Pages

October 18, 2012

.Sampaikanlah...

Seven 'pemudi' di kahfi :)

Bismillah..

Tulisan ditaip. Habis masa setengah jam. Sebelum dipost, entry dibaca kembali. Dan akhirnya... DRAFT. 

Bukan mudahkan sekiranya untuk terus istiqamah dalam sesuatu perkara yang kita lakukan? Apatah lagi sesuatu yang berbentuk 'dakwah'. Kata lainnya seruan. 

Ramai saja yang pandai berkata-kata tetapi tidak semestinya katanya itu mampu menyentuh hati. Ramai saja yang pandai berdebat tetapi mungkin juga debatnya itu tiada matlamat yang punya isi. Malah, adakalanya kita lebih selesa untuk berdiam diri dari menyampaikan sesuatu yang ukhrawi. Betulkan? Mengapa ya?

 "Itu sangatlah dibenci di sisi Allah jika kamu mengatakan apa yang tidak kamu kerjakan " (AsSaff:3)

Sungguh, ayat ini sangat menyentap tangkai hati. Tidak semena hati bergetar hebat yang mampu menurunkan manik-manik kecil dari takungan tubir mata.

Allah tidak menyatakan 'tidak suka' tetapi dengan perkataan yang lebih tajam yakni 'sangatlah dibenci'. Kaki yang tadinya berdiri kukuh seakan goyah. Wajah yang tadinya bersinar ceria terus saja keruh.

Dahulu, setiap kali diri ingin menyampaikan sesuatu, pastinya ayat ini akan terlintas difikiran. Masakan untuk disampaikan sesuatu! Sedangkan diri tidak memenuhi apa yang perlu disampaikan.

Tetapi ketika itu, saya harus bagaimana kerana keadaan yang mendesak untuk kita yang menyampaikan. Allahuakbar.. beberapa kali juga situasi bagaimana saya berbicara di hadapan diiringi air mata ketakutan untuk menyampaikan. 

Bukan takut dengan insan di hadapan. Tetapi takut membayangkan saat saya berhadapan dengan Allah kelak. Di mana ketika itu pasti tubuh menggeletar ketakutan menjawab persoalan Allah satu persatu sambil buku catatan terbentang di hadapan mata.

Mungkin insan lain tidak tahu mengapa kita harus menangis. Malah mungkin saja mereka memperlekehkan tindakan kita. 

 Diri duduk sejenak beriman sebentar. "Bagaimana mereka yang dahulunya mampu kuat dan tabah menghadapi ayat yang Allah sampaikan ini? Tidak gentarkah mereka?" bertubi-tubi soalan bermain dibenak.

Saya teringat semasa dalam bidang kepimpinan dahulu, bersungguh saya merayu kepada seorang sahabat agar dia memikul tugas yang banyak untuk menyampaikan di khalayak ramai. Maka saya hanya berdiam diri dan menunjukkan qudwah. Sehingga begitu sekali ketakutan hati saya untuk menghayati ayat Allah ini.

Masa berlalu... Kini baru saya sedar. Ternyata langkahan saya silap. Mujur Allah menyelamatkan saya dengan ke'basahan' tarbiyah yang dilalui. Allah telah menyambung ayat seterusnya yang membincangkan mengenai kekuatan tampungan!

"Sesungguhnya Allah mencintai orang-orang yang berperang di jalan Allah dalam barisan yang teratur, mereka seakan akan seperti suatu bangunan yang tersusun kukuh."
 (AsSaff:4)

Subhanallah.. sekali lagi mampu membasahkan hati ini. 
Sememangnya kita punya kelemahan. Mana mungkin kita sempurna lengkap pakej. Kerana itu firmanNya, "Dan aku menciptakan manusia sebaik-baik ciptaan." Highlight perkataan 'sebaik-baik' bukannya 'sesempurna' ciptaan. See..?

Lemahnya kita, akan ada yang menampungnya. Lemahnya mereka, kitalah yang menampungnya. Dengan itu kita lebih kuat di jalan dakwah ini. InsyaAllah.

Andai kelemahan diri masih menyelubungi diri, sampai bila-bila kita tidak akan bergerak.
Andai kenangan masa lalu masih menghantui, sampai bila-bila Islam tidak akan tertegak. 

Sedangkan Rasulullah sendiri punya kelemahan yakni buta huruf. Tetapi terus-terusan menyampaikan. Walau hakikatnya lontaran kesakitan terhadap baginda jauh lebih dahsyat berbanding apa yang kita alami kini. 

Buat yang menyampaikan, penyampaian itulah yang menjadi tarbiyah buat diri kita agar melakukan apa yang telah diperkataan.

Luruskan kembali niat kita. Mengapa perlu untuk menyampaikan. Kerana kita ingin kembali kepada fitrah seorang hamba yang sentiasa mendambakan Tuhan Penciptanya.  Dan kita yakin janjiNya Jannah buat hamba yang beriman.




5 comments:

D-SIM said...

err..mohon besarkan font

-ilisyazwani- said...

"Buat yang menyampaikan, penyampaian itulah yang menjadi tarbiyah buat diri kita agar melakukan apa yang telah diperkataan." Mawar Putih, 2012.

akak like! :)

Mawar Putih said...

D-sim, oh.. keck sangat ye? maaf

Mawar Putih said...

kak ili.. ilham dari Allah. hazha min fadli Rabbi ^____^

Mawar Putih said...

hmm.. macam takingatlah mona sayang. Nanti ana check balik ye :)