Pages

August 01, 2012

.Si Bear 9 bulan.


Bismillah..

Apa yang mampu anda gambarkan berkenaan gambar di atas? Ahha, itulah situasi yang saya alami kini. Setelah hampir 9 bulan saya menjalani satu 'therapy' yang mungkin saja berbeza daripada sahabat saya yang lain. Jika dibandingan kondisi mereka dan saya cukup berbeza.

Setelah tamatnya SPM, keluarga saya berpindah buat kesekian kalinya di Penang, setelah merata tempat di semenanjung ini kami bertapa mempelajari kehidupan. Dari nun selatan, saya bertapak di utara. Dari utara, saya terbang ke bumi 'kutub utara'. Sebelum ke bumi 'kutub utara', saya menjejak sebentar di bumi anbiya'. Dari bumi 'kutub utara', saya menjelajah negeri seberangnya. Akhirnya, kembali semula ke penempatan asal. Malah sentiasa berlegar-legar di kawasan semenanjung ini.

Sehinggakan, apabila dicongak waktu, hari dan tarikh, sudah hampir 9 bulan saya tidak mendapat panggilan bagi menyambung pelajaran ke Institut Pengajian tinggi. Wanita yang mengandung juga, pastinya sedang sarat kandungannya lagak Si Bear di atas.

Hati yang kecewa, didiamkan. Hati yang resah, ditenangkan. Hati yang sakit diubatkan dengan zikrullah. Terus-terusan bersangka baik dengan Allah.

UPU dimohon, permohonan tidak diterima. Matriks dimohon, jawapannya juga mengecewakan. Semakin lama, hati mula goyah. "Sampai bila aku harus begini?".

Melihatkan mereka sudah berada di IPT, masakan saya tidak cemburu. Hakikatnya, sangat mencemburui dengan ilmu yang sedang mereka perolehi. Tidak kira apa jua bidang mahupun di mana jua mereka di tempatkan. Tujuannya satu, mempelajari ilmu Allah. Malah, seluruh alam semesta ini, mendoakan mereka yang berjihad dalam menuntut ilmu!

Saya? *Geleng kepala. Senyum. Saya, memenuhkan dada ini dengan sepenuhnya kecintaan kepada keluarga saya. Ya, inilah masanya. Home sweet home! Lain waktunya, membina pewaris kepimpinan di Itqan menjadi amanah saya. Begitulah kehidupan.

Pada awalnya juga, saya menerima tawaran bagi melanjutkan pelajaran ke Turki. Namun, saya tolak atas beberapa faktor. Tinggallah dua pilihan, sama ada mengisi borang permohonan ke Morocco ataupun ke Jordan. Keduanya, dalam bidang syariah. Maka ke Morocco juga, saya menolak ke tepi atas beberapa faktor. Tinggallah satu-satunya penantian sebuah keputusan. Pendek kata, 'kalah mati'.

Berbulan menunggu, akhirnya!

"Angah, ada surat untuk angah." Tangan terus mencapai surat dari Ummi. Teruja. Hati berbunga ceria saat membukanya. Bait-bait perkataan dibaca dengan penuh teliti.

KURSUS KENEGARAAN MAHASISWA PELAJAR-PELAJAR KE LUAR NEGARA

Sebak.

Seksanya sebuah penantian.

Senarai pelajar yang bakal ke Jordan dibawah pengelolaan JAIPP seramai 32 orang. Tertera nama di situ. Tidak syak lagi. Itulah nama saya.

Hati memanjatkan kesyukuran kepadanya. Subhanallah wa alhamdulillah.

Di bulan barakah ini, Allah menghadiahkan saya keputusan yang ditetapkan olehNya. Betapa besarnya hikmah Allah s.w.t. Ditutup semua pintu dan ruang di sini, agar saya tidak ragu untuk ke sana. InsyaAllah. Terima kasih juga, kepada kalian yang tidak jemu mendoakan saya dan memberi kata semangat buat hamba yang kerdil ini.

Duhai Bumi Anbiya', terimalah aku sebagai tetamu bagi menuntut ilmu Penciptaku juga Penciptamu..

Allahuakbar.

6 comments:

Anonymous said...

Alhamdulillah...
tahniah angah!
^^,

-along-

Anonymous said...

Mabruk! He is the best planner and knows the best for you.

Afiqah Rozalie.. said...

Ahlen ila ardul kinanah .. Allah yusahhil alaik .. :)

Mawar Putih said...

> Along, alhamdulillah. Perlu persiap diri bagi menghadpi liku di sana.

Mawar Putih said...

> Anonymous, alhamdulillah. Berkat doa kamu juga ^^

Mawar Putih said...

> Afiqah Rozalie, alhamdulillah. Doakan semoga diri ini terus kuat keranaNya.