Pages

March 19, 2017

.Dibawah Langit Korea #4.


110317,
Sabtu.


Bismillah.


Hari ni cuti lagi. Nampak gaya seronokkan sehari kerja sehari cuti. Huh tapi awal-awal boss dah maklumkan esok kerja jam 4.30am. Sampai pukul berapa? Tak pasti.


Sempat lagi hari ni minta oppa bawa ke supermarket. Beli barang-barang dapur. Habis dah. Bila cuti ni, masak aja kerja. Semua ahli rumah pun makan macam pirana dah musim-musim sejuk.


Semalam kerja, mulanya boss maklumkan jam 6.30pm. Terfikir juga alamatnya sampai jam 2-3pagi baru habis.


Tiba-tiba encik hafiz pengurus kami, dapat mesej dari boss suruh siap sedia jam 12.30pm dia akan ambil.


Sudah!


Habis semalam pukul 9malam.


Masa kerja, semangat sangat tanpa sedar tangan dah teruk. Mungkin sebab sejuk tak rasa. Hujung jari sedikit gelembung. Faktor kuat sangat tekan bekas seaweed tu. Sedikit calar-balar bahagian tengah jari.


Ini baru dua hari. Aku belum biasa. InsyaAllah hari-hari lepas ni alah bisa, tegal biasa. Moga.


Buat pertama kalinya juga masa kerja, aku solat dalam tandas.


Sungguh tiada tempat. Tandas pula besar dan bersih. Di bahagian hujung bersebelahan mesin basuh, aku solat. Dalam hati terdetik juga. Berdosakah aku? Sangat berharap Allah terima solatku.


Betapa iman ini masih senipis kulit bawang. Aku belum kuat rupanya sebagai seorang muslim.


Kata ayah, 'Solatlah di ruang terbuka biar boss nampak. Kita perlu solat dan itu syiar kita.'


Bergenang air mata bila ayah mesej macam tu. Itupun berdasarkan pengalaman ayah di US.


Betapa aku selama ni sangat hidup dalam keadaan yang sangat selesa. Dikelilingi orang yang faham tarbiyah, dalam negara islam tapi aku jarang sekali bersyukur. Allah campakkan aku ke bumi sonata ini, barangkali lebih mendekatkan aku dengan Dia.


Aku berharap agar jati diri aku sebagai muslim satu hari nanti aku berbangga sebagai muslim yang sebenar.



No comments: