Pages

December 09, 2011

Bersahabat keranaNYA

Bismillah..
atas permintaan seorang pembaca, ana akan menulis sebuah cerita mengenai seorang sahabat yang bersahabat kerana Allah. Mungkin ramai lagi pembaca yang belum pernah menrasai nikmat halawatul IMAN yang sebenarnya. Jom kita sama2 hayati dan selami kisah ini.

Bukan mudah untuk mendapat sahabat yang memahami..
Bukan mudah sebenarnya..

Manusia suka mengharap, kenapa ye?
Tak salahkan, andai kita menjadi yang diharapkan oleh Yang Mencipta?

Sebuah kisah yang diadaptasi oeh buah mulut orang itu..

       Usai Wardah menunaikan solat dhuha, kedengaran pintu bilik dormnya diketuk perlahan.

"Assalamualaikum.." suara Layyin menujah kesunyian ruang.
" Dah dhuha?" tanyanya. Wardah sekadar mengangguk memberi respon.

" Semalam anti kata nak cerita pada ana sesuatu. Apa dia?"

" Ini cerita betul tau. Daripada seorang sahabat kita ni. Anti dengar je lah walaupun tak best tau!"

" Ye.. ye. Ana dengar."

" Ada dua orang sahabat ni. Dua-dua ni memang rapatlah. Cuma rapatnya mereka, orang lain tak nampak pun sebenarnya mereka ni rapat. Macam pelik je ayat ni. Apa-apalah.."

" Mereka ni biasa-biasa je. Cuma bila berada di dalam kelas, mereka akan berbalas surat. Contohnya nama dia Nur dengan Qaseh. Selalunya Nur yang akan beri surat kepada Qaseh dan mengatakan mereka bersahabat kerana Allah ,"

" Bila di asrama, Nur selalu sahaja kejutkan Qaseh untuk bangun solat berjemaah di surau. Tapi seperti biasa, Qaseh sekadar mendengar dan buat tidak peduli ajakan Nur."

"Setiap hari mereka bersahabat macam biasa sahaja. Nur pula tak pernah mengambil hati dengan kelakuan Qaseh. Dan setiap hari jugalah, Nur tak pernah putus-putus mengajak Qaseh membuat perkara kebaikan. Tetapi Qaseh tetap juga bersahaja. Andai mood ada baru dia menerima ajakan Nur."

" Sehinggakan semasa Nur bangun untuk melaksanakan qiam, pasti Qaseh akan dikejutnya supaya sahabatnya itu bersamanya merasai nikmat IMAN. Walaupun dia sering dimarahi Qaseh. Nur tetap teruskan ajakannya tanpa rasa jemu."

" Bila  ditanya kepada Nur kenapa dia sanggup buat macam tu semua..? Jawab Nur, dia bersahabat dengan Qaseh kerana Allah. Bila setiap perkara dilakukan kerana Allah kita tidakkan rasa lemah. Dan Nur ada berkata dia sangat menyayangi Qaseh kerana Allah, sebab itulah yang mendorangnya untuk kuat. "

" Pernah suatu malam, Nur menegur Qaseh sebelum tidur. Dibalasnya pula dengan kemarahan oleh Qaseh. Betapa sedihnya hati Nur dia sekadar menahan peritnya hati dan berharap andai bertemu dengan hari esok akan dilupakan setiap bisa-bisa perkataan yang diterimanya hari ini."

" Hadirnya dikemudian hari, hubungan Nur dengan Qaseh agak renggang tetapi Nur bertekad, dia perlu bersahaja. Sahabatnya itu ada hak untuk memarahinya dan dia perlu menerimanya juga. Setiap kali peristiwa semalam menujah ingatan segera ditepisnya dan melayani Qaseh seperti biasa."

" Qaseh pun berasa bersalah atas tindakannya terhadap Nur, tetapi dia tetap dengan egonya. Malas melayani kemaafan yang sepatutnya dia lakukan."

" Kebiasaanya juga, Nur akan mengejut Qaseh untuk pergi ke kelas pada pukul 9 pagi. tiap kali itu juga Nur akan dimarahi oleh Qaseh yang sememangnya bersikap panas baran. Nur selalu mendoakan agar suatu hari nanti Qaseh akan sedar tujuan dia dihidupkan di dunia ini. "

" Wardah, hebatkan orang tu?? kalau kita tanya pun dia akan kata, itulah bersahabat kerana Allah..."

" Hebat! ana rasa.. ana pun tak sehebat orang tu.. Mungkin kita pun masih tak faham makna 'bersahabat' kan?? em.. cerita tu macam anti je orangnya." Wardah sekadar menguji Layyin.

" Mana ada, bukan analah. Ni orang lain. " balas Layyin.

" Eleh.. ye la tu. Macam dia je. hehe.." Wardah mengusik lagi.

" Suka hati antilah. Dah, kene siap nak pergi belajar kan?? Tak pasal-pasal kene marah pula nanti. "

Coretan penulis yang biasa2 aja. Hebatkan Nur?? siapa dia? ana sendiri tak pasti siapakah gerangannya. Moga-moga Allah memberkati persahabatan mereka. Ameen..

No comments: