Pages

July 14, 2012

.Kalian sayap kanan, Kami sayap kiri.

Islam itu tinggi. Tiada yang lebih tinggi dari ISLAM.


Rabu, 14 Julai 2010 -Bermulanya era perubahan. Perlaksanaan tranformasi telah dilaksanakan. Dibarisi para kepimpinan yang tersusun kukuh satu barisan. Dalam meneruskan serapan dakwah dan pentarbiyahan.


Pagi itu, seorang insan terjaga awal dari biasa. Lantas air wudhu' menyimbahi wajah justeru menunaikan solat sunat sepertiga malam. Dalam kedinginan, dia berdoa "Ya Allah, seandainya aku layak dalam pemerintahan tampuk kepimpinan sekolah ini, Engkau tempatlah aku ditempat yang terbaik bagiMu. Andai aku terpilih, satukanlah hati kami dalam meninggikan Islam di sekolah ini."


Perhimpunan pagi itu, luar dari jangkaan mereka. "Baiklah, diumumkan barisan kepimpinan Majlis Perwakilan Pelajar 10/11 ialah, ........." Kesembilan ahli itu diminta berdiri. Seisi dewan menjadi senyap tanpa suara. Hakikatnya, itulah mereka. 'Barisan kepimpinan yang tidak dijangkakan bakal memegang tampuk sekolah'.


Usai pengumuman, mereka terus ke Musolla. Dengan penuh kerendahan hati mereka menunaikan solat sunat dhuha, taubat, dan hajat agar segenap urusan dipermudahkanNya.


Mereka akui, mereka punya banyak kelemahan. Mereka akui, mereka tidak punya banyak pengalaman. Mereka juga akui, sememangnya amat sukar untuk memperoleh kepercayaan. Sekalipun pengumuman itu mengejutkan, namun, itu semua tidak menjadi batu penghalang untuk mereka menghasilkan satu pembuktian.


Melalui tarbiyah,mereka mampu berubah dan mengubah. Malah, menjadi satu batu loncatan agar mereka mencetuskan sesuatu yang luar biasa. Hanya kerana Allah mereka BERGERAK!


Dalam pada itu, teringat mereka dengan pesanan seorang senior. "Ana lihat, mereka ini seperti Uwais Al Qarni. Mungkin saja tidak terkenal di dunia, tetapi disebut-sebut penduduk langit mengenai mereka."


Pada awalnya, mereka bergerak dengan penuh pincang. Dengan tidak petah berkata dihadapan, malah kesatuan antara mereka dalam sebuah organisasi juga goyah. 


Namun, ditampung dengan rukun bai'ah yang menjadi garisan. Serta elemen penting, yakni keizinan, syura, dan taat sebagai titik permulaan.


Sehinggalah suatu ketika, mereka telah mencetuskan fenomena 'SINERGI'. 1+1=3. Jika pimpinan tahun sebelum mereka, mampu menerapkan unsur 'Dakwah trough Sport' masakan mereka tidak mampu menjadikan Islam itu lebih Syumul?


Setelah istilah SINERGI itu dikaji dengan mendalam, mereka melahirkan sesuatu yang fantasi ke arah sebuah realiti. Keimanan kepada Allah pula menjadi tunggak dalam neraca kepimpinan mereka di dalam gerabak tranformasi sekolah. Justeru, kalimah 'Lailaha ilallah Muhammad Rasulullah' menjadi tujuan utama mereka dalam membawa pelajar. 


Sejak itu, mereka saling melengkapi. Saling menguatkan. Sama-sama mereka membanting tulang membantu guru-guru dalam agen penyebaran dakwah dan tarbiyah. Bukan setakat di sekolah, malah ukhwah itu di gemilangkan dengan penyatuan antara ibu bapa, guru, alumni dan pelajar itu sendiri.


Seorang guru pernah berkata, "Ustazah umpama seekor burung yang terbang untuk menegakkan Islam. Tanpa antum dan antunna, sebagai sayap Ustazah tidakkan mampu untuk terbang."


Tahulah mereka 'Kalian sayap kanan, Kami sayap kiri'.


Sejak itu, kekuatan ukhwah yang dipamerkan cukup luar biasa. Dan teramat LUAR BIASA. Sehingga suatu perkara yang dirasakan mustahil, tidak mustahil akan berlaku. Walhal, sekolah mereka tetap diuji dengan pelbagai dugaan. Namun, dengan jayanya mereka tempuh, apabila diselubungi dengan nilai Ukhwah atas dasar keimanan.


Fenomena itu, tidak hanya terserak dalam kalangan pimpinan sahaja. Malah dikongsikan dengan pelajar agar turut merasai nikmatnya Iman dan Islam.


Saat itu, bermula titik perubahan yang dinamakan TRANFORMASI KEPIMPINAN HIDAYAH. Pelbagai fasa diterapkan dalam mencapai objektif. Strategi demi strategi telah dirangka menjangkau 20 tahun akan datang. Perkara ini bukan saja-saja. Walhal, bagi penerusan kader-kader dua't lahiran sekolah yang mampu untuk meninggikan panji Islam kelak.


Jika bukan mereka, siapa lagi?


Pewaris juga dilatih seawal tingkatan satu. Program juga berteraskan Al Quran dan As Sunnah. Justeru, solat juga akan diutamakan. Walapun ketika itu sedang diadakan meeting, pastinya akan diberhentikan sebentar agar mendahulukan solat. 


Pemikiran diluaskan lagi dengan program Remembrance Of alQuds yang telah berjaya mencapai kutipan RM 12 +++ dan membantu misi bantuan Aqsa Syarif dalam masa beberapa bulan. Seiring sokongan pelajar, guru serta ibubapa terutamanya.


Terasa aura IZZAH dalam diri...


Mungkin ramai yang berbicara tentang kehebatan mereka. Mungkin juga ramai yang tertanya-tanya, apakah rahsianya sehingga mereka kelihatan cukup hebat.


Keyakinan kepada Allah yang utama. Perilaku Rasulullah dicontohi walau cuma sedikit. Mungkin itulah rahsia mereka. 


Di sebalik kekuatan mereka, ada kekuatan yang tidak putus membimbing mereka seawal kenaikan pimpinan. Kata-kata yang sering diucapkan sehingga kini bukan mudah untuk mereka lupakan. "Ustaz percayakan kalian.. Yakinlah, barangsiapa yang membantu agama Allah, Allah akan membantunya." 


Bukan mudah untuk mendapatkan kepercayaan insan. Apatah lagi meyakinkan. Hanya Allah yang mengetahui setiap sesuatu.


Sekadar mengimbau kenangan dalam barisan kepimpinan 'mereka'. Semoga Allah memberkati dan meredhainya. Allahuakbar.


'Terima kasih. Kalian sayap kanan, Kami sayap kiri. Dengan itu Islam mampu terbang tinggi.'




No comments: