Pages

December 24, 2012

.Kholas Muhadhorah.


Bismillah..

Teringat saya seawal kemasukan kami ke Jami'ah Yarmouk, tidak ubah seperti pelajar darjah satu. Masakan tidak, hampir setiap perkara senior-senior yang menguruskannya. Bermula dengan meronda-ronda kawasan jamiah yang tidaklah sebesar mana itu.

Perasaan teruja sememangnya ada untuk masuk ke kelas buat pertama kalinya. Apatah lagi, suasana yang berbeza dari sebelumnya. Jika dahulu, kelas awal pagi, baju seragam semuanya. Malah ramai orang yang kita kenali disekeliling kita.

Pada hari pertama kelas, semangat kaki mengorak langkah bagi menuntut ilmu di bumi anbiya'. Azam di pasak agar tidak melencong tepesong paksi lain. Semangat sangat sehingga kuliah syariah tidak saya jumpai. Heh. 

Mata melihat papan tanda kelas. Dengan lafaz bismillah saya masuk.

Terpana seketika. 'Semua melayu?' Hah, itulah lintasan pertama yang terlafaz di dalam hati. Terus bibir meleret senyuman. Sungguh kelakar. 'Hanya beberapa 'ketul' sahaja orang arab? Baik saya belajar di Malaysia..' jauh sudut sanubari, hati sedikit merungut. Allah..

Namun, masa yang berlalu, mengajar saya erti hikmah setiap yang tertulis pada catitanNya. Sudahlah bahasa arab masih merangkak-rangkak. Malah untuk memahami tulisan doktor juga satu perkara yang memakan masa. Apatah lagi, saat bila beliau sudah mula berbicara. Sedikit sahaja yang dapat ditangkap kemas.

Dari situ, saya belajar untuk studi secara berkumpulan. Tanpa mereka, mungkin saya ketinggalan banyak perkara. Dari segi nota-nota, taqrir (baca: assignment), dan kefahaman dalam kelas itu sendiri. Malah, doktor juga bertolak ansur dengan kami memandangkan kami pelajar tahun 1.

Alhamdulillah, semalam kholas muhadhorah (baca: tamat kelas) pada semester ini. Sekarang ini, 'study week'. Harapannya terus 'wake' bukan 'weak' untuk prepare imtihan niai'e nanti. InsyaAllah.

Terkadang sebagai manusia yang punya khilaf, kita jarang mensyukuri sesuatu perkara dipermulaan. Hakikatnya, Allah tahu yang mana satu terbaik untuk kita. Sebagai hamba Allah, tugas kita berusaha dan merancang. Natijahnya, kita tawakkal kepadaNya.

Apapun saya sangat berterima kasih kepada sahabat-sahabat sekelas. Sedikit sebanyak kalian mendorong semangat saya untuk terus berjuang di medan ini. Yang mungkin ramai orang diluar sana perlekehkan. Tapi kita perlu menjadi yang terbaik...Right?

Aiwah.. selamat berperang madah hari ini! 

Ala kulli hal, Allhu yu'tikal 'afiah sodiqi~  








December 12, 2012

.Memencilkan diri.


Bismillah..

Pernah tidak, ada suatu ketika kita ingin melarikan diri dari manusia?


 Lebih senang untuk bersendiri, memikirkan tiap sesuatu perkara yang berlaku. Tidak pun menghadirkan di suatu tempat yang menyenangkan?


Tika ini, hati saya kuat menarik untuk singgah di tempat 'itu'. Ya, di sanalah seolahnya saya mendapat ketenangan yang luar biasa. Namun, masa tidak melayakkan saya berada di 'sana'.


Jika di sekolah dahulu, bangunan yang paling atas dan di hujung koridor menjadi tempat untuk saya meminggirkan dari manusia sekeliling. Ketika itu, wajah terus dihadapkan ke langit tanpa segan saya akan mengadu kepadaNya. Awan yang bergerak perlahan menjadi tatapan saya melapangkan fikiran. 


Di Scotland, Knightswood Park menjadi pilihan hati saya medekatkan hati denganNya. Sambil menghirup udara segar, saya memerhatikan Swan ciptaanNya. Berenang penuh tenang pada sebahagian air yang membeku. Serta melihat keletah anak kecil bermain bersama keluarga mereka.


Di Penang, saya akan ke stadium. Di situ, saya akan berlari sekuatnya sehingga fikiran dunia luput dari kehidupan. Tinggal hati meruntun hiba mengharap kasihNya. Dalam keadaan penat, segala kesakitan akan terluah walau tidak pada bicara tetapi pada pergerakan.


Pernah, suatu dahulu saya bertanyakan kepada Ummi berkenaan apa yang saya alami. Namun, jawapan Ummi membuat saya tersenyum. 


"Angah, normallah tu. Memang ada ketikanya kita ingin memencilkan diri dari sekeliling. Apatah lagi sewaktu remaja. Kita sebolehnya akan terfikir-fikir tentang diri sendiri. Ummi dulu pun, dengan motor kesayangan ummi pecut pergi ke lapangan terbang Penang. Di tepi pagar, Ummi akan tengok kapal terbang berlepas satu persatu..." bicara Ummi menyejukkan.


Fikir saya, mungkinkah ini tanda-tanda orang yang punya masalah jiwa?


Rupanya tidak, sedangkan Rasulullah bersusah payah mendaki bukit menuju ke Gua Hira' semata ingin beruzlah kepada Allah.


Ya Allah, berikan aku ketenangan hati boleh? Walaupun sekadar dengan diri ini mampu menenagkan orang lain? Ampuni khilafku ya Allah.. 



:: Kita datang dari Allah. Sekembalinya kita pasti kepada Allah. Maka selayaknyakah di antara keduanya kita mencari selain Allah? ::




December 11, 2012

.Orang faqir adalah aset!



Bismillah..

"Hmm.. bila lalu satu tabung derma, kita hulurkan duit. Dan bila lalu kali kedua, mesti adakalanya dalam hati akan kata, 'aku dah bagi tadi!'. Susahkan?" bicara seorang sahabat.

*Headshot!*

Betul, saya sendiri akui pernah berbicara sebegitu. Hakikatnya, sangat banyak orang di tepi jalan yang memilukan apabila melihat mereka dalam keadaan meminta-minta. Bukan tidak mahu memberi.. tapi....  

Aduhai, banyak pula tapinya.

Apatah lagi di sini. Budak sekecil 6 tahun sudah menjual sedikit barangan di celah laluan kereta. Malah ada juga, ibu yang memegang bayinya di tangan duduk di tepi bangunan. Sungguh, hati mana yang tidak perit melihatkan situasi itu?

Di dalam sebuah hadis Rasulullah s.a.w, mafhumnya, Allah akan mengabulkan doa orang yang dizalimi serta orang yang faqir.

Nah, jadi mengapa perlu kita risau-risaukan dengan duit yang dikeluarkan itu? Duit sahaja bukan? Mata wang yang tidak membawa kepada nilaian akhirat pun. Melainkan kita menggunakannya dengan bermanfaat.

 Mulai saat ini, jom sama-sama tukarkan minda kita dengan pemikiran yang menenangkan. Mereka (orang faqir) inilah aset kita!

Dalam kita memberi, tak salahkan untuk kita ucapkan doa kepada mereka? Dan mintalah mereka mendoakan kejayaan kita, kecemerlangan kita mahupun rezeki Allah buat kita dunia akhirat. InsyaAllah, walau sedikit Allah tetap mengiranya.

Tarbiyah kita, bukanlah bersifat 'ruhi' sahaja. Walhal lengkapnya dengan 'aqli' serta 'jasadi'. Kita bukan hidup dengan robot yang tidak punya hati dan perasaan. Namun, kita hidup dengan manusia yang punya jiwa dan kehidupan. 

:: Kita datang daripada Allah. Sekembalinya kita pasti kepada Allah. Maka selayaknyakah kita mencari selain daripada Allah? ::





November 21, 2012

.'Mereka' di sini, di sana.

Bismillah..

Usai menonton video keadaan di Gaza,
 membuatkan hati saya menjadi tidak tentu arah. 

SEDIH!

MARAH!

CEMBURU!

Semuanya bercampur dalam jiwa yang satu. 
 Rasa tidak layak untuk saya bergembira ketika ini.
 Rasa tidak layak saya untuk tidur lena saat ini. Malah rasa hina diri ini berbanding mereka..

Apatah lagi tatkala melihatkan keadaan sekeliling. Bangunan di sini, sama seperti di sana. Kesejukan di sini, sama seperti di sana. Wajah orang arab di sini, iras mereka di sana. Cuma, beza pada ISLAM yang ada dalam diri mereka di sini juga di sana. 

Bila Palestin bakal menjadi milik kita sepenuhnya? 
Ketika itu ya Allah, ku mohon agar aku menjadi hambaMu yang terpilih berada di tanah barakah Palestin bagi meraikan kemenangan hak kebenaran meruntuhkan kezaliman kuffar laknatullah!

***
Ya Rasulullah, lihatlah umatmu ini. Alangkah indahnya seandainya Engkau ada di sisi, sebagai penguat umat Islam itu sendiri. Namun, benarlah firman Allah, "Usahlah bersedih.. Allah tetap bersama kita". Andai seorang syahid, laungan kalam takbir ALLAHUAKBAR sebagai pemangkin semangat Rijal Ad Deen! 

Sungguh berduri jalanmu ini ya Rasulullah..

:: Kita datang dari Allah. Sekembalinya kita pasti kepada Allah.
Maka selayaknyakah di antara keduanya kita mencari selain Allah? ::

irbid, jordan

November 19, 2012

.Hancurkan mereka! Menangkan kami..

[Hasil tangan jiwa yang membara di malam hari..]

Bismillah..

Ketika ini, saat ini, ramai sedang memperkatakan berkenaan kenaikan harga minyak di Jordan. Sedikit sebanyak pelajar yang menuntut di sini, turut merasakan sedikit kesempitan. 

Sekalipun, mereka yang menuntut di sini mendapat tajaan kerajaan tetap merasakan bahangnya. Kenaikannya bukan kenaikan biasa. Dua malah tiga kali ganda dari biasa. Bila di 'convert' kan wang di sini mahunya tercekik memikirkannya. Namun, masih lagi dalam keadaan terkawal.

Oleh kerana hal ini, rasa membara para penduduk Jordan seakan meletus apabila perkara ini diumumkan awal muharam kelmarin. Sepanjang cuti ini, kami pelajar Malaysia perlu lebih berhati-hati untuk keluar dari rumah kerana banyak demostrasi diadakan di syari'-syari' berdekatan terutamanya Syimali. Pihak penentang juga pihak pembangkang kerajaan. 

Hakikatnya, bila difikirkan.. perkara ini kecil sahaja jika hendak dibandingkan dengan apa yang berlaku di Gaza. Kita di sini, sibuk menahan kesejukan. Sangat menghangatkan berselebung dibalik hirom 8kg. Sambil sibuk mempekatakan kenaikan harga barang. OH kalian.. cukuplah!

Walhal mereka? Hangatnya mereka, dengan semangat yang berkobar-kobar melawan Tentera Zionis laknatullah dengan dihujani bedilan bom bertali arus.

Insaf.

Namun, kita perlu bagaimana untuk membantu mereka? 

Sungguh saya buntu. Betapa hampirnya mereka dengan saya. Semuanya keliling negara jordan ini sendiri. Allahuakbar!

Status di facebook, tidak berhenti mengkhabarkan tentang mereka, membuatkan jiwa dan raga bertambah sebak  dengan kehinaan diri sendiri. 

Sedeqah? Doa? Menuntut Ilmu?

Benar, ketiga-tiga wasilah ini menjadikan sumber 'senjata' buat saudara kita di sana. Mungkin, kita merasakan ianya kecil.Tapi tidak bagi Allah. Mudah-mudahan Allah mengira tiap kecil usaha kita.

Ya Allah..
Hancurkan mereka!
Menangkan kami ya Rabb...

:: Kita datang daripada Allah. Sekembalinya kita pasti kepada Allah.
Maka, selayaknyakah di antara keduanya kita mencari selain Allah? ::

 irbid, jordan


November 14, 2012

.1434H.



Bismillah..

Berlabuhnya matahari, menandakan permulaan kepada peningkatan tahun. Walhal hakikatnya, sekadar tambah 'satu' angka di akhir nombor tersebut.

 Namun begitu, bagi insan yang mampu melihat dengan kaca mata tarbiyah, sepintas lalu pastinya amalan akan diimbas kembali.

Sepanjang setahun ini, apa yang telah kita lakukan?
Sudah yakin sangatkah tingkatan IMAN kita di masa akan datang?
Selesa sangatkah kehidupan kita sehingga ISLAM itu hanya dipandang sebelah mata?
Segala amalan yang kita laksanakan benar-benar IHSAN kah kita kepada Allah?
Kita punya jawapan itu di dalam hati.

Azan maghrib berkumandang.
Dengan senyuman, tambahan angka itu disambut..

1433 kepada
1434 Hijrah.

 Semakin bertambahnya tahun, saya yakin kemenangan Islam bakal diterajui!
Sedikit lagi. Yakinlah. Malah kita jualah yang menentukan tapakan manakah yang bakal kita pertahankan.

Sama ada terus dalam bungkusan busuk JAHILIYYAH..
Atau menuju kepada cahaya cara hidup ISLAM..

Cuma satu persoalan masih tergantung-gantung di minda.
 'Bila kita akan benar-benar bersatu?'
Ya, BERSATU! 

Banyak sangatkan..perpecahan sekeliling kita? Tak salahkan andai kita berdoa sebagai satu wasilah untuk kita bersatu? Daripada sibuk-sibuk kita tambah musuh bersekutu? 

Jika perkara itu masih menjadi sebahagian dalam hidup kita, masih belum HIJRAH namanya... Kerana apa? Seorang daie itu hanya terlihat kebaikan pada dirinya. Sekecil-kecil Jahiliyyah mampu disingkirkannya..

Mari.. kita sambut Hijrah yang bermakna hasil titik peluh Rasulullah dan Sahabat bersama.
 ***

"Marilah kita menuju kepada satu kalimat (pegangan) yang sama antara kami dan kamu, bahawa kita tidak menyembah selain Allah dan kita tidak mempersekutukanNya dengan sesuatu pun, dan bahawa kita tidak menjadikan satu sama lain tuhan-tuhan selain Allah.."
(Al Imran :64)

:: Kita datang daripada Allah. Sekembalinya kita pasti kepada Allah.
Maka, selayaknyakah di antara keduanya kita mencari selain Allah? ::
 irbid, jordan

November 10, 2012

.Allahu yubaarik fiik.


Bismillah..

Jikalau perasan, setiap kali keluarnya entri baru saya, balik-balik mengisahkan keluarga. Tidak mengapakan? Mungkin kerana saya amat mencintai mereka. Kerana itu saya mengambil peluang menulis di tinta maya ini agar mengekspresi hati yang jauh di irbid.

Ini dia adik 'alim' saya. Yang dulu sibuk-sibuk himpit bersama, menyusu dengan Ummi.
 (Perlu diberitahu, supaya ramai yang tidak salah faham)

Sedang siap bertempur dalam medan SPM di KISAS. Moga Allah megurniakan ketenangan hati sepanjang fatrah imtihan yang 'hangat' ni. 

[Scene tahun lepas]

 Ayah bertanya padanya "Abang  target berapa straight A's?"

 "Straight A's tu rasa dah dalam genggaman. Tapi straight 'A+'  tu.. emm InsyaAllah..."

Dalam hati.. 'Cehss! siapa yang nak ambil SPM... sebenarnya?'

Moga bicaramu menjadi impian.. adikku. 
_________________________________________________

Ini pula adik 'macho' saya. Segak lagi bergaya. Heh?

Baru sahaja melepasi pertarungan di alam peperiksaan PMR di smihjb. Selepas ini, istikharah untuk mengambil subjek apa ya tahun hadapan..

[Setiap kali telefon]

"Abang!" Teruja..

"Angah!" Gaya manja perli orang. Sabar..

"Hey, guna handphone siapa ni?" Tidak pun. "Ehem online mana ni?"

"Ustaz Iswan.." ataupun, "Bilik gerakan.."

Suka sangat ambil kesempatan 'keturunan'. Eheh.

"Angah doakan abang ye.. Maafkan abang kalau buat salah."

"Mohon pada Allah..bang." Sayu seketika.

Moga Allah menunjukimu jalan yang lurus, adikku.
__________________________________________________

Manakala, ini pula adik 'smart' saya. Harapnya, inilah adik yang benar-benar last.

Dengarnya, keputusan ayah dan Ummi bakal mendaftarkannya ke sekolah Tahfiz. Faheem pon nak jadi macam abangkan?

[Setiap kali abang balik dari asrama]

"Ummi, nak jadi macam abanglah..." Ada nada kelakar di situ. Namun, diraikan sahaja.

"Faheem nak jadi macam abang eh.." Kami mengusiknya.

"Mana ada!" Tidak mahu mengaku.

Moga istikharah Ayah dan Ummi terbaik buatmu, adikku.

 ***
Kali ini, semua bicara ikhlas ini ditujukan buat adik saya yang hok jate belako.
Bukan mahu promote. Walhal supaya titipan doa pembaca disana yang mungkin sebagai sumbangan buat mereka. Saya tidak minta banyak. Sekadar sedikit tembakan doa. Semoga Allah mengira tiap doa yang terlintas dihati kalian. InsyaAllah~

Allahu yubaarik fiik
"Semoga Allah memberkatimu"


November 08, 2012

.Sibuk kejar adik?

 
intai dari jauh

Bismillah..

       Kad Weinak dikeluarkan dari dompet putih. Nombor 080099800 di dail. Beginilah setiap kali jika ingin menghubungi orang tersayang yang jauh di Malaysia. Masa yang diberikan pula tidak lama. Hanya diberi peluang 50 minit. Sedikit bukan? 

       Selang beberapa saat terdengar suara Ummi tercinta. Sedikit sebanyak ungkapannya memberi kekuatan dalaman buat diri ini.

        "Ummi.. macam mana Nurin?" Saya terus bertanya.

    "Dia tengah tidur sekarang. Alhamdulillah pembedahan berjalan lancar." Lega sedikit hati mendengarnya.

    Apabila berada jauh dari keluarga, ketika itulah adakalanya Allah menguji perasaan. Mendengarkan adik saya yang perempuan mempunyai ketumbuhan dan perlu pembedahan segera amat merisaukan hati sepanjang hari. Rasa amat sukar untuk menumpukan terhadap sesuatu perkara tatkala memikirkannya.

     "Angah.. sebelum Nurin tertidur tadi, Nurin cerita yang dia mimpi Along ada dengan dia sepanjang pembedahan berjalan. Duduk dengan dia." Kedengaran sedikit esak tangis Ummi menceritakan hal itu kepada saya. Mungkin juga kerana mat amerindui Along.

       Sayu. Tanpa sedar air mata menitis laju. Tangan lantas ditekup ke mulut. Menghalang suara tangis didengari Ummi. Biarlah kali ini saya pula menjadi pendengarnya. Melapangkan telinga menerima luahan seorang ibu.

       "Masa tu dia cerita macam-macam pada Along. Dan Along nasihatkan pada dia supaya kuat. Rindu agaknya...." Suara Ummi tersekat lagi menahan tangis. Diam. Ya, pasti dia rindu. Sudah setahun lebih Along masih di sini. Semakin melebat air mata menurun.

       "Nurin kata dia nak jadi macam Angah.." Allahuakbar. Siapa diri ini untuk dicontohi? Saya menyeka air mata perlahan.

         "Dia nak sangat tulis blog macam Angah.. Lepastu dia minta supaya Along ajarkan pada dia." Saya tergelak kecil.

         Teringat suatu ketika dulu, saya pernah terjumpa diarinya. Senyap-senyap saya membacanya. Benar, gaya penulisannya sangat dikenali. Begitu dekat saya rasa. 

        SAH! memang cara tulisan saya ditirunya. Masa itu jugalah dia merajuk dengan saya kerana membaca diarinya. Habis saya dimarahinya. Padahal, saya tahu mesti dia pun membaca diari saya sorok-sorok. Saya juga begitu. Sering melihat kakak sendiri. Ingin jadi sepertinya..^^

           Senyum terkenang masa lalu. Sungguh jiwa raga amat merindui keluarga tercinta di sana.

***
Surat layang untuk Nurin..

'Nurin Asyura' nama yang indah seindah dirinya. Popular lagi tu. Siapa diri Nurin, itu tidak penting. Yang penting dengan sifat yang ada pada Nurin, mampu mengingatkan insan lain kepada Allah.

 Matlamat kita yang utama ialah dapat berjumpa dengan Allah kelak. Di samping setia bersama Rasulullah di JannahNya nanti. InsyaAllah. Angah tak mahu Nurin terdesak untuk jadi seperti Along mahupun Angah sendiri. 

Be yourself dear..

Satu yang Angah bangga sekarang, alhamdulillah dalam diri Nurin ada ciri-ciri pemikiran seorang yang bertarbiyah. Kaca mata kehidupan yang Yin lihat juga sama seperti Angah dan Along lihat. 

Waiting for the next step. Becoming dai'e yang thabat dalam dakwah. Semoga Allah terus memberi mu nikmat sihat. Dan kutiplah sebanyaknya mutiara hikmah sekeliling Nurin ya. Rindu Nurin... T.T

***
ADIK?
HADEK-HADEK?
ADEQ?
macam-macam istilah..

Adik sendiri, mungkin jarang kita hargai dan nasihat...kan? Asyik sibuk kejar adik orang lain saja. Walhal, adik sendiri terbiar ke tepi. Bagaimana tu?

Rasulullah dahulu, keluarganya adalah yang pertama. Walau baginda tahu ramai bapa saudaranya yang berpangkat besar dalam kaumnya akan menolak keras Dakwah baginda. Kita? Sudah dimulakan?

Atau kita sibuk kembangkan dengan orang lain. Adik sendiri kita 'siiiiiir'kan?

Ya ikhwah wa akhawatee fillah, 
Engkau sendiri tahu bahawa nikmat Iman dan Islam itu amat manis rasanya.
Tidakkah Engkau rasa perit ahli keluargamu sendiri tidak memahami apa yang kau rasa?
Lalu harus bagaimana??

Mulakanlah dari sekarang duhai kader duat sekalian..
Titipkanlah buat mereka apa yang kau rasa.
Mungkin dengan sedikit itu, dia lebih rasa dan mengimaninya.

Kita datang dari Allah, sewajarnya nanti kita pulang kepada Allah.
Maka hubungkanlah segalanya dengan Allah, agar kembalinya kepada Allah,
kita tetap BERSAMA mereka..




November 07, 2012

.Bukan turn I masak!




Bismillah..

     Kaki melangkah laju. Ditambah perasaan bahagia dek selesai sudah satu madah(subjek) madkhal tasyri' di Kuliah 105. Walau hakikatnya, keesokannya tetap ada satu lagi imtihan Quran di Markaz Hafsah.

     Seseorang memanggil. Muka dikalih. "Kenapa Atiq?"

     "Nak ke mana? Bukan liqo' pukul 5 ke?"

     "An Jad?? (Iya ke?) Bukan pukul 7 eh.."

     Sambil mata melirik jam di tangan. Benar. Jarum jam tepat pukul 3.30 petang. Mesej dibuka kembali. Sah! Tak peka langsung.

     "Tapi hari ni, turn ana masak..." Mahu tidak mahu berbaki waktu yang sedikit itu saya membuat keputusan untuk pulang juga. Memikirkan mungkin akak-akak balik lambat dan pastinya penat dari ujian praktikal pergigian. Bahasa mudahnya 'lab' (memang penat....)

      Sambil langkahan menongkah arus angin yang berdebu, dia sambung berbicara "Sempat ke? Kita kena Harisun ala waqtihi (menepati masa)". Memang setiap kali liqo' diadakan, kesemua ahli kami akan berlari-larian agar sampai sebelum jam yang ditetapkan. Usah kerana kita, proses TARBIYAH itu semakin lambat. Allahuakbar.

     Saya diam seribu bahasa. Hanya riak wajah berkerut tanda masih memikirkan solusi yang terbaik.

     "Tak pun nanti ana bantu nti masak. Cepat sikit.." Bagai ais yang menyejukkan jiwa. Ya Allah..

     "Okay.." Seperti ingin terbang rasanya. Seandainya dikurniakan kepak, sudah lama dikibarkan seluasnya agar cepat sampai. Terasa ada semangat datang dari arah yang tidak disangka. Sempat lagi saya membelajanya falafil di Mat'am Meqbel. Gembira tengok orang lain gembira. Heh.

      Naik saja tangga blok bangunan kami, sudah terhidu bau masakan orang melayu. Cepat-cepat pintu dibuka.

      MasyaAllah.. ADA PERIUK ATAS TEMPAT MASAK.

      Saya terus meluru ke dapur memastikan ada lauk di dalam periuk tersebut. Alhamdulillah.. Allah mendengar kata hati ini. Sekelip mata rasanya keresahan terubat. Sekalipun perkara ini kecil namun cukup bermakna.

      "Kak Rina.. akak masak ke?" Sambil memeluknya saya mengucapkan terima kasih. Sekiranya tidak kerana sifat ta'awunnya yang sebesar zarah itu, semestinya saya akan lewat ke liqo. Dan kesan pada ahli kami yang berkemungkinan besar bakal terlepas kelas malam yang diadakan oleh PERMAI.

      "Haah. Nanti awak ganti akak punya turn esok. Lagipun akak habis awal tadi.." Senyum.

      Terharu rasanya. Saya mengucapkan syukur sebanyaknya di dalam hati. 

      Alhamdulillah, selesai solat kami ke tempat liqo' yang ditetapkan. Dalam perjalanan, kami hiasi dengan 'sharing' berkenaan surah al masad dan an nasr. Tidaklah perjalanan itu disia-siakan bukan? Biarlah kita datang ke liqo' itu dengan hati yang terus-terusan mengingatkan kembali kepada Allah.

      Memandangkan saya membelanjanya falafil, Allah mengganjari kembali dengan sebatang aiskrim dari sahabat saya itu. Dapatlah menghilangkan sedikit dahaga sepanjang perjalanan kaki dua kerat ini. Sweetkan?

***

وَتَعَاوَنُوا عَلَى البِرِّ وَالتَّقْوَى
"Saling berbantulah kamu ke arah ketaqwaan"

Betapa istimewanya ayat ini, kepada sesiapa sahaja Allah menyeru untuk kita melaksanakannya. Betapa nikmatnya berbuat kebaikan, hanya yang merasaikan mampu menjiwai. Terkeluar pula madah bahasa pujangga.

Apatah lagi, seandainya kita membuat sesuatu perkara yang membahagiakan orang lain. Sekalipun hanya kata2 yang sejuk untuk didengari. Hati yang galau juga, InsyaAllah sedikit sebanyak dapat di'islami'sasikan kehidupan kita itu. 

Lebih lagi yang hidup 'berumahtangga' dengan sahabat masing-masing. Betapa pentingnya dalam toleransi dalam mewujudkan keharmonian perhubungan. Bila 'rumahtangga' harmoni, wujudlah 'komuniti' yang harmoni. Tak gitu?

Mudah saja sebenarnya.

At least, bila kita tengok ahli rumah kita bertungkus lumus, berhempas pulas dengan bawang dan periuk yang berasap di dapur, tidak salahkan untuk kita membantunya memasakkan nasi? Jika tidak pun, tolong basuhkan pinggan yang berlambak di singki. 

Jangan pula kita setakat menjeling dari jauh. Dan berkata, "Dah memang turn dia hari ni..nasiblah. Bukan turn I masak!"

Assalamualaikum! memanglah hari ni bukan turn you masak. Nanti masa akan datang macam mana? WAJIB masakan itu disediakan setiap hari. Waktu itu, dah tak main dah sorok bawah selimut buat-buat pejam mata dan.. tidur. Lainlah sudah ada bibik dan berduit. Itu lain cerita. Tapi kitakan umat RASULULLAH?

Bersifat ta'awunlah walau dalam perkara yang kecil. Sedangkan Rasulullah sentiasa menyantuni sahabatnya juga kepada ahli keluarganya. Apatah lagi kita yang mengaku sebagai ummatnya ini. 

Siapa tahu, amalan itulah yang terdapatnya keberkatan amal ikhlas yang diterima Allah di akhirat kelak? Sama-sama kita islamikan kehidupan ini dengan sebenarnya ^^v
Aiwah..

Allahu yu'tikum aafiah. InsyaAllahu kheir~



    

October 22, 2012

.Sayang Along :')

Oh ya, ini kes tiada gambar bersama sejak sampai sini. ^^v

Bismillah..

Hampir dua bulan saya meninggalkan keluarga di tanah air. Namun, sejauh mana diri tercampak, Allah tetap menganugerahi keluarga tersayang di sisi. Walaupun hanya seketul, sebatang atau lebih moleknya seorang insan bernama 'Along'. Cukup mewarnai kehidupan saya di bumi Urdun serba petak ini. Itulah nikmat yang sangat bermakna.

Teringat seawal pertemuan kami di Sakan Houston (tak pasti ejaannya) tapi lebih masyhurnya dipanggil Sakan Kuning. Saat itu, hanya Allah yang tahu betapa hati ini berdebar seiring perasaan teruja untuk bertemu dengannya.

Nampak sahaja kelibatnya, wajah yang tadi kusam terus berubah riang. Namun, disebalik keriangan itu terselit satu aliran perasaan yang sungguh sayu. Tubuh bertemu tubuh. Dia memeluk saya erat. Jelas kerinduannya yang terpendam.

 Kami tergelak kecil. Tanpa sebarang bicara, air mata yang mengungkap rasa. Ya Allah indahnya perasaan ini.

***
Handphone berdering menyanyikan ringtone yang mengasyikkan. Tertera pemanggil di sana.

"Along :)" 

Saya tersenyum simpul. Terus kaki langkah melaju memasuki salah sebuah bilik di rumah dan menutup rapat pintu bilik.  Seperti biasa, memang begitulah keadaannya. Mungkin sifat saya sendiri yang tidak suka perbicaraan kami didengari orang.

 Hakikatnya, boleh saja untuk dia datang ke rumah saya yang tidak jauh mana ini. Tapi, agak jauh juga sebenarnya. Memerlukan bayaran sebanyak 1 JD sekiranya menaiki teksi. Hurmm..

Jika dahulu, saya dan along akan pakat untuk menelefon Ummi setiap hujung minggu semasa di asrama. Dan tempat extravaganza kami di bilik gerakan MPP. Mentang-mentanglah pimpinan di sekolah, sesuka hati rianya kami menggunanya. Maaf ya Ustaz andai tidak meminta izin dahulu...

 Namun, itulah satu-satunya tempat yang orang lain tidak nampak. Sememangnya esklusif!

"Rasa macam dah lama tak cakap dengan Angah..heheh" Bicaranya. Saya tergelak kecil. Sweet sangat Along ni.

Berbual punya berbual, jam di lihat. Sudah satu jam rupanya kami berhubung. (Lamanya!) Tapi tidak mengapa, kata Along "Puas dapat cakap dengan Angah.." Terharu. Saya juga begitu. Nikmat tidak terkata. 

 Rasa seperti jauh beribu batu. Seingat saya, akhir kami berhubung lama, menerusi skype semasa saya di UK. Itu yang berlama-lama bagai nak rak. 

Sebelum mentup bicara, dia berkata "Angah, hari tu Along call Ummi. Ummi nasihatkan, sebolehnya buat tiga perkara ini.. bila bangun dari tidur. Solat taubat, Solat hajat, dan Solat istikharah." Terima kasih Ummi, atas nasihat yang bermakna itu. (InsyaAllah mohon doa darimu..)

Sememangnya kami cukup berbeza. Sekilas kalian memandang, tiada apa yang sama. Hatta berkali-kali pandang. Memang tiada yang sama. Kerana saya, adalah 'saya'. Dan dia adalah 'dia'. Bezanya kami, itulah yang mengeratkan. 

***
Dalam perhubungan, perlu adanya kepercayaan. Seiring juga kasih sayang yang setulusnya. Selagi kita punya ego dalam diri, selama itulah Allah tidakkan membuka jalan untuk kita menikmati perhubungan sedarah daging satu rahim ini. 

Mungkin sebelum ini, kita sibuk mementingkan 'Ukhwah'. Tetapi sejauh mana kita sudah ber'ukhwah' dengan ahli keluarga kita seperti kita berukhwah dengan sahabat kita?

Mungkin juga, kita sibuk memperkatakan tentang 'Cinta'. Namun, sejauh mana kita sudah ber'cinta' penuh kesungguhan dengan ahli keluarga kita?

Mungkin juga kita sibuk mementingkan urusan dakwah dan tarbiyah. Namun, sudahkan mereka yakni ahli keluarga kita menjadi yang pertama untuk kita menyeru mereka kembali kepada Allah? Allahuakbar..

At Tahrim :6
"Wahai orang yang beriman! Peliharalah dirimu dan keluargamu dari api neraka yang bahan bakarnya adalah manusia dan batu.."

Renungan buat kita bersama. Bila difikirkan di akhirat kelak, syurga yang kita ingin duduki itu biarlah jelas kelihatan wajah-wajah bersinar ahli keluarga kita. Malah kita menikmati seisinya bersama!

"Mood rindu. But not homesick!"

 

October 18, 2012

.Sampaikanlah...

Seven 'pemudi' di kahfi :)

Bismillah..

Tulisan ditaip. Habis masa setengah jam. Sebelum dipost, entry dibaca kembali. Dan akhirnya... DRAFT. 

Bukan mudahkan sekiranya untuk terus istiqamah dalam sesuatu perkara yang kita lakukan? Apatah lagi sesuatu yang berbentuk 'dakwah'. Kata lainnya seruan. 

Ramai saja yang pandai berkata-kata tetapi tidak semestinya katanya itu mampu menyentuh hati. Ramai saja yang pandai berdebat tetapi mungkin juga debatnya itu tiada matlamat yang punya isi. Malah, adakalanya kita lebih selesa untuk berdiam diri dari menyampaikan sesuatu yang ukhrawi. Betulkan? Mengapa ya?

 "Itu sangatlah dibenci di sisi Allah jika kamu mengatakan apa yang tidak kamu kerjakan " (AsSaff:3)

Sungguh, ayat ini sangat menyentap tangkai hati. Tidak semena hati bergetar hebat yang mampu menurunkan manik-manik kecil dari takungan tubir mata.

Allah tidak menyatakan 'tidak suka' tetapi dengan perkataan yang lebih tajam yakni 'sangatlah dibenci'. Kaki yang tadinya berdiri kukuh seakan goyah. Wajah yang tadinya bersinar ceria terus saja keruh.

Dahulu, setiap kali diri ingin menyampaikan sesuatu, pastinya ayat ini akan terlintas difikiran. Masakan untuk disampaikan sesuatu! Sedangkan diri tidak memenuhi apa yang perlu disampaikan.

Tetapi ketika itu, saya harus bagaimana kerana keadaan yang mendesak untuk kita yang menyampaikan. Allahuakbar.. beberapa kali juga situasi bagaimana saya berbicara di hadapan diiringi air mata ketakutan untuk menyampaikan. 

Bukan takut dengan insan di hadapan. Tetapi takut membayangkan saat saya berhadapan dengan Allah kelak. Di mana ketika itu pasti tubuh menggeletar ketakutan menjawab persoalan Allah satu persatu sambil buku catatan terbentang di hadapan mata.

Mungkin insan lain tidak tahu mengapa kita harus menangis. Malah mungkin saja mereka memperlekehkan tindakan kita. 

 Diri duduk sejenak beriman sebentar. "Bagaimana mereka yang dahulunya mampu kuat dan tabah menghadapi ayat yang Allah sampaikan ini? Tidak gentarkah mereka?" bertubi-tubi soalan bermain dibenak.

Saya teringat semasa dalam bidang kepimpinan dahulu, bersungguh saya merayu kepada seorang sahabat agar dia memikul tugas yang banyak untuk menyampaikan di khalayak ramai. Maka saya hanya berdiam diri dan menunjukkan qudwah. Sehingga begitu sekali ketakutan hati saya untuk menghayati ayat Allah ini.

Masa berlalu... Kini baru saya sedar. Ternyata langkahan saya silap. Mujur Allah menyelamatkan saya dengan ke'basahan' tarbiyah yang dilalui. Allah telah menyambung ayat seterusnya yang membincangkan mengenai kekuatan tampungan!

"Sesungguhnya Allah mencintai orang-orang yang berperang di jalan Allah dalam barisan yang teratur, mereka seakan akan seperti suatu bangunan yang tersusun kukuh."
 (AsSaff:4)

Subhanallah.. sekali lagi mampu membasahkan hati ini. 
Sememangnya kita punya kelemahan. Mana mungkin kita sempurna lengkap pakej. Kerana itu firmanNya, "Dan aku menciptakan manusia sebaik-baik ciptaan." Highlight perkataan 'sebaik-baik' bukannya 'sesempurna' ciptaan. See..?

Lemahnya kita, akan ada yang menampungnya. Lemahnya mereka, kitalah yang menampungnya. Dengan itu kita lebih kuat di jalan dakwah ini. InsyaAllah.

Andai kelemahan diri masih menyelubungi diri, sampai bila-bila kita tidak akan bergerak.
Andai kenangan masa lalu masih menghantui, sampai bila-bila Islam tidak akan tertegak. 

Sedangkan Rasulullah sendiri punya kelemahan yakni buta huruf. Tetapi terus-terusan menyampaikan. Walau hakikatnya lontaran kesakitan terhadap baginda jauh lebih dahsyat berbanding apa yang kita alami kini. 

Buat yang menyampaikan, penyampaian itulah yang menjadi tarbiyah buat diri kita agar melakukan apa yang telah diperkataan.

Luruskan kembali niat kita. Mengapa perlu untuk menyampaikan. Kerana kita ingin kembali kepada fitrah seorang hamba yang sentiasa mendambakan Tuhan Penciptanya.  Dan kita yakin janjiNya Jannah buat hamba yang beriman.




September 24, 2012

.Ma fii Mouih!


Bismillah..

"Assalamualaikum ya Haris! keif halik?" Soal Ukht Rein kepada pak cik 'Haris' (penjaga rumah). Pada awalnya, ingin berbahasa basi.Nampaklah pelajar Malizi beradab dengan 'Haris' itu.

"Ma fii mouih?" Terus dapat meneka tujuan kami menelefonnya. 

Ketawa kami pecah. "Na'am. ma fii mouih.. ma fii mouih ya haris! (Ya, tiada air)." Ulang Ukht Rein. Memandangkan kami berdua masih lambat memahami bait-bait perkataan bahasa Arab Ammiah (pasar) terpaksa telefon itu di loud speaker.

Beberapa hari kemudian, Haris tengok juga permasalahan paip rumah kami. Alhamdulillah, setelah pembaikian tiada lagi permasalahan. Cuma adegan yang mencuit hati setiap kali Haris menerangkan harus buat apa, bagaimana, dan mengapa dengan penuh semangat. Kami sekadar mengangguk. Hakikatnya, hanya beberapa butir perkataan sahaja yang difahami.

Sehingga satu tahap, Haris berkata, "Kamu ini faham ke tidak apa yang saya cakap?" Seakan memerli kami. Mulanya kami mengangguk. Akhirnya, kami mengaku juga "Aasif ya ammu, ihna mush fahim! mush fahim!(kami tidak faham)". Terkoyak senyuman Haris dengan pengakuan kami. Dia hanya menggeleng sambil berkata, "LAILAHA ILLALLAH...".

Tidak mengapa, dalam belajar ini perlu jujur. Jika tidak tahu, jangan buat-buat tahu. Nanti sesat jalan. Redha dengan ilmu anda yang masih terbatas ini.

Memandangkan bumi syam ini tiada sumber air yang mencukupi, terpaksalah penggunaannya dihadkan malah dicatu setiap satu rumah. Menjadi kebiasaan di sini adalah fatrah (musim) tiada air. Tika itulah mana-mana bayt akhawat lain menjadi tempat persinggahan percuma saya dan ahli rumah. 

Bila difikirrkan kembali, sehebat mana pun seseorang itu berpakaian gah, segak lagi bergaya, ingin satu sahaja soalan yang ingin diutarakan. "Mandi tak pagi tadi?" Pasti kebanyakan jawapan mereka "Tidak". Walhal, itu perkara biasa di sini. 

Lagi pula, sememangnya air di sini mengalir seiring dengan klorin yang mampu merosakkan rambut sedikit demi sedikit. Moleknya, bersederhanalah kita. Setiap kali hari sabtu, air akan dipam masuk ke dalam tangki bahagian atas bangunan. Andai kita menggunakan berlebihan, air tong perlu diisi dengan menggunakan kupon. Allahuakbar..

Sangat bersyukur penduduk Malaysia diberi kemudahan air. Malah bermacam kemudahan yang kadangkalanya kita terlepas pandang. Walaubagaimanapun, biah di sini cukup hebat, malah tarbiyah juga mudah tersemat. Benarlah, bumi Anbiya' bumi barakah. Subhanallah~





 

September 23, 2012

.Celupan Allah.

 

Bismillah..

Saat saya melintasi ruang kamar di rumah, langkah saya terhenti. Secara sembunyi saya mencuri dengar isi perbualan mereka. Sungguh persoalan itu menarik hati saya untuk memahaminya. Tubuh tetap membatu ditepi pintu. Segan pula untuk terus mencelah.

"Apa beza celup dan salut?" Soal seorang ukht kepada temannya. 

Apa bezanya ya? Terus saya membayangkan dua gambaran. Jika celup, boleh digambarkan seperti oreo dicelup susu. Manakala salut, umpama roti disalut nutella. 

 Walaupun hati tetap mencintai susu dan roti, saya akan memilih oreo dicelup susu. Mengapa? kerana faktornya adalah mudah dan murah. Yang paling penting murah. Lebih lagi dalam bab berbelanja di Irbid ini. Jauh pula menyimpang. Sempat lagi anganan dipasang. Huih..

Deria pendengaran kembali memicing anak telinga. "Kalau celup menyeluruh. Kalau salut pula sikit aja." temannya yang lain menjawab persoalan tadi.

"Betullah tu. Itu yang Allah umpamakan di dalam alQuran iaitu صبغة الله (celupan Allah), 2:138" 

Selama ini, saya sekadar menghafaznya. Walhal makna sebenar masih lagi kabur pada pandangan kaca mata kehidupan. 

"Sambungan dari ayat tu, Allah berfirman 'Sebaik-baik celupan adalah celupan Allah'. Bagaimana untuk kita dapatkan celupan Allah itu?" Soalnya. Tiada jawapan.

Sambungnya, "Melalui Tarbiyahlah..." Saya ternyum. Benarlah apa yang dikatakannya itu. 

Sedangkan para sahabat mendapat tarbiyah terus dari Allah melalui sumber yang utama yakni Al-Quran. Hanya dengan beberapa potong ayat, mereka mampu menyahut seruan Rasulullah. MAlah celupan itu bukan di'paksa' malah dengan sendirinya melembutkan si pemilik hati. Sama jugalah seperti oreo dicelup susu bayangan saya.

Islam itu menyeluruh. Tiada pula istilah celupan susu itu hanya menyerap biskut sahaja. Bahkan diserap keseluruhannya termasuk cream yang di dalam itu. Kiranya, Islam itu tidak memilih manusia, pangkat mahupun warna kulit. Setiap orang berhak merasainya. Namun, celupan terbaik adalah? Celupan Allah..

*Tiba-tiba rasa seperti ingin beli oreo dan susu. Barulah feel.. *




September 20, 2012

.Proses itu lama.



Bismillah..

Orang yang mendapat TARBIYYAH,
Perlu mencari HIKMAH,
Kerana tanpa keduanya takkan terseraknya DAKWAH,
Di mana tujuan akhirnya adalah JANNAH!

***  

Logikkah seorang manusia tidak memahami maksud 'proses'? Logikkah seseorang itu hidup tanpa sebuah 'proses'? Dan mampukah sesuatu itu terhasil tanpa sebuah 'proses'? Lihat, persoalan saya juga sudah pening bunyinya. 

Tidak salah jika anda 'hammasah'. Namun, semangat itu perlu diselangi dengan ketenangan. Usah gopoh bertindak dengan mendadak. Kerana, hasilnya membuatkan fikiran dan hati anda lebih sesak.
*quote untuk terasa*

Saya umpamakan seperti seorang senior mengharapkan yang terbaik daripada seorang junior. Namun, 'proses'nya itu tidak menyenangkan hati para junior. Senior itu mengambil jalan menegur kesalahan dengan membuka aib dikhalayak ramai. Ataupun mengungkit kesalahan junior itu berkali-kali tanpa menunjukkan jalan untuk menjadi baik itu harus bagaimana. 

Di akhir 'proses' itu, jadilah junior tersebut seorang yang biadab dan tidak berakhlak kerana kerap kali memberontak. Amat menyedihkan. Hilang sudah harapan si senior atas sebab perilakunya sendiri.

'Proses' yang saya maksudkan di sini adalah TARBIYYAH. Sememangnya proses ini cukup lama. Tidak boleh didapati sehari dua. Tidak mungkin.. Sedangkan, untuk menghasilkan sebuah burger yang sedap lagi lazat perlu mencorakkan masakan itu dengan kreatif. Sama juga seperti Tarbiyah. Ianya bukan mudah. Betapa seungguhnya saya ingin meyakinkan anda bahawa 'proses itu lama'. Full stop!

 Moga-moga kita ini tergolong dalam golongan orang yang tenang akhlak dan peribadi. InsyaAllah.

"ٱلْيَوْمَ تُجْزَىٰ كُلُّ نَفْسٍۭ بِمَا كَسَبَتْۚ لَا ظُلْمَ ٱلْيَوْمَۚ إِنَّ ٱللَّهَ سَرِيعُ ٱلْحِسَابِ |
 Pada hari ini tiap-tiap jiwa diberi balasan dengan apa yang diusahakannya. Tidak ada yang dirugikan pada hari ini. Sesungguhnya Allah amat cepat hisabnya." (AL MU'MINUN:17 )


September 17, 2012

.Mengapa aku di sini?


Bismillah..

Sedang suasana ceria berkenalan, akak manis bertanya berkenaan target sepanjang tempoh di Jordan ini. Dengan penuh hormatnya kepada kakak manis, saya menjawab juga pertanyaannya. Sekiranya boleh, hendak aja saya rahsiakan. Namun, bila difikirkan kembali ada baiknya untuk saya kongsikan agar yang lain juga turut sama membantu misi saya di sini.

"Malu sebenarnya, akak. Saya ada tiga target. Pertama, saya akan pastikan Bahasa Arab dapat saya garap sehinggakan apabila membaca Al Quran saya memahaminya."

"Kedua, saya akan cuba sedaya upaya untuk seimbangkan antara dakwah dan belajar. Sebabnya, masa sekolah dahulu saya senget sebelah, akak..." Saya senyum mengenang zaman sekolah.

"Yang ketiga.... emm.. lupalah akak!" Sahabat disekeliling turut tergelak melihat reaksi saya ketika itu. Sehingga sekarang, misi saya yang ketiga itu tidak dapat diingati. Allahuakbar.. sekejap aja Allah menarik nikmat ingatan yang kecil ini.

"Kahwin di sini agaknya.." Teka akak manis. Sepantas kilat saya menggeleng laju.

"Ouh.. bukan akak!" 

Bagi saya perkara itu belum masanya. Hatta individu muslim masih lagi pincang, saya tidak berhajat untuk ke tingkat seterusnya. Walaupun begitu, bukan bermakna saya menolak mentah-mentah perkara ini. 

Namun, prinsip saya jelas. Cinta saya ketika ini terarah kepada tuntutan ilmu itu sendiri. Tetapi, saya menghormati keputusan mereka yang berbeza pendapat dengan saya. Saya percaya, kalian punya agenda sendiri. Asal Allah meredhai, cukuplah untuk kita bercita-cita menduduki JannahNya bersama bukan?

Bila sesuatu itu dilaksanakan dengan penuh cinta, maka cinta khayalan di sekeliling mampu untuk kita tongkah apabila dilihat dengan mata hati. 

***
"Wahai 'ilmu', izinkan aku untuk memulakan langkah mencintaimu..."

Kaki mengelus lembut debu di tanah bumi anbiya'. Hati ini yakin setiap langkah perjalanan menuntut ilmu, makhluk Allah di sekeliling turut serta mendoakan.InsyaAllah.

Masih belum lambat untuk tajdid niat kembali. Mengapa aku di sini?

 *Anda punya jawapan tersendiri*

.Mutiara.


Bismillah..

Terlalu banyak mutiara yang perlu dikutip. Hakikatnya ianya tak semudah mencabut setangkai bunga tulip.
 Malah mutiara itu harus digilap. Agar tidak terus terkubur malap.

DnT 
mylife.mystyle


September 14, 2012

.Perantau tegar.

Terngiang-ngiang bunyi dentingan hunusan pedang mereka

Bismillah..

Buku 'Rindu Bau Pohon Tin' di tutup perlahan. Karya penulisan Ustaz Hasrizal itu benar-benar menusuk jiwa. Setiap ruangan tajuk menjadi buah fikiran saya saban hari. Setiap apa yang dikaitkan, satu persatu saya alami.

***
Kelihatan hamparan tanah luas terbentang di depan mata. Sedikit sebanyak cahaya matahari mencucuk tubuh dengan sinarnya. Tanahnya pula tandus. Sedikit saja tumbuhan kelihatan.

Ya, inilah medan pertempuran Peperangan Yarmouk suatu masa dahulu. Tentera Muslimin seramai 40 000  bertempur sengit dengan Tentera Byzantine yang memonopoli medan itu seramai 125 000. Tetapi kemenangan itu akhirnya dijulang oleh Umat Islam yang ketuai oleh Khalid Al- Walid. Bermula saat itu, bermulalah beberapasiri selanjutnya perluasan empayar Islam di seluruh tanah jajahan Rom. 

Di celah kabus yang tebal pula, kelihatan Tanah Palestine yang bertopengkan dengan nama Israel. Allahuakbar. Cukup dekat dengan mereka. Niat dipasak. Suatu hari nanti Al Quds itu bakal dijejaki. InsyaAllah.

Perjalanan diteruskan. Kenderaan kami melalui laluan ash shunah ash shimali. Jalan di situ mula berliku. Kelihatan anak kecil berlarian sambil bermain bersama keldai dan kuda tunggangan mereka. 

Sampai di sebuah masjid, buat pertama kalinya saya menunaikan solat Jumaat. Tiba-tiba hati jadi sebak... Mengapa ya?

"Sahabat, di sinilah makam Muaz b. Jabal juga anaknya Abd Rahman..". Hati seperti rasa ditekan-tekan. Air mata bertakung di empangan tubir mata. Al Fatihah disedekahkan. Bau wangi menyerbu semerbak.

Mereka ini pemuda hebat. Sanggup menyahut seruan Islam dengan meninggalkan Tanah air bagi memperluaskan empayar Islam sehingga ke akhir hayatnya. Jika ingin dibandingkan dengan diri, bagai langitdan bumi lagaknya.

Tetapi kami punya satu persamaan iaitu 'perantau'. "Ummi.. Ayah.. angah sudah berpijak di medan perjuangan yang akan menuntut pengorbanan di tanah ini..."

***
"Ayah.. nanti kalau anak-anak ayah semua di merata-rata benua macam mana?" tanya saya suatu hari.

"Maksud angah?"

"Seandainya, kita meninggal, macam susah aja nak dibawa ke tempat asal.." tanya saya takut-takut.

Ayah senyum. "Kalau ikut ayah, tanam aja di mana tempat kita tinggal." Saya mengangguk faham. Maksudnya, segala apa yang bakal terjadi akan datang saya serahkan segalanya pada Allah. Sekiranya hubungan itu diikat dengan keimanan kepadaNya, janji Allah pasti kita bakal bertemu di syurgaNya. Senyum..

Begitulah impian ayah melihat anaknya meletakkan Islam yang utama. Sebagai seorang anak, cabaran itu disahut dengan semangat tegar walau saya hanya bergelar 'akhawat' di bumi urdun ini.

 Redha permusafiran angah ini ya Ummi.. Ayah..

September 07, 2012

.Musafiran kedua.


Bismillah..

Syukur kepada Allah, akhirnya diri ini telah menjejaki bumi Urdun yang selama ini hanya dalam impian yang belum menjadi kenyataan. Tetapi kini, Allah mudakan sebuah perjalanan, pengembaraan buat insan kerdil ini.

Pertamanya, beribu-ribu kemaafan tulus dari hati ini buat semua sahabat, junior, guru-guru dan yang paling utama adalah kakak chenta serta ahli 'circle bahagia' kami kerana tak dapat jumpa buat yang terakhir kali. Mungkin?

Keduanya, terima kasih kepada mereka yang mentipkan doa dari jauh buat insan yang kerdil ini. Terutamanya,Ummi dan Ayah yang tidak putus meletakkan sebuah tanggungjawab yang tinggi agar anaknya ini bersungguh dalam setiap perkara. Lebih lagi BELAJAR. InsyaAllah, I'll do my best and be the BEST!

Ya, kali ini adalah musafir saya yang kedua. Setelah menjejaki Bumi Eropah tujuh bulan yang lalu, Allah mengganjari nikmat menatap Bumi Urdun pula.

Saat kaki menjejak, debu pasir menghiasi pandangan. Walau siang terik dipancar silau matahari, namun disusuli nikmat angin dariNya.

Banyak ibrah yang diperoleh sepanjang sehari memerhati. Sememangnya berbeza. Cukup berbeza. Namun, itulah yang Allah ingin ajarkan dari perkataan 'Hijrah' itu sendiri yang maksud 'perpindahan'.

Bak kata Ummi, "Kita perlu jadi transformer yang terbaik!"

Biiznillah, AKU MULAKAN LANGKAH!



September 03, 2012

.Sketsa adik tercinta.


Bismillah..

"Ummi, bila angah balik?" tanya adik 'smart' setiap kali saya keluar dari rumah.

"Angah balik Ahad ni..." 

"Alah, lambatnya!"

Ummi menelefon, "Angah banyak kali Faheem tanya bila angah balik. Rindulah tu." Ya Allah, baru pagi tadi aku keluar. Petang sudah dapat panggilan.

***
"Ummi, sedihlah kalau angah pergi Jordan. Nanti sunyi je. Angahkan bising..." luah adik 'macho' pada Ummi.

Uhuk2. Terbatuk pula. Suka hati rianya cakap saya bising. Tidak mengapa, bising pun bisinglah.


***
"Angah, nanti kat sana peluk cium Along tau. Rindu sangat.." bicara adik 'lawa' penuh esperesi.

"Yelah, Along je!" Saya menarik muka.

"Angah pun sama jugak. Share cerita 'secret' sama-sama. Jangan bagi tahu sesiapa tau. Ni rahsia kita berdua je" Saya tergelak kecil.

"Ohho.. ok. Elele sukalah tu." saya mengusiknya. Begitulah setiap kali dia pulang dari asrama. Ada saja perkara yang ingin dikongsi. Tadah telingalah jawabnya.

***
"Yaya, pergi tolong Ummilah."

"Angah tu!" saya menggeleng.

"Ish, dah makan pergi aja basuh. Tak payah risau, pinggan tu tak lari. Heh" Saya senyum kambing.

"Kejap lagi nak buat kerja sekolah.." Adik 'gebu' mencari alasan. Amboi, sebolehnya nak lari!

"Tak kira... okay, Angah nak baca buku" Dia mula menarik muncung satu depa.

"Eeeyyy suka aja macam tu tao!" 

"Elele merajuklah tu.Suka sangat merajuk. Orang saja aja nak gurau. Kita basuh sama-sama okay."
Dengan siapa lagi saya mahu gaduh-gaduh sayang? Dengan adik 'gebu' sajalah. Gelak jahat dalam hati.

ayat 6 dari Surah at-Tahrim.
 'Wahai orang yang beriman, jagalah diri kamu, dan ahli keluarga kamu daripada azab neraka.'

-Maafkan atas segala kesilapan, cuit mencuit, gurau terlebih, segalanyalah. Adik-adik angah sentiasa di hati. I'm going to miss u dear. Ya Allah, pelihara mereka di bawah naunganMu sentiasa. Mudahkanlah mereka dalam pelajaran. Dan Rahmatilah atas setiap perbuatan mereka yang mendatangkan manfaat. Moga kalian antara hamba Allah yang terpilih!-

 Sungguh saya bakal merindui adik-adik tercinta ini walaupun banyak songeh setiap kali bersama.


September 01, 2012

.Agama / Negara?


Bismillah..

*Mengimbau kenangan BTN yang mem'patriotik'kan diri*

"Dah siap belum?" Kata Tok Wan.

"Belum.."

"Susah betul nak pilih ni Tok Wan. Bagi idea sikit Tok Wan." Bibir Tok Wan terkoyak senyuman. Ada sahaja modal kami untuk dijadikan bahan usikan membuatkan Tok Wan tersenyum simpul lantas menggeleng kecil.

Sehelai kertas A4 dibahagikan kepada empat. Setiap helaian kecil itu ditulis empat perkara. Yakni Diri, Bangsa, Agama dan Negara. Jadi sebagai pelajar bijak pintar yang bakal melanjutkan ke luar negara, kami perlu menetapkan nilai mata wang mana yang lebih tinggi mengikut keadaan. 50 sen? 20 sen? 5 sen? dan 1 sen? 

"Bak kata Tok Wan, fikirkan maksud tersurat dan tersiratnya. Apa dia eh? Hmm.. letak sajalah."

"Siap?" soalnya.

"Siap Tok Wan...!" Semangat kami menyahut.

Pen marker diambil.  Satu persatu nama kami tercatat pada papan putih.

"Hanis? Yang mana lebih penting?"

"Ah.. 50 sen untuk Agama, 20 sen untuk negara, 5 sen untuk bangsa, 1 sen untuk diri."

"Pelajar lelaki?" Tahu-tahu saja Tok Wan. Setiap keputusan mereka akan sepakat.

"Kami sepakat Tok Wan. Kami memilih 50 sen untuk bangsa, 20 sen untuk agama, 5 sen untuk negara, 1 sen untuk diri." Mereka tersenyum kambing. 

Setelah itu, kami diberi masa untuk 'berdebat' apakah diri yang penting? negara? bangsa? atau agama? Semua jawapan ada pada tangan Tok Wan. 

Setiap kali diri membicarakan hujah ada yang membangkang. Biasalah, adat perdebatan. Dan moleknya setiap kali itulah Tok Wan tergelak kecil melihat kami 'bergaduh' mempertahankan hujah dan mematahkan hujah lawan.

"Mari kita lihat sejarah perkembangan Islam. Bagaimana Rasulullah dan para sahabat mengembangkan Islam? Ketika itu Rasulullah berhijrah ke Madinah atas perintah Allah s.w.t bagi menyelamatkan Iman dan Islam. Serta aqidah umat Islam ketika itu cuba digoyahkan oleh para musyrikin."

"Penghijrahan baginda ke Madinah merupakan sebuah negara yang bersistem. Maka, melalui kepercayaan penduduk Madinah, Rasulullah diangkat menjadi pemimpin Madinah. Lantas dengan kuasa yang yang ada, Rasulullah dan para sahabat mengembangkan Islam setelah mendapat tempat di Madinah."

Masih tak faham.. Mana satu yang lebih penting? Agama/ Negara?

Mengikut jawapan Tok Wan, "Tanpa negara, kita tidak mampu untuk mengembangkan agama. Tanpa negara, kita tidak mampu untuk menaikkan bangsa. Tanpa negara, diri kita tidak akan bebas."

Allahua'lam... kami mengangguk saja.

Walhal, bagaimana pula rakyat palestin? Mereka punya negara. Hakikatnya dijajah tentera zionis. Hal ini kerana tiada kuasa politik dalam pemerintahan. Namun pemerintahnya,Subhanallah cukup hebat!

Bagaimana pula Malaysia?

Sungguh pada dasar kita 'MERDEKA'. Namun, 'MERDEKA' kah kita pada dalaman? Lebih lagi anak muda kini. Ramai antara kita akan berkata "Eleh.. Malaysia konon. Merdekalah sangat!"

Berdesing telinga. Panassss.

Tidak cukup lagikah keamanan yang Allah beri? Adakah kita mengharapkan negara kita berperang lantas kita mampu menggelar syahid? Fikirkanlah. Islam itu selamat lagi menyelamatkan. Tidak sewajarnya kita menggunakan jalan ke arah zon yang tidak selamat untuk mencapai kemenangan untuk sebuah negara Islam yang maju. 

Right?

Itu pendapat saya ^^,
Dah sujud syukur atas keamanan yang Allah beri? JOM! *kenyit mata