Pages

July 15, 2013

.Ada apa pada BENCI?




Seronok bukan main Wiah hari ini. Mana tidak gembira jika pensyarah beri cuti sehari! Laju saja dia mengemas rumahnya yang tercinta. Tambahan sebahagian ahli rumahnya tidak menetap di rumah. 'Berziarah' kata mereka.


Pinggan dibasuh berkilat. Baju-baju dilipat kemas. Buku-buku disusun cantik pada rak buku. 


"Buku siapa ni eh?" Sambil membelek helaian, cuba mencari si empunya pemilik buku tebal berkulit keras. Cantik.


'BENCI AKU!'


"Diari ke ni?" Pada mulanya dia teragak untuk membaca. Namun, ada sesuatu yang mendorongnya untuk terus meneliti bait tulisan yang tertera kerana tercatat namanya di situ.


'Hari ni aku rasa bad mood gila. Lebih lagi dengan si Wiah ahli rumah aku! Tahulah naqibah hebat dekat luar. Siapa yang hidup serumah dengan dia je tahu macam mana dia. Geramnya aku!!'


Hati Wiah bergetar hebat. Seperti ditusuk-tusuk panahan berduri. Bagaimana sahabatnya boleh berkata sedemikian? Seakan benci pada dirinya membuak amarah yang tertahan lamanya.


Mata mula berkaca. Peritnya hati hanya Allah yang mengetahui. Namun digagahkan jua agar terus bertahan dengan penulisan berbisa di hadapannya.


'Dahlah gedik dengan junior. Bila basuh baju selalu aja rendam lama-lama. Wei, kau ingat kau sorang ke duduk dalam rumah ni? Time studi pulak sesuka hati aja melepak dekat meja aku. Bukan tu je, konon sibuk berdakwah padahal turn masak pun tak reti nak handle..'


Tanpa sedar air mata merembes laju. Buku itu ditutup. Kemesraan yang cuba dia pamerkan dengan temannya terngiang kembali. Selama ini dia menganggap sahabatnya itu seperti keluarga. Rupanya sangkaannya salah.


"Kenapa awak benci sangat saya? Inikah yang dinamakan ukhuwwah?" Monolog hati terluah tanpa dipinta. Air matanya semakin deras mengalir. Namun hatinya kuat menasihati. Inilah tarbiyah dari Allah. Inilah tarbiyah dari Allah. Allahu..

----

"Akak, kita nampak akak macam lain sikitlah.." Mutarobbinya menegur.


"Eh iyakah? Mana ada, sama ajalah.." Wiah tersenyum simpul.


"Lain sangat.. sebabnya kalau hari-hari biasa, akak selalu saja share ayat quran. Tapi sekarang akak selalu diam. Tak seronoklah.."


Wiah terpukul. Bagaimana mutarobbinya boleh perasan? Berubah sangatkah perilakunya? Semakin melebar Wiah tersenyum pada mutarobbinya. Menghilangkan gelisah hati adik manisnya yang seorang ini.


"Akak minta maaf awak. Dah lama ke awak perasan akak macam ni? Ya Allah berdosa pula rasa. Okay awak nak akak share berkenaan apa?" 


Wiah menyilang tangan sambil memandang tepat mutarobbinya. 


"Emm.. saya nak akak share apa yang akak fikirkan sangat sampai akak dah tak macam dulu."


"Eee nakalnya awak.." Wiah menarik muka. Nafas dihela. 


Benar, tulisan kebencian sahabatnya itulah yang menyebabkan dia jadi tidak keruan. Sehingga dia menjadi takut untuk bergerak hebat di luar. Lantas bagi memilih jalan selamat, dia lebih gemar mendiamkan diri daripada berkata apa yang tidak sepatutnya. 


Malah semakin terserlah riak benci sahabatnya itu bilamana Wiah terus-terusan mendiamkan diri. Sifat riangnya yang dulu seakan tertutup serta merta dek melawan pandangan benci itu. Hatta keikhlasan pun sukar untuk hadir bila mana mereka bekerjasama dalam menyeru manusia ilallah. Daiekah dia?


'Ada apa pada BENCI sahabatku?' Dia menangis lagi dalam diam. Dia tidak tahu sampai bila semua ini akan berakhir. Bertambah parah, sahabatnya itu sudah jarang-jarang pulang ke rumah.


----

"Mama.. macam mana nak ikhlas hadapi manusia ye?" Pagi itu dia berkesempatan wassup ibunya. Sungguh hatinya sudah tidak tertahan menangani situasi sebegini.


"Anak mama kenapa ni?"


Dia hanya membalas ikon smiley.


"Semalam, baba baru share dengan mama pasal perkara ni. It's really hard to being ikhlas with someone but nothing is impossible. Lebih lagi anak mama yang sedang membawa hati-hati manusia kepada Allah ni. Peringkat awal mungkin perlu istikhlas. InsyaAllah sedikit demi sedikit datanglah ikhlas tu."


"Mama bagilah ayat quran apa-apa. Anak mama ni dah macam zombie hadapi manusia tau.. T.T" Bukan setakat zombie, mungkin lebih teruk dari tu. 


"Ya Allah anak mama ni, cuba cerita sikit." 


"Tak mahu..."


"Terpulanglah. Cuba buka surah Al Imran. Ayat 133 sampai 135. Allah menyeru kepada kita supaya bersegera mencari keampunannya dan bersungguh mendapatkan syurga yang luas. Yang disediakan buat hambanya yang bertaqwa."


"Macam mana nak jadi orang yang bertaqwa tu ma?" Saja dia ingin bicara mamanya lebih lagi.


"Yaitu, orang yang berinfak pada waktu lapang mahupun sempit. Juga orang-orang yang menahan amarahnya dan memaafkan kesalahan orang lain."


Memaafkan kesalahan orang lain? Tapi bagaimana jika dia yang membenci? Hati Wiah bertambah pilu. Namun, sedikit sebanyak ayat quran yang diberi cukup terkesan dan tepat pada dirinya.


Ya Rabb aku mahu menjadi hambaMu yang bertaqwa. Cara apa yang harus aku lakukan?


Dia buntu.


Wahai ego! Tolong jangan halangi hubungan yang aku bina dengan temanku atas dasar Iman ini. Tolong... pergi jauh.


----

Kaki menapak langkah memasuki kedai cenderahati. Hadiah-hadiah yang tersusun dicapai satu persatu. Di satu sudut kelihatan sebuah glob dunia yang amat menarik minatnya.


"Ya Muallim, eddish hay?"


"Taman dananir."


Tanpa berlengah Wiah mengeluarkan duit 10 dinar. Baki 2 dinar. Ah, itu hanya sekadar harga dunia. Mana mungkin dia mampu membeli hati dengan harga yang murah sebegitu. Hati yang ingin dibawa ke syurga itu perlu zuhud pada dunia.


Kali ini dia tekad. Tembok ego akan dipecahkan serta merta. Walau nanti menuntut malu, mahupun geram dengan apa yang dilakukan sebelum ini, dia akan pastikan ujian kecil sebegini mampu untuk diatasi.


'Allah akan menguji pada titik kelemahan kita'. Terngiang bicara Ukht Rayyan.


----

"Afaf, nah ini untuk awak." Sambil menghulurkan sekotak hadiah.


"Eh? kenapa pulak tiba-tiba ni?" Berkerut dahi Afaf.


"Maafkan saya. Nanti awak bacalah surat ni. Lagipun esok awak nak masuk rumah baru dah kan? Tapi sebelum tu.. izinkan saya memeluk awak?"


Wiah terus mendakap erat tubuh Afaf. Afaf sedikit tergamam.


Tanpa dipinta air mata Wiah mengalir deras. "Semoga Allah meredhai persahabatan kita, Afaf."


Wiah meleraikan pelukan dan berlalu pergi.


Hadiah dan surat ditangan, Afaf buka perlahan-lahan.


'Ke hadapan sahabatku yang dicintai kerana Allah. Satu persoalan ingin saya utarakan. Ada apa pada BENCI? Jika tiada jawapannya, sambutlah huluran tanganku untuk terus ke syurgaNya tanpa ada kotoran hati yang tidak mampu untuk kita bersihkan pada jalan ini. Teruslah menegur dan menasihatiku duhai sahabatku yang beriman...'


Mengertilah dia bahawa betapa sia-sianya dia membenci sahabat sendiri. Benar, ada apa pada benci? Sedangkan pemegang panji tidakkan memperoleh kemenangan hakiki selagi ukhwah masih ditelapak kaki.


Bergenang air matanya. 'Maafkan aku juga sahabatku..' Tangannya membelek hadiah dari Wiah. Tertera sticky note kecil.


"Dan Dialah yang mempersatukan hati mereka (orang yang beriman)."
Al Anfaal : 63



Ada apa pada BENCI?
Tiada apa-apa

Noktah.

Ingatlah di syurgaNya, kesemua penghuni saling berkasih sayang. Tiada yang terkecuali.












No comments: