Pages

April 20, 2013

.Dunia penulisan.




Bismillah..

“Katakanlah: ‘Hai hamba-hamba-Ku yang beriman, bertakwalah kepada Tuhanmu.’ Orang-orang yang berbuat baik di dunia ini memperoleh kebaikan. Dan bumi Allah itu luas. Sesungguhnya hanya orang-orang yang bersabar yang dicukupkan pahala mereka tanpa batas.” 

Az-Zumar: 10

MEDAN DAKWAH


Alhamdulillah, semalam saya berkesempatan mengikuti program KONDAKSI (Konferens Dakwah Siber) anjuran Badan Kebajikan Anak Pahang Jordan. Walaupun tiada pertalian darah dengan negeri Pahang, saya tetap ingin mencedok sedikit ilmu bersempena proram dimana panelisnya terdiri daripada  Ustaz Dr. Zaharuddin sendiri. *Admire dengan semua penulis* 


Sedikit saya petik, daripada kata-kata Ustaz Zaharuddin yang juga merupakan bekas mahasiswa lulusan syariah di Universiti Yarmouk, Jordan. "Seseorang yang hebat berdakwah, tapi kurang celik IT amatlah rugi baginya."


Sungguh saya sedikit tersentap. Saya akui dengan kebenaran yang ustaz katakan itu. Namun, jujur  dari hati, saya sendiri takut untuk terjun berdakwah dalam bidang IT. Kerana saya dididik dengan buku, buku dan buku. Eh bukan dididik tapi minat lebih ke arah itu. 


Zaman friendster? Saya pekakkan telinga. Zaman Space? Saya butakan mata. Sebab sungguh.. saya tidak menyukainya.


Namun, pada tahun 2010 saya mengambil langkah berani untuk terjun seterjunnya dalam bidang yang amat asing dalam dunia saya. Facebook! Ini pun kerana keterpaksaan saya sebagai pimpinan di sekolah. Blog? Sungguh saya ketinggalan ketika itu. Selama ini saya hanya menulis dibuku. Nama masyhurnya, diary. Uhuh malu pula. Ya, itulah yang sebenarnya. Saya sudah mula menulis diary dengan konsisten sejak darjah 4.


Bagi saya tulis dalam diary lebih seronok berbanding dengan blog. Kerana blog terlalu open kepada orang ramai. Walhal diary, hanya kita sendiri yang tahu dan baca. Tidaklah satu perkara yang berdosa itu orang lain tanggung sama. Iyakan?


Namun, setelah dijentik dengan tarbiyah dan erti dakwah yang sebenar, saya mula sedar sampai bila ilmu itu saya ingin simpan dalam diary yang tersusun rapi di tempat rahsia? Dan keadaan ummat kini, memaksa untuk kita terjun dalam bidang ini bagi menyampaikan dengan lebih mudah.


Twitter? Saya sedang berjinak. Terkejut? ahah.


Cumanya, sebagai seorang daie yang merasakan Siber antara wasilahnya untuk menyampaikan dakwah, niat perlu sentiasa diperbetulkan. Kerana siapa kita melaksanakan? Demi Allah, tidak lain hanyalah semata kerana Allah.


Berdasarkan niat yang jitu, seseorang akan jelas dengan apa yang dituju. Malah jika kita merasakan dengan cara ini dapat membantu dan membawa orang lain turut sama menuju bahtera ke syurga, laksanakanlah. Usah tangguhkan.



SAHAM AKHIRAT


"Angah, dalam penulisan angah tu ada ayat yang angah silap tulis. Sebenarnya al Baqarah : 138. Tapi angah tulis ayat 138." Tegur Ummi mengenai satu entri saya tidak lama dahulu.


Eh? Bagaimana boleh silap. Sedangkan saya hafal ayat itu. Malu sendiri. Bahkan lebih malu lagi dengan Allah. Saya sedikit resah. Cepat-cepat saya mencari kembali entri tersebut dan kembali edit. 


Hati merintih hiba, memohon keampunanNya. Saya berasa berdosa kerana menyampaikan yang salah. Mujur saja penulisan saya masih boleh di edit. 


Kelihatannya untuk menjadi penulis, ianya bukan suatu perkara yang mudah dan boleh dipandang enteng. Bahkan jauh lebih besar dari itu.


Kerana sebuah penulisan itu KEKAL. Boleh jadi ia menjadi satu gudang pahala. Malah boleh jadi juga ia menjadi satu lubuk dosa. Nauzubillah. 


Itulah yang bakal menjadi saham kita di akhirat nanti. 


Menulis juga perlukan rujukan. Hakikatnya, penulis tanpa ilmu tiak mampu membentuk fikrah yang benar. Misalnya, kita mengimani hadis Rasululah 'Balighu anni walau aayah'. Bukanlah main semberono kita menyampaikan dan terus menyampaikan tanpa kajian dan penyelidikan. Ia perlu seiring kefahaman dan kesahihan sumber itu sendiri.


TETAPKAN SASARAN


Dalam menulis, kita perlu meletakkan sasaran pembaca kita. Kanak-kanak? Remaja? atau golongan veteran?


Dalam pada golongan-golongan ini, mungkin skop itu kita boleh perkecilkan lagi. Berkisar apa penulisan kita. Fiqh? Aqidah? Politik? Terpulang. Asal kita ada ilmu yang benar berkenaan bidang yang kita ceburi.


Manisnya, Islam itu syumul. Kita memerlukan kekuatan dari setiap pihak. Bukanlah seseorang yang hebat politik sentiasa tidak berpuas hati dengan seseorang yang tidak habis-habis menekankan soal ibadah. Bila dapat digabungkan dengan fikrah yang sama, terbentuklah nilai Islam yang sebenar.


Jika tanya saya, penulisan bagaimana yang saya lebih gemari? Saya memiliilih konsep cerita. Bagi saya, cukup kisah yang saya sampaikan bermanfaat kepada Islam, alhamdulillah. Kerana dalam konsep cerita, ianya mampu diolah. Cerita juga sebenarnya lebih dekat dengan kehidupan kita sendiri.


Dan saya lebih senang kerana bagaimana jalan cerita itu, watak atau situasi, tertakluk pada asas yang penting iaitu isi yang ingin disampaikan.


Moga Allah mengganjari kita semua pahala yang tidak terbatas. Kerana kita meyakini kehidupan akhirat itu ada. Dan biarlah pulangnya kita kepada Allah, dengan sebuah keridhaan yang amat kita harapkan.


Betulkan andai saya tersalah.. saya mohon.


"Katakanlah inilah jalanku! Aku dan orang-orang yang mengikutiku menyeru kepada Allah dengan keterangan yang nyata. Maha Suci Allah, aku tidak termasuk orang-orang yang musyrik."


Yusuf : 108





2 comments:

seharum lavender said...

bagusnya!bnyak ilmu miza dpt..syukran shbt!bntu juge miza ye..miza xbnyk ilmu :(

Mawar Putih said...

>Seharum lavinder: InsyaAllah miza. Apapun tajdid niat kita. Buat kerana Allah. Nanti Allah akan bukakan jalan ^^