Pages

March 19, 2017

.Dibawah Langit Korea #1.



010317,
Rabu.



Bismillah.


Keputusan drastik perlu dibuat. Sama ada untuk ke Korea ataupun ke Hira'.


Pagi tadi siap-siap aku berkemas barang yang nak ke Hira. Tempat yang pernah menjadi salah satu kenangan belajar di situ tiga bulan sahaja. Sebelum berpindah semula ke Hidayah. Orang setia beginilah. Kata senior, bila seseorang itu masuk Hidayah, selamanya Hidayah. Habis satu keturunan nanti. Sekarang dah sampai generasi anak-anak pula. Namun aku tidak menafikan kehebatan Hira. Ada uniknya tersendiri. Kelebihannya tersendiri.


Tinggal beberapa helai baju yang belum lagi dimasukkan, aku rehat sebentar. Sementara menunggu baju yang dibasuh dalam mesin selesai.


Whatsapp dibuka.


Ada makluman di group seoul korea. Kepada nama-nama berikut sila mesej secara peribadi pada admin. Dijangka bertolak 7hb Mac. Namaku dan mak cik tersenarai.


Allahuakbar. Terkejut bukan kepalang.


Cepatnya!


Terus whatsapp ibu. Panggilan untuk mak sedara ku belah ummi. Bertanya apakah keputusannya. Jika diikutkan, aku memasuki grup itu tanpa sengaja. Membaca maklumat pun hanya sekali-sekala. Yang lebih bersemangat adalah ibu. Ibu juga yang memasukkan nama ku untuk pergi kerja di Korea, walhal aku serah saja dengan Allah, mana yang datang dahulu, aku terima.


Dalam masa yang sama, aku resah. Keputusan hira sudah aku maklumkan akan ke sana. Lapor diri hari jumaat ni.


Bayangkan, aku tak punya banyak masa lagi. Ikutkan, esok gerak ke klang.


Usai solat zohor aku beristikharah. Aku tidak tahu mana yang terbaik buatku. Ikutkan hati memang hendak ke Hira. Aku nak kembalikan semangat diri yang dah lama terperuk menanam anggur di rumah.


Ummi turut mengambil tindakan. Segera menghubungi sekolah. Bertanya samaada, ada penggantikah selain aku di Hira. Ikutkan memang tempat itu sudah dikhaskan buat ku. Namun sekolah tetap memberi peluang, andai hati untuk ke hira datang saja hari jumaat nanti.


Jika diikutkan, kontrak kerja 3 bulan. Sama dengan Hira. Sekiranya untuk terus, terpulang. Dari segi gaji, sememangnya lebih lumayan di Korea. Tapi aku tidak memandangnya sebagai satu alasan utama. Antara dua, aku keliru. Mana yang terbaik?


"Angah tak suka nak buat keputusan Ummi, Ayah." Luahku.


Pejam celik detik minit berlalu, hubungi ibu. Apa keputusannya. Dia kuat untuk teruskan. InsyaAllah.


Akhirnya bila ditelefon pengurus kami, Encik Hafiz, dia pun mengatakan akan terus menempah malam ini tiket penerbangan ke korea 7hb nanti.


Aku terduduk.


Secepat ini aturan Allah? Namun setip satu keputusan semestinya kita punya pilihan. Namun sebuah ketetapan ada pada Dia yang Maha Menentukan.


Sukarnya membuat pilihan. Apatah lagi keputusan yang menongkah arah sebegini. Nasihat Ummi agar aku terus saja ke Korea. Ayah pula menyokong. Aku sebagai anak ikutkan saja. Mudah-mudahan ada guru pengganti yang lebih baik di Hira.


Maaf kerana menyusahkan kalian, warga Hira. Peritnya melepaskan.


Dan pilihanku ke Bumi Korea.


Kali ini sedikit berbeza. Bukan sebagai pelancong. Bukan sebagai pelajar. Tetapi sebagai hamba Allah yang mencari rezeki dibumi asing. Negara orang kafir yang teramat jauh dengan budaya Islam.


Bismillahi tawakkaltu alallah.


"Allah-lah yang menciptakan tujuh langit dan seperti itu pula bumi. Perintah Allah berlaku padaNya, agar kamu mengetahui bahawasanya Allah Maha Kuasa atas segala sesuatu, dan sesungguhnya Allah, ilmuNya benar-benar meliputi segala sesuatu.
(At-Talaaq : 12)




No comments: