Pages

December 24, 2012

.Kholas Muhadhorah.


Bismillah..

Teringat saya seawal kemasukan kami ke Jami'ah Yarmouk, tidak ubah seperti pelajar darjah satu. Masakan tidak, hampir setiap perkara senior-senior yang menguruskannya. Bermula dengan meronda-ronda kawasan jamiah yang tidaklah sebesar mana itu.

Perasaan teruja sememangnya ada untuk masuk ke kelas buat pertama kalinya. Apatah lagi, suasana yang berbeza dari sebelumnya. Jika dahulu, kelas awal pagi, baju seragam semuanya. Malah ramai orang yang kita kenali disekeliling kita.

Pada hari pertama kelas, semangat kaki mengorak langkah bagi menuntut ilmu di bumi anbiya'. Azam di pasak agar tidak melencong tepesong paksi lain. Semangat sangat sehingga kuliah syariah tidak saya jumpai. Heh. 

Mata melihat papan tanda kelas. Dengan lafaz bismillah saya masuk.

Terpana seketika. 'Semua melayu?' Hah, itulah lintasan pertama yang terlafaz di dalam hati. Terus bibir meleret senyuman. Sungguh kelakar. 'Hanya beberapa 'ketul' sahaja orang arab? Baik saya belajar di Malaysia..' jauh sudut sanubari, hati sedikit merungut. Allah..

Namun, masa yang berlalu, mengajar saya erti hikmah setiap yang tertulis pada catitanNya. Sudahlah bahasa arab masih merangkak-rangkak. Malah untuk memahami tulisan doktor juga satu perkara yang memakan masa. Apatah lagi, saat bila beliau sudah mula berbicara. Sedikit sahaja yang dapat ditangkap kemas.

Dari situ, saya belajar untuk studi secara berkumpulan. Tanpa mereka, mungkin saya ketinggalan banyak perkara. Dari segi nota-nota, taqrir (baca: assignment), dan kefahaman dalam kelas itu sendiri. Malah, doktor juga bertolak ansur dengan kami memandangkan kami pelajar tahun 1.

Alhamdulillah, semalam kholas muhadhorah (baca: tamat kelas) pada semester ini. Sekarang ini, 'study week'. Harapannya terus 'wake' bukan 'weak' untuk prepare imtihan niai'e nanti. InsyaAllah.

Terkadang sebagai manusia yang punya khilaf, kita jarang mensyukuri sesuatu perkara dipermulaan. Hakikatnya, Allah tahu yang mana satu terbaik untuk kita. Sebagai hamba Allah, tugas kita berusaha dan merancang. Natijahnya, kita tawakkal kepadaNya.

Apapun saya sangat berterima kasih kepada sahabat-sahabat sekelas. Sedikit sebanyak kalian mendorong semangat saya untuk terus berjuang di medan ini. Yang mungkin ramai orang diluar sana perlekehkan. Tapi kita perlu menjadi yang terbaik...Right?

Aiwah.. selamat berperang madah hari ini! 

Ala kulli hal, Allhu yu'tikal 'afiah sodiqi~  








No comments: