna kita kaya.


Justeru,
Jalan keluar itu datang buah dari ketaqwaan kita.

Mengapa orang yang pandai banyak yang sengsara,
Mengapa orangyang berharta banyak yang sengsara,
kerna persoalan tidak akan bisa dipecahkan hanya mengandalkan kemampuan kita.


Ketaqwaan itulah yang mendatangkan ALLAH,
dan ALLAH akan membuka pintu rezeki dari tempat yang tidak diduga-duga.

Bagi kita,
Banyak persoalan yang diluar kemampuan kita,
tapi mudah bagi ALLAH.

Andai kita ahli taqwa,
jalan luas serta lebar menantinya.


Allah yang mempertemukan dengan siapa yang dikehendaki,
Allah yang membuka pintu-pintu yang tertutup,
Allah akan memudahkan segala sesuatu yang sulit.


Ahli taqwa akan dimudahkan oleh ALLAH,
dan barangsiapa bertawakkal kepada ALLAH,
akan dicukupkan segala kebutuhan lahir,
dan kebutuhan batinnya.

Allah lebih tahu kebutuhan kita,
melebihi tahunya kita kepada diri ini.


Oleh kerana itu saudaraku,
jangan lebih tahu kita dibandingkan dengan ALLAH,
untuk menghadapi hidup ini yang berta sekali tanpa ketaqwaan,
berat sekali tanpa ketawakkalan,


Sayogiyanya kecerdasan kita,
harta kita, kemampuan kita, kekuatan kita,
adalah untuk membuat kita semakin taqwa kepada ALLAH.
semakin teguh mematuhi perintah ALLAH.


Bukan kerna pahala semata, Bukan kerna ingin surga, Bukan takut celaka,
Tapi saya patuh kerna ALLAH semata dan jauhi larangan kerna ALLAH


InsyaALLAH

Itu,
lebih sebetulnya mebuat kita hidup menjadi lebih ringan, 
jauh lebih indah,


Dan setiap persoalan yang kita hadapi, 
akan diselesaikan oleh ALLAH yang Maha Agung.
Tidak ada yang dapat diselesaikan tanpa bimbingan ALLAH subhanahu wataala.


BERDOALAH

اذا سألك فاسأل لله


*suaracerita*