Pages

March 19, 2017

.Dibawah Langit Korea #7.


150317,
Rabu.


Bismillah.


Selesai kerja hari ni jam 5 petang. Perjalanan balik ke rumah memakan masa dalam 3 jam setengah.


Langit pekat malam, baru kami sampai.


Berbeza situasi hari ni, aku sendiri tak pasti mengapa team-team pekerja semua 'naik hantu'.


Esok masih kerja. Tiada pula boss maklumkan cuti. Namun kebahagiaan mereka jelas terpancar. Awal-awal lagi Supervisor sudah hulurkan kaki khinzir goreng. Kami yang malaysia sekadar cakap, 'aniyo.. aniyo..'


Mereka juga maklum, kami tidak makan daging khinzir.


Tak lama selepas itu, beberapa orang thailand pasang pembesar suara lagu-lagu versi dangdut. Mereka berpesta dibelakang.


Datang pula ahjuma bawa botol arak. Dia dengan bahagianya tuang 'soju' di cawan setiap pekerja kecuali kami. Ramai juga yang menolak.


Sambil-sambil aku merakam detik 'bahagia' mereka di dalam bas.


Ini pertama kali aku melihat situasi 'gila' orang yang berpesta dengan arak dan tarian yang entah apa-apa.


Seorang ahjussi ini terus melayan ahjuma yang aku kira pangkat nenek bagi ku menari dan menyanyi.


Mereka minum dengan banyaknya.


Selang dalam 45 minit begitu, ahjuma dan ahjussi sudah mula mabuk. Perangainya tak tentu hala. Paling menakutkan dia memeluk dan memegang sesiapa saja di dalam bas.


Perilakunya, hilang kewarasan.


Sampai satu ketika, ahjussi minta berhenti untuk ke tandas. Berpusu-pusu mereka turun.


Usai semua kembali naik ke dalam bas, salah seorang ahli rumah ku beritahu, "Ahjuma tu dah tak betul sangat dah tu. Tadi kat tandas dia nak buang air tak tutup pintu. Ahjussi-ahjussi yang kat tepi semua pandang tempat lain. Itu pun mula-mula dia nak buang air kat singki basuh tangan. Teruk betul."


Ya Allah dahsyat sangat penangan 'soju'.


Inilah sebab mengapa Islam mengharamkannya. Amalan yang mampu menjatuhkan maruah bangsa, yang membunuh kehidupan manusia, yang mencanang tamadun dulu kala.


Paling menyakitkan, aku hanya mampu melihat dan membenci dengan seluruh jiwa ku.


Moga suatu masa nanti Allah mengurniakan hidayah dan mereka mengambilnya sebagai pedoman hidup.



No comments: