Pages

October 02, 2010

Sacrifice only for Him..

In the name of Allah Alwahid..
     Disebuah sekolah yang tersergam indah terdapat sebuah tampuk kepimpinan yang sering dikatakan orang.."diam-diam ubi berisi". Sejauh mana sangkaan itu pasti ada hikmah tersembunyi disebaliknya. Mereka menitipkan unsur-unsur keimanan dan ketaqwaan kepada yang Maha Esa. 
        
      Pada saatu waktu waktu yang telah ditakdirkan oleh Allah dan dengan izinNYA, mereka mengadakan perbincangan bagi memantapkan kagi diri masing-masing. Muhasabah dengan setiap tindakan yang telah dilaksanakan sepanjang pemerintahan merekan sama ada niat kerana-NYA atau tersasar sudah dari landasanNYA.


     Semasa merka mengadakan perbincangan, Layyin bersuara meluahkan perkara yang terbuku dihati.


     "Wardah, Fatihah, ada satu waktu ni ana nampak ada orang buat kesalahan. Tapi entah kenapa mulut ana seolah-olah terkunci daripada nahi mungkar(mencegah kesalahan)," kata Layyin.

    "Hmm.. mungkin waktu tu Allah yang mengawal anti. Dan mungkin juga waktu tu masa yang kurang sesuai untuk kita," Wardah menyejukkan hati Layyin.


    "Tapi Layyin, sebagai Ketua Pengawas Banat ana rasa anti perlu lebih tegas. Bukan apa, takut-takut orang mudah pijak kepala anti dan mengatakan kepimpinana tidak bergerak," kata fatihah memecahkan suasana.


    "Lagi pun Layyin, ana dengan Wardah tidak dikurniakan kelebihan bersuara kuat dan lantang. Kelebihan ana mungkin slow-Talk. Wardah pula ditengah-tengah. Antara kita bertiga anti mampu menguatkan suara bagi mengawal keadaan," sambung Fatihah.


    Kata tersebut telah membuatkan Layyin berfikir.

  Setelah usai solat zohor...Layyin menyapanya.


     "Wardah, ana rasa ana dah buat satu keputusan," tutur layyin tenang.

     "Keputusan apa Layyin. Macam serius aja bunyinya," bicara Wardah membalas tutur sahabatnya.

     "Ana rasa, ana dah fikir yang ana perlu melakukan pengorbanan. Antara kita bertiga, mungkin ana yang ditakdirkan Allah untuk melakukannya. Jadi, biarlah ana yang lebih tegas dan biarlah orang membenci ana," kata-kata Layyin menyentuh lubuk hati Wardah.

     "Kalau kita bertiga semua garang, susahlah kalau semua membenci kita bertiga. Biarlah kita menggunakan kelebihan masing-masing hanya kerana Allah," kata Layyin lagi.


    " Layyin, kita semua ada ketegasan tu. Ana tegas dari segi lain. Fatihah tegas dari segi lain. Insya-Allah Layyin, Allah akan sentiasa dekat dengan kita. Takpe, kita perlu menjadi seorang pemimpin yang tegas tapi penyayang. Lagipun Rasulullah dulu tegas pada tempatnya. Biarlah apapun pandangan manusia, tapi pandangan Allah kita utamakan..hmm??" kaat Wardah menusuk.


   " Jadi mulai sekarang ana sanggup mereka membenci ana dan ana akan berkorban untuk kita bertiga," kata Layyin.

    "Ingat Layyin, Allah menciptakan kita berbeza-beza kerana apa? kerana kita ada kelebihan dan kekurangan. So, kita memang kene saling lengkap-melengkapi,"


    "Dalam tugas sekecil ini kita mana boleh lemah. Kan Allah ada berfirman,, "Janganlah kamu berasa lemah sekiranya kamu orang yang Beriman". Hmm.. Allah bagi nasihat dan dorongan untuk kita," kata Wardah memberikan semangat.

    "Terima kasih Wardah. Sayang anti," kata Layyin.


   "Akhir sekali, Layyin kene ingat hidayah tu kan milik Allah. Kita tak boleh nak paksa orang menerima kebenaran. Tu semua kehendak Allah. Dan kepimpinan yang mantap melakukan timbangan kemungkaran di atas neraca keimanan. Tu lah sebab kene positif ok? Sebagai seorang yang beriman, lahirnya tindak tanduknya yang positif," Wardah tersenyum memandang sahabatnya.


   "Wardah, mujahadah tu memang peritkan? sebab syurga tu manis. Ya! kita perlu mendapatkannya bersama," Layyin bersemangat kembali.


    Setelah itu mereka bersalaman dan meneruskan perjuangan mereka seiring dengan pengorbanan yang diciptakan untuk melahirkan sesuatu yang luar-luar biasa.



monolog Wardah: Kebenaran dan kebatilan, Dua makhluk yang akan sentiasa berbalahan, Medan tempurnya adalah jiwa insan, Yang tempat akhirnya dihadapan Tuhan...

monolog Layyin: Kubina hubungan kita atas keimanan, Aku mencintaimu kerana Tuhan, Maka sahabat daripada diriku ku lebihkan, Walau ia menuntut satu pengorbanan.

Jika pasti tanggungjawab sahabat,
Biar berpimpin tangan merentas Syurga,
Bukan menjadi pelempar sahabatnya ke neraka,
Maka jadilah pendamping,
Yang mendampingi sahabatnya di Syurga,
Maka jadilah Pelindung,
Yang melindungi sahabatnya daripada azab seksa..

No comments: