Pages

April 24, 2013

.Murakib pun ada 'life'.


Hampir serupa. Laluan ke bangunan rumah.


Bismillah..


Kedengaran bunyi loceng rumah berbunyi. Salam kedua solat sunat Isya' diberi. Tiba-tiba terdengar jeritan yang sangat kuat dari luar rumah. 


"Kenapa tu?" Kak AZ bertanya. Saya menggeleng tidak pasti.


Saya dan ahli bayt terus bergegas ke pintu rumah. Dan ketika itu, kelihatan seorang akhawat sedang terduduk menangis di depan pintu sambil dipujuk oleh sahabatnya.


"Tadi, ada syabab arab cuba raba." Sahabatnya cuba menerangkan.


"Dekat mana?" Kami kaget.


"Baru ni tadi. Depan pintu." Allah. Hati saya bergetar hebat. Terasa debaran ketakutan yang sangat dahsyat. Apatah lagi akhawat itu sendiri.


Memandangkan ada sedikit perjumpaan di rumah saya, bertambah kecoh dengan apa yang berlaku. Betapa ramai orang di dalam rumah tidak dapat membantu apa yang berlaku di luar rumah. Sekelip mata saja perkara sebegitu terjadi.


Kami membawa masuk akhawat tersebut. Badannya lemah longlai mungkin terkejut dengan apa yang terjadi. Air matanya tidak berhenti mengalir. Saya mengusap lembut bahunya. Mohon kepada Allah agar memberinya kekuatan.


Ketika itu juga, jiran arab dihadapan datang ke rumah bertanya keadaan akhawat tersebut. Rasa lebih tenang setelah mendengar nasihatnya. Seolah-olah seorang ibu yang menjaga setiap orang anak-anaknya. Terima kasih mama.


Saya menjenguk ke luar tingkap, berkemungkinan syabab arab itu masih berdekatan. Tiada.


Namun, kelihatan dua orang syabab melayu lari bergegas ke bangunan rumah kami. Dari masjid agaknya. Memandangkan sebelum itu sudah ada akhawat yang menelefon menghabarkan apa yang berlaku.


Bersama Jawatankuasa Kebajikan dan Keselamatan Permai, akhawat tersebut dibawa ke balai polis bersama sahabatnya sebagai saksi. Segala keterangan akan diambil.


Dan apa yang menyebabkan saya bertambah sedih. Akhawat itu seorang yang sangat baik juga merangkap sahabat saya. Tudungnya labuh menutupi diri. Tiada satu pun aurat yang terbuka. Lengkap berstokin dan hand sock.


Sungguh dunia sudah terlalu tenat!


Pernah sebelum ini, beberapa kali juga saya keluar tanpa murakib. Ya, adakalanya tempat yang ingin di tuju terlalu dekat. Misalnya kedai berhampiran. Masakan kita ingin menelefon murakib dan berharap agar dia menemani ke kedai berdekatan?


Setinggi comman sense seseorang pun, kita mampu berfikir 'Perlukah panggil murakib?'


Murakib pun ada 'life'...


Tetapi lepas ni sudah tidak boleh pegang quote ni. Hmm. Maaf para murakib sekalian. Bukan lebih menggalakkan tapi itu hakikat.


Sedangkan apabila keluar malam, murakib yang menghantar biasanya hanya di persimpangan jalan sahaja. Saya juga tidak lepas dari memberhentikan mereka sebelum betul-betul dihadapan bangunan rumah. Kerana saya sendiri kurang gemar andai murakib menghantar sehingga di hadapan pintu rumah. 


Pernah juga sahabat saya berkata, "Kadang-kadang bila balik malam dari program seorang diri, rasa seperti hendak suruh aja murakib hantar sampai depan pintu rumah. Tapi malu pula nak cakap. Macam gedik pulak nantikan?"


Tapi adakah murakib yang sebegitu? Musykil.


Sebaliknya, kita tidak jangka, mungkinkah penjahat itu sudah tunggu di hadapan pintu? Atau sedang berada di tingkat atas bangunan? Nauzubillah..


Apapun, sama-sama kita redakan hati. Kembalikanlah kebergantungan kita kepada Allah Tuhan semesta Alam. Tiada yang lebih kuat dari Allah dalam sesuatu urusan. Dialah yang memelihara kita. dia jugalah yang menjaga kita tiap saat. Andai itu terjadi, anggaplah ujian yang lebih mendekatkan kita kepadaNya.


Selepas ini berkali-kalilah berfikir, perlukah untuk kita keluar malam sekiranya tiada tujuan. Sekiranya betul ingin keluar malam, biarlah berteman dan mintalah pertolongan murakib yang dipercayai.


InsyaAllah, kita hanya  berusaha mengelak situasi yang tidak diingini berlaku. Biaralah dihadapan Allah nanti, kita ada jawapan dengan usaha yang kita lakukan di dunia.


Uh, ini yang nak minta adik susuan saya sambung belajar sini ni. Heh. Teman kakak dia. Bolehkah?


Nabi s.a.w bersabda,
"Jika manusia tahu tentang keburukan jalan berseorang diri, nescaya aku tidak akan dapat mengetahui adanya orang yang sanggup berjalan seorang diri pada waktu malam."

-H.R Bukhari-



No comments: