Pages

December 12, 2012

.Memencilkan diri.


Bismillah..

Pernah tidak, ada suatu ketika kita ingin melarikan diri dari manusia?


 Lebih senang untuk bersendiri, memikirkan tiap sesuatu perkara yang berlaku. Tidak pun menghadirkan di suatu tempat yang menyenangkan?


Tika ini, hati saya kuat menarik untuk singgah di tempat 'itu'. Ya, di sanalah seolahnya saya mendapat ketenangan yang luar biasa. Namun, masa tidak melayakkan saya berada di 'sana'.


Jika di sekolah dahulu, bangunan yang paling atas dan di hujung koridor menjadi tempat untuk saya meminggirkan dari manusia sekeliling. Ketika itu, wajah terus dihadapkan ke langit tanpa segan saya akan mengadu kepadaNya. Awan yang bergerak perlahan menjadi tatapan saya melapangkan fikiran. 


Di Scotland, Knightswood Park menjadi pilihan hati saya medekatkan hati denganNya. Sambil menghirup udara segar, saya memerhatikan Swan ciptaanNya. Berenang penuh tenang pada sebahagian air yang membeku. Serta melihat keletah anak kecil bermain bersama keluarga mereka.


Di Penang, saya akan ke stadium. Di situ, saya akan berlari sekuatnya sehingga fikiran dunia luput dari kehidupan. Tinggal hati meruntun hiba mengharap kasihNya. Dalam keadaan penat, segala kesakitan akan terluah walau tidak pada bicara tetapi pada pergerakan.


Pernah, suatu dahulu saya bertanyakan kepada Ummi berkenaan apa yang saya alami. Namun, jawapan Ummi membuat saya tersenyum. 


"Angah, normallah tu. Memang ada ketikanya kita ingin memencilkan diri dari sekeliling. Apatah lagi sewaktu remaja. Kita sebolehnya akan terfikir-fikir tentang diri sendiri. Ummi dulu pun, dengan motor kesayangan ummi pecut pergi ke lapangan terbang Penang. Di tepi pagar, Ummi akan tengok kapal terbang berlepas satu persatu..." bicara Ummi menyejukkan.


Fikir saya, mungkinkah ini tanda-tanda orang yang punya masalah jiwa?


Rupanya tidak, sedangkan Rasulullah bersusah payah mendaki bukit menuju ke Gua Hira' semata ingin beruzlah kepada Allah.


Ya Allah, berikan aku ketenangan hati boleh? Walaupun sekadar dengan diri ini mampu menenagkan orang lain? Ampuni khilafku ya Allah.. 



:: Kita datang dari Allah. Sekembalinya kita pasti kepada Allah. Maka selayaknyakah di antara keduanya kita mencari selain Allah? ::




No comments: