Pages

May 09, 2013

MANIFESTASI #2




Al Quran ditangan dilekapkan ke dahi. Mulutnya tidak lepas mengulang hafazan juzu' 5 yang sebahagiannya terdiri daripada surah An-Nisaa'. Kerusi malas terus menghayun seiring alunan hafazannya.


Iphone bergetar tanda mesej masuk. Alunan hafazan diberhentikan serta merta. Mesej itu dibaca dalam hati.


'Salam akhi, maaf mengganggu. Esok ada meeting pengawas ke?'


A'isy Rafie sedikit pelik. Siapa pemilik nombor ini? Sungguh dia sama sekali tidak mengenali. A'isy mula bersangka, boleh jadi juga timbalannya. Namun, timbalannya itu seorang yang menjaga. Sepanjang setahun bekerja bersama, tiada pula mereka berdua berbalas mesej.


'Wasalam alayk. Ya, esok ada meeting seperti biasa. Maaf siapa ni ya?'


'Tak perlulah akhi nak tahu.. tak penting pun. Rasa-rasanya siapa.?hehe ^.~'


"Eh, macamlah aku nak tahu sangat. Siap dengan icon kenyit mata lagi. Orang bersekolah tarbiyah pun macam inikah? Ah gedik!" Malas dia mahu melayan. Pantas Iphonenya diletakkan kembali atas meja.


Jiwanya yang baru setahun jagung diberi celupan tarbiyah, pastinya perkara seperti ini membakar jiwa pemudanya untuk berdakwah melaksankan amar ma'ruf nahi munkar. Mahu saja dia bertazkirah panjang kepada orang yang tidak faham seperti orang asing yang dari planet mana ini memberinya mesej berteka-teki sebegitu.


Dia beristighfar panjang. Cuba mengembalikan aura ketenangan hatinya yang masih belum reda dari api kemarahan.


Iphone A'isy kembali bergetar. 'Sowiyyy akhi. Ana Mahera. Tak mainlah pengawas-pengawas nih. Saja nak ganggu. huhu. Janganlah marah..' 



Benar tekaan hatinya. Seorang perempuan. Siapa Mahera ini pun dia tidak kenali. Hampir saja dia bersangka buruk pada timbalannya.


A'isy menghela nafas keras. Hatinya membatu. Keadaan begini menyebabkan dia kurang gemar untuk tangani secara lembut. Bukan ini yang pertama, malah sudah beberapa kali dia diganggu sepanjang dia memegang jawatan Ketua Umum di sekolah. 


Mana mereka peroleh nombornya, dia juga kurang pasti. Mahu saja dia menukar nombor, namun mudharatnya lebih banyak dari manfaat sekiranya dia menukar nombor. Tangannya meraup wajah. Iphonenya dimatikan. Sungguh dia tidak berdaya melawan arus godaan syaitan. Lagi pula, cukuplah hari ini dia sibuk dengan dunia. Berikanlah dia sedikit masa membaca ayat-ayat Allah.


Allah.. moga aku dijauhkan dari sebarang fitnah dunia akhir zaman.


Murajaahnya sedikit terganggu dengan perkara sebegini. Jam pada pergelangan dilihat. Berbaki setengah jam sahaja lagi sebelum masuk waktu isya' untuk dia menghabiskan ulangan hafazan sehingga juz 6.


A'isy kembali seperti posisi tadi. Menghayun buaian seiring bacaan yang tidak putus dari lidahnya. Tiada sebuah ekspresi manifestasi cintanya kepada Allah melainkan bersungguh-sungguh beribadah kepada Allah, Tuhan yang memberinya segala macam nikmat kehidupan.


to be continue..
MANIFESTASI #1



No comments: