Pages

March 09, 2013

.Studi itu fardhu buat muslim!


Bismillah..

Musim-musim imtihan ini, mulalah tangan menggatal mencari sumber yang boleh menjadi pencetus semangat untuk belajar. Bukanlah maksudnya kita ini malas belajar. Tapi sejauh mana kita meletakkan CINTA terhadap ilmu itu sendiri. Bagaimana?


Bayangkan, sedang khusyuk kita membaca buku, sedar sahaja dahi sudah terlekap pada muka buku. Jelas kelihatan huruf betul-betul dihadapan mata. Akhirnya, masa berlalu begitu saja. Mana tidak 'seterress'. Itu saya, tidak tahu pula anda bagaimana. 


Saya petik status page I-Soulartz,

Buku. pen. kamus. lecture note.

Exam fever :'(

Bicara sentap dari Master DnT di Malaysia,

"Jika kita studi kerana Allah, kita akan dapat Allah dan Rasul based on hadis 1"

"Jadi, sepatutnya dengan kita lagi banyak studi, lagi DAHSYAT dan MEMBUAK-BUAK perasaan ingin melakukan dakwah dan tarbiyah."

"Sebabnya, dengan lagi kuat kita studi, menambahkan keimanan dan mendekatkan lagi diri kita dengan Allah."

"Alasan dulu bolehlah untuk kata 'oh dengan tersusunnya tulang-tulang dalam badan membolehkan manusia bergerak.' Bukan eh.."

"Tetapi bagaimana kita MENYIKAPI studi tu sendiri! Bagaimana kita letakkan CINTA kita dengan studi tu sendiri!"

"Ana tidak cakap pasal result eh. Ana tak cakap pasal pointer. Tapi usaha yang menjadi bekalan kita, serta betapa kita ini yakin bahawa dengan studi menTHABATkan lagi di atas jalan dakwah dan tarbiyah ni..."

Sentap T.T


Baik, rasa seperti ingin menangis pula membaca status ini. Pastinya, penyampai itu menyampai dari hati bukan? Kerana itu ia mampu menembusi hati insan yang membacanya. Allahuakbar. Terima kasih 'Master DnT Malaysia'. 

Senyum puas.


Rasulullah pernah bersabda, 


           عَنْ أَنَسِ بْنِ مَالِكٍ قَالَ قَالَ رَسُولُ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ طَلَبُ الْعِلْمِ فَرِيضَةٌ عَلَى كُلِّ مُسْلِمٍ. (ابن ماجه وغيره)
Dari Anas bin Malik r.a., katanya: Rasulullah s.a.w. bersabda: "Menuntut ilmu adalah satu fardu yang wajib atas tiap-tiap seorang Islam."

Cuba kita perhatikan hadis ini. Betapa Rasulullah menekankan bahawa menuntut ilmu (belajar) atau famousnya studi adalah fardhu.


Apa yang dimaksudkan dengan fardhu?


Emm, sekiranya kita gagal khusyuk dalam solat, apa yang akan kita buat? Semestinya kita akan menambah dengan solat sunat. Kan?


Dan, bagaimana pula seandainya kita belajar tidak faham-faham. Apa agaknya yang seharusnya kita buat?


Biasanyalah, kita akan pergi tutup buku, buka muka buku. Tidak pun, kita bangun dari kerusi, masak air panas dan bancuh kopi. Jadi, apa akhirnya?


Tak salah pun buat semua tu. Tiada dalil haram pun yang mengesahkan. Silakan untuk kita lakukan apa saja. Namun, sebagai ummat yang mengimani sabda baginda, pastinya kita akan teruskan baca lagi. Studi lagi sehingga faham. 


Lagi. lagi dan lagi. 


Bukan kita menjadikan alasan, dengan studi menyebabkan semua kerja aku terbantut. Sebab result macam ni lah, menyebabkan aku jadi fitnah seorang daie.


Anda,
Sebenarnya, bukan result anda itu yang menjadi fitnah. Tapi andai usaha anda yang tidak seberapa itulah yang menjadi fitnah. 


Ah, nangis satu baldi!


Sedih bila sentuh bab-bab Allah hanya melihat pada usaha kita... Namun, hakikat manusia akan tetap pandang kepada keputusan itu sendiri...


Malah sebenarnya, jika kita merasakan studi adalah salah satu jalan untuk kita mendekatkan lagi diri pada Allah, kita tidak akan merasakan ianya sebagai satu bebanan. Walhal, lebih lagi sebagai titik tolak kita lebih melaju dalam menyeru insan lain kepada Allah.


Kerana fikrah tanpa ilmu itu SESAT. Tapi sejauh mana kita memfikrahkan ilmu yang kita peroleh dalam kehidupan. Allahu T.T


Ya Allah, kurniakan daku nikmat mempelajari setiap ilmuMu. Jauhkan aku daripada segala maksiat yang cuba menerobos kesucian ilmuMu. Ameen..


Jangan lupa saya dalam doa anda ya! ^^,


No comments: