Pages

May 09, 2013

.Mana enti yang dulu?





Pagi itu cerah secerah mentari yang mula menyinar. Seperti biasa, hari cuti minggu kami pergi beriadhah berdua di Madinah Hassan. Pulang dari riadhah..


Kaki mengatur langkah seiring dendangan nasyid tenang melalui corong earphone


"Kadang-kadang ana terfikir.. mana enti yang dulu." Tangannya lembut menyentuh bahu.


Saya mencabut earphone. Terbejat seketika dengan sentuhannya secara tiba-tiba. 


"Enti cakap dengan ana ke?"


"Haah.. ana rasa enti yang sekarang tak sama dengan enti yang dulu. Mana enti yang dulu? Ana rindu enti yang dulu.." Suaranya mengendur. Tampak wajahnya sedikit mendung dari biasa.


Saya mencapai phone lalu mematikan seketika nasyid 'Allahu Ghayatuna' dendangan saff one. Hati sedikit sebersalah. Tidak semena jiwa dirundung sebak.


Saya terdiam. Dia juga.


"Enti nak ana yang bagaimana?" Perlahan saya menuturkan. Saya sedar dalam saya memenuhi tarbawi diri. Masih ada hati-hati saya belum penuhi hak mereka. Saya terleka membiarkan.


Ya, mungkin mereka merindukan. Namun, saya yang sekarang bukan lagi saya yang dahulu. 


"Enti lebih banyak mendiamkan diri sekarang. Kalau dulu, untuk menyusun atur program. InsyaAllah enti antara yang tersenarai. Untuk bercakap di hadapan, enti mampu mengendalikan dengan berani. Sahabat-sahabat perjuangan, enti bagi daya tolakan menyebabkan mereka yang lain turut bersama bergerak. Tapi sekarang ana tak nampak semua tu sekarang. Mana enti yang dulu?"


Pedih. 


Air mata sudah mula bertakung ditubir mata. Berat menahan luahan seorang sahabat.


"Sorry enti..." Tiada kata lain yang terluah. Air mata sudah berderai turun tanpa dipinta. Senyuman paksaan terukir.


Ya Allah.. tengah-tengah jalan ini juga kami mahu berdrama.


"Enti nak tahu?" Saya memulakan persoalan dalam sedu yang masih bersisa.


"Ana kagum dengan enti yang sekarang.."


"Kenapa?" Dia menoleh.


Tudung bahagian belakang mengelap air mata yang masih belum menunjukkan tanda mahu berhenti. Inilah kalau sudah menangis...


"Sebab, ana nampak seorang ukhti yang hebat dengan dakwah dan tarbiyah yang cuba diterapkan dalam kehidupan. Lain sangat dengan enti yang dulu." 


"Tak ada maknanya.." Dia tergelak kecil.


"Iya betul." Saya cuba meyakinkan.


"Kalau ana macam tu. Enti apatah lagi?"


"Lah.. tadi tertanya mana ana yang dulu? Nak ubah topik ke?"


Kami tertawa bersama. 


"Untuk memaksa ana menjadi seperti dahulu, ana tak mampu. Cukuplah kalau dahulu ana..."


"Enti dah putus asa?" Dia mencelah.


"Tak. Ana bukan putus asa tapi ana ingin melaksanakan seseuatu itu hanya mengharapkan keredhaan Allah. Dan sebenarnya enti salah. Enti terlalu pandang ana tinggi sehingga mengharapkan sesuatu yang ana tak mampu untuk capai kembali. Masa yang lepas biarkan lepas. Kita perlu memandang ke hadapan."


Dia mengangguk.


"Enti pandang ana suatu sudut. Tapi enti terlepas pandang satu sudut. Ana bukanlah orang yang scorer dalam pelajaran. Ana bukanlah seorang pendebat antarabangsa. Dan ana bukanlah apa-apa. Ana cuma insan biasa yang cuba untuk menjadi yang luar biasa pada pandangan Allah.."


"Inilah enti yang dulu.." Dia memeluk erat. 


Bibir meleretkan senyuman bahagia. "Sorry ya enti.. selama diri ana yang macam ni? Tarik ana andai tersasar. Ana juga manusia."


Saya menoktahkan bicara. Allah.. 


Dia menggeleng. "Uhibbukifillah.." Perlahan dia menuturkan. Hati menjadi lapang. Selapang hamparan langit yang terbentang luas. Langit pun masih kukuh menurut perintah Allah. Apatah lagi kita yang ditugaskan sebagai khalifah.


Kita sering merindukan diri kita yang dulu. Akan tetapi, sampai bila mahu rindu-rinduan yang tidakkan mampu untuk kita kembali kala dulu?


Namun, sekiranya kita berasa lemah, carilah punca mengapa IMAN kita menggunung tinggi suatu ketika dulu. Bagi kita mencapai kembali IMAN kita yang dulu.


"Kawan-kawannya mengajaknya ke jalan yang lurus dengan mengatakan, "Ikutilah kami." Katakanlah sesungguhnya petunjuk Allah itulah petunjuk yang sebenarnya. Dan kita diperintahkan agar berserah diri kepada Tuhan seluruh alam." 

Al-An'am : 71



2 comments:

Ezzah Syahira Halim said...

ana pun rindukan 'ana' yang dulu..
seriesli..sentap baca artikel ni.. T_T jom, menjadi luar biasa pada pandangan Allah.. :')

Mawar Putih said...

Ezzah Syahira Halim : Jom! jangan biar masa silam menghantui. Syurga Allah menanti kita. :)