Pages

June 28, 2012

MANIFESTASI #1





"Mana pula selipar ni. Allah.. mesti Umair ni main baling-baling selipar." 


Matanya dihalakan ke kiri ke kanan. Mencari satu-satunya selipar kepunyaannya. Selipar itulah, yang banyak berjasa kepada dirinya. Walau hanya selipar tandas, namun kakinya mampu dialasi daripada terkena kesakitan dijalanan.


Di belakang rumah, terlihat warna yang berbeza dari tanah. Berhampiran tali paip yang terletak ditepi pokok getah.


"Hah! ini pun dia." Mujur saja warna seliparnya terang. Jika tidak, pasti usahanya tidak mebuahkan hasil.


Tangannya mencapai kedua-dua belah seliparnya. Disapu sedikit, debu yang mengotori. Selajur itu, dia menyarungkan ke kaki.


Buruknya selipar aku. Ada duit lebih, nanti aku beli yang elok sedikit.


Teringat pesan Kiai Fathi Alim merangkap murobbinya kepadanya suatu masa dahulu.


"Kita ini, umat Islam seharusnya punya ciri-ciri yang indah. Seindah namanya. Baik dari keperibadian, pertuturan mahupun penampilan. Biarlah, diri kita ini dipandang indah setiap masa. Agar mudah untuk mereka yang memandang, ingin mendalami Islam. Firman Allah, "Kita ini Ummat yang terbaik". Maka, selayaknya kita menjadi yang terbaik dalam kalangan yang terbaik."


InsyaAllah Kiai, saya akan menjadi yang terbaik.


"Mak, Abang pergi dulu ya! Assalamu'alaikum." Suaranya dilaungkan. Kedengaran sahutan salam dari emaknya dari arah dapur.


Umair, yang sedang makan terus berlari mendapatkan Uwais Solehin. "Abang pergi dulu ya sayang.." Lagak seorang bapa kepada anaknya. Umair sekadar mengangguk. 


Sambil tangannya memegang bahu adik lelaki kecilnya. Dahi Umair dikucup buat kesekian kalinya. Seperti biasa, Umair memeluk kedua belah kaki Uwais Solehin. Mungkin, itulah cara si kecil menzahirkan sayangnya dan manifestasi cinta kepada abangnya.


Usai meleraikan pelukan Umair, pantas dia memacu kakinya. Dia tidak mahu sehingga kelewatan ke tempat pengajiannya. Apatah lagi, dia tidak punya kenderaan. Malah, rumahnya juga agak jauh di pedalaman.


Sejurus itu, pandangannya berkalih sebentar ke halaman rumah. 


Mak, Abang berjanji akan membawa keluar keluarga kita dari kepompong kemiskinan ini. Abang janji..


Tekadnya.


Walau umurnya masih remaja, fikirannya sudah matang. Tubuhnya juga, tidak seperti rakan yang lain. Lebih sasa dan tegap. Mungkin atas faktor kerasnya tubuh dia membanting tulang empat kerat menyara keluarganya yang miskin. Semakin kuat Allah mengujinya sejak peninggalan Abahnya 2 tahun lalu. Ketika itu, Umair baru saja mencecah beberapa bulan. Abahnya telah menyahut panggilan Allah ke alam barzakh.


Begitulah, aturan Allah buat anak yatim sepertinya. Dia redha.


Denai jalanan, disusuri. Bertemankan kicauan burung di sana-sini. Berhamparkan tanah berbatu. Berpayungkan langit yang cerah tidak bertiang. Subhanallah. Tidak putus-putus dia memuji kebesaran penciptaan alam ciptaan Allah yang Maha Berkuasa ini.


Sungguh, dirinya dan alam sudah sebati menongkah arus kehidupan. Apa saja yang bakal berlaku, tidak pernah dihiraukan. Kerana dia amat meyakini Allah itu, sentiasa bersamanya. Tawakkalnya kepada Allah dibulatkan, mengharapkan kemudahan perjalanannya bagi menuntut ilmu.


Dalam pada itu, cadangan Kiai Fathi masih lagi berlegar dalam ruang mindanya. Apa keputusannya?


Ah. Keliru.


to be continue..



4 comments:

Inspector Saahab said...

style !

saya suka blog anda :__ _

Ikram MN said...

ala... bersambung? :'(

Mawar Putih said...

Inspector Saahab : Terima kasih. Hazihi min fadli rabbi.

Mawar Putih said...

Ikram MN : Nantikan sambungannya. Tapi tak jamin dalam masa yang terdekat.