Pages

January 20, 2012

Muallim berperibadi mulia.

Bismillah..

Pagi tadi saya ikut Ummi menghantar adik ke sekolah.
Dalam keadaan hujan yang agak lebat, kami berbual seketika di dalam kereta sementara menunggu hujan reda.

Semasa saya menoleh ke belakang kereta, saya melihat kelibat seseorang.

" Yaya.. siapa tu?"

" Tu muallim.."

Kelihatan muallim tersebut berpakaian sederhana. Jubah putih dikenakan bersama serban terlilit rapi di kepala.

" Muallim? kenapa dia pakai baju tu?"

" Hari inikan, hari Jumaat. Mudah untk solat Jumaat nanti.." jawab Ummi.

'awesome'

Melihatkan Itqan, terkenang sewaktu di awal penubuhan Hidayah. Sekolahnya begitu kecil. Dan saya melihat muallim tersebut bersungguh-sungguh menyambut pelajar tiba di sekolah. Tidak hanya itu. Beg pelajar yang di letak di belakang van juga turut diangkutnya. Sayu hatiku.

 Baiknya hati muallim..

Betapa sunnah Rasulullah begitu indah apabila baginda menggalakkan ummatnya berlumba-lumba dalam melakukan kebaikan. Sekolahnya kecil, tetapi masya-Allah gurunya sungguh berakhlak mulia. Dunia sekarang amat mementingkan kecemelangan akademik, sedangkan akhlak islamiah itu jarang di pantau.

Bukan mudah bagi mencari seseorang yang berakhlak. Mungkin saja seseorang itu pandai dan memperoleh straight A's. Tetapi adakah nilai murni itu sudah tersemat di dalam jiwa??

Kata Ummi, anak muda sekarang tidak melalui kesusahan sebab itu mudah saja berputus asa dengan keadaan. Yang sering dikatakan 'tension' kerana dalaman itu sendiri yang tidak kuat. Saya tidak hanya menunding jari. Bahkan mengingatkan diri ini juga yang sering alpa.

Bila berjumpa, ada salam diucapkan dengan mengukir senyuman?
Bila makan, ada menjemput kedua orang tua kita dan insan sekeliling?
Bila melakukan kesalahan, ada kata maaf bagi merendahkan keegoan?

Bayangkan, betapa qudwah Rasulullah S.A.W amat hebat! terlalu hebat. Sehingga diamnya baginda, para sahabat turut merasakan itu adalah nasihat daripada baginda. Masih wujudkah rijal wa nisa' yang berperibadi mulia? Insya-allah ada.. Jika tiada di tempat anda, didiklah diri dengan ikhlas kerana Allah.

Doanya agar Ustaz dan Ustazah di sekolah Hidayah terus kuat bagi mendidik pelajar. Jangan biarkan biah itu hilang dek kecemerlangan yang dikejar. Usahkan mengharapkan hasil sedangkan Allah mengira tiap usaha wahai guru.. Terima kasih kerana beri daku tarbiyah Islam kepada jiwaku ini.

Mungkin saja apa yang saya tulis, tidak dibaca oleh mereka. Tetapi saya yakin akan ada yang membaca malah turut merasainya untuk disampaikan.

monolog; Petunjuk itu adalah cahayaNYA. diumpamakan seperti matahari yang menyinari bumi. Walau cahayaNYA cuba diberikan kepada seluruh penduduk bumi. Akan tetapi, pastinya ada yang tidak terkena biasannya. Yang terima cahaya itu juga pasti ada!

No comments: