Pages

May 19, 2013

.Membina Cinta.



Dengan nama Allah yang memegang hati ini..


Di kesempitan fatrah imtihan ini, sempat juga saya mahu menyelit mengenai 'CINTA'. Huh, berdebar tetiba.


"Buat apa tu?" Kak F menegur di laman skype.


"Tengah listkan nama orang.."


"Nama siapa.. takungan mad'u ya? MashaAllah enti." 


"Tak adalah. Beberapa nama yang dikenal pasti dan dapat di scan bahawa ana belum mencintai mereka-mereka ini kerana Allah." Pen diputar sambil melirikkan senyuman pada Kak F.


"Nama akak tersenarai ke?" Ujanya. 


"Secret!"


"Pandai sekarang ya. Secret bukan main." Mendengar bicaranya, terubat jiwa yang kusut dengan keserabutan studi yang menyebabkan jiwa-jiwa jadi berkelana berhari-hari rasanya. Oh hiperbola di situ.


"Akak, pernah tak akak jumpa seseorang yang sekali akak lihat dia, akak rasa macam dah jatuh cinta dengan perilaku dia. Setiap butir perkataan yang terluah dari dia akak jadi terngiang-ngiang dan cepat saja lekat dekat hati. Dan bukan akak seorang yang senang dengan dia. Ramai lagi yang sentiasa aja nak berdamping dengan dia.." 


Dia tersenyum. "Aih, lain macam aja bunyinya. Mestilah pernah..."


Terbayangkan beberapa orang yang saya kenali, sungguh bila di samping mereka, mengingatkan kembali  diri ini kepada Allah. Melihat wajah mereka, bicara mereka, tingkah mereka, ada satu cahaya keimanan yang terpancar-pancar.


Saya tegelak melihat Kak F yang malu-malu mahu menjawab soalan yang saya utarakan. Pastinya dia memikirkan lain dari apa yang saya ingin sampaikan.


"Akak rasa kenapa agaknya ya kita rasa cinta pada orang seperti ini?"


"Tak tahulah.."


"Sebabnya, mungkin kerana Allah mencintai insan sebegini. Hatta orang lain pun Allah titipkan rasa cinta juga pada orang itu. Sebab itu kita pun ada rasa cinta pada dia. Indahkan caturan Allah buat hambanya?  Jadi, hubungan dengan Allah kita perlu jaga... supaya manusia lain mudahlah mencintai kita."


"Ya Allah, betullah. Terima kasih enti. Sweet sangat malam-malam ni. hehe. Agaknya apalah perasaan orang lain terhadap kita."


Saya mengangguk setuju. Saya juga merasai kekurangan memiliki cinta orang lain terhadap diri. Mungkin kerana hubungan saya dengan Allah belum cukup capai tahap orang yang benar, benar, benar mencintai Allah.


Teringat pesanan murobbi tecinta semasa sesi lutut bertemu lutut yang lepas. Sambil menerangkan sedikit sebanyak tanda seseorang itu dicintai Allah..


"Kita ini, mudah saja untuk jatuh cinta. Berkali-kali pula tu. Tapi, kita terlupa bila sudah jatuh, perlunya bangkit dan membina cinta itu."


Menarik bukan? 


Membina cinta? Menuju apa? Menuju redha Allah..


Hati mula sebak memikirkan kita sering melaungkan dan memperkenalkan diri sebagai seorang daie. Di mana benih di campakkan, insyaAllah di situlah bakal terbitnya sebuah pulau.


Namun kita terlupa. Kita sering berbicara tentang Allah. Walhal kita lupa untuk berbicara dengan Allah.


Saya tujukan perkara ini khas untuk diri sendiri. 


"Itulah sebabnya ana senaraikan nama yang mungkin ana belum cinta kerana Allah. Sebab dalam syurga nanti semua orang saling berkasih sayang kerana Allah. Jadi, tak mahulah ada yang tercicir." Ujar saya. 


"Kalau macam tu nanti akak nak buat jugalah..."


Zaman Rasulullah dulu, semua sahabat merasakan merekalah yang paling dicintai Rasulullah. Subhanallah.. Hebat bukan Rasulullah mempamerkan cintanya? Sehinggakan jatuhnya cinta mereka kepada Rasulullah membinakan lagi cinta mereka kepada Allah.


Searching Allah's loveeee~

Janganlah hanya tahu JATUH CINTA!
Tetapi cubalah untuk MEMBINA CINTA!


Yallah..


No comments: