Pages

July 13, 2012

.'Soksek' orang sekeliling.


Bismillah..

Seorang hamba Allah, merungut dan mengeluh dengan apa yang terjadi kepadanya. "Mengapa ya, bila kita buat salah, orang akan pandang serong. Tetapi bila kita berubah dengan menunjukkan kebaikan, dia mengata-mengata kita."

Hmm.

"Kalau macam tu lagi susah orang nak berubah. Baik jadi jahat terus. Sama aja pun. Orang tetap mengata." Sambungnya lagi.

Hmm.
***
Kisah Luqman serta anaknya, dengan 'soksek' orang sekeliling

Dalam sebuah riwayat menceritakan, pada suatu hari Luqman Hakim telah masuk ke dalam pasar dengan menaiki seekor himar. Manakala anaknya mengikut dari belakang.  Melihat tingkah laku Luqman itu, setengah orang pun berkata, "Lihat itu orang tua yang tidak bertimbang rasa, sedangkan anaknya dibiarkan berjalan kaki." 

Setelah mendengarkan desas-desus dari orang ramai maka Luqman pun turun dari himarnya itu lalu diletakkan anaknya di atas himar itu. Melihat yang demikian, maka orang di pasar itu berkata pula, "Lihat orang tuanya berjalan kaki sedangkan anaknya sedap menaiki himar itu, sungguh kurang adab anak itu."

Sebaik sahaja mendengar kata-kata itu, Luqman pun terus naik ke atas belakang himar itu bersama-sama dengan anaknya. 

Kemudian orang ramai pula berkata lagi, "Lihat itu dua orang menaiki seekor himar, adalah sungguh menyiksakan himar itu." 

Oleh kerana tidak suka mendengar percakapan orang, maka Luqman dan anaknya turun dari himar itu, kemudian terdengar lagi suara orang berkata, "Dua orang berjalan kaki, sedangkan himar itu tidak dikenderai."

Dalam perjalanan mereka kedua beranak itu pulang ke rumah, Luqman Hakim telah menasihati anaknya tentang sikap manusia dan telatah mereka, katanya, "Sesungguhnya tiada terlepas seseorang itu dari percakapan manusia. Maka orang yang berakal tiadalah dia mengambil pertimbangan melainkan kepada Allah s.w.t. sahaja. Barang siapa mengenal kebenaran, itulah yang menjadi pertimbangannya dalam tiap-tiap satu."

Kemudian Luqman Hakim berpesan kepada anaknya, katanya, "Wahai anakku, tuntutlah rezeki yang halal supaya kamu tidak menjadi fakir. Sesungguhnya tiadalah orang fakir itu melainkan tertimpa kepadanya tiga perkara, iaitu tipis keyakinannya (iman) tentang agamanya, lemah akalnya (mudah tertipu dan diperdayai orang) dan hilang kemuliaan hatinya (keperibadiannya), dan lebih celaka lagi daripada tiga perkara itu ialah orang-orang yang suka merendah-rendahkan dan meringan-ringankannya."

***
Nah, jadinya apakah konklusinya? 

Sudah terang lagi bersuluh, semestinya 'soksek' orang sekeliling tidak dapat kita tutup. Apatah lagi, untuk menjahit mulut mereka seperti yang selalu mak kita bisingkan. Rasanya, tiada khabar mengenai 'seseorang dijahit mulutnya atas keceluparan mereka'.

Hmm.

"Kalau sudah keduanya orang masih mengata dan memandang serong, alangkah baiknya jika kita pilih melakukan kebaikan. Tak rugi pun. Dapat pahala, Syurga juga ganjarannya." 

"Satu lagi, kamu ni tunjukkan kebaikan mengharapkan pandangan manusia atau pandangan Allah? Hah nak pilih mana?"

Hmm.

Ehem. Ehem.

No comments: