Pages

April 11, 2012

.Gegaran di Penang.


Bismillah..

Buat pertama kalinya saya merasa gegaran tanda gempa bumi. Subhanallah.. hati ini cukup insaf.

Sedang saya khusyu' menghadap komputer, tiba-tiba terdengar 'alarm' azan yang menandakan sudah masuknya waktu solat. Saya buka windows tersebut. Saya menekan butang stop.

Tangan terus menyambung semula menari-nari dipapan kekunci. Setelah habis seruan azan di masjid berdekatan, hati terdetik " Okay.. sikit lagi."

Tak lama selepas itu, tubuh saya seolah bergoyang-goyang perlahan. 

" Eh, nak pitam ke? " Tangan terus memegang meja komputer. Namun gegaran masih terasa. Saya memalingkan wajah kepada adik saya, Alya.

" Yaya, rasa goyang tak?" Alya mengiyakan. Gegaran terasa lebih kuat. Kedengaran pintu rumah sudah berdentam-dentum. Gril-gril yang memagari tingkap terdengar bunyinya berselisih.

Apatah lagi,rumah kami ini yang terletak di tingkat tiga. Memandangkan Ayah sudah ke masjid, Ummi pula menghadiri program di Masjid Al-Huda, tinggal saya dan dua orang adik saya Alya dan Faheem.

Gegaran agak lama. Sehinggakan tubuh kami terhuyung hayang. Waktu itu, hanya Allah yang tahu betapa hati ini tidak keruan.

Dentuman pintu kedengaran amat kuat seakan ada orang yang mengetuknya. 

Saya menjerit, memanggil adik saya Faheem untuk turun ke bawah kawasan perumahan pansapuri rumah kami.

Hampir saja, saya dan Alya keluar tidak memakai tudung. Namun akal ini masih waras.

Kami sudah berada berhampiran pintu dan membuka pintu. Kami lihat kesemua ahli rumah pangsapuri kami, sedang berlarian turun ke bawah.

Keadaan menjadi kelam kabut apabila ada seorang pak cik menjerit dengan lantangnya " TURUN! TURUN!"

Alhamdulillah fikiran masih mengingati Allah. Mata terus melilau mencari tudung. Kebetulan pula hari ini, saya dan Alya berpakaian yang sesuai untuk keluar rumah.

Tudung Ummi saya capai dan mendapatkan Faheem untuk turun ke bawah.

Suara Alya mematikan langkah saya, " Tunggu Angah!" jeritnya. Ya Allah.. hampir saya terlupa adik saya yang seorang ini. Gegaran tika itu masih lagi terasa.

Bercicit-cicit kami lari turun ke bawah menggunakan tangga. Dengan keadaan rumah yang tidak tertutup suis elektrik, kami hanya membiarkan. Masa itu hanya fikir untuk selamatkan diri. Pintu rumah pula tidak sempat untuk ditutup, kami sudah berlarian ke tingkat bawah.

Terasa kaki ini sudah longlai untuk menapak. Terus saya terimabau, saya masih belum menunaikan solat. Allahu akbar. Jahilnya saya, melambatkan seruan Allah.

Turun dari flat, kaki seakan tidak menjejak tanah. Saya terjatuh.

" Angah okay tak? " Faheem bertambah risau. Saya gagahkan diri jua. Ya Allah.. betapa aku takut dengan azabMu. Hati merintih.

Setelah itu, gegaran berhenti. 

Saya merenung langit. "Apakah semua ini Ya Allah". Hati bermonolog.

Setelah setengah jam, tiada gegaran. Saya memberanikan diri untuk menapak kembali ke tingkat atas bagi mengambil handphone. Risau sekiranya Ayah call.

Tika itu, saya pasrah. Adik-adik sudah menegah. Dengan lafaz astaghfirullah, saya melangkah. Kaki terasa panas. Seperti 'cramp'pun ya juga. Hati sudah tidak tentu hala. Fikiran pula sudah membayangkan yang bukan-bukan.

Sampai dihadapan pintu rumah, dengan kasut-kasut saya memasuki rumah. Handphone di capai. Suis elektrik dimatikan. Dan segera turun ke bawah semula.

Alhamdulillah kawasan perumahan kami, terdapat surau kecil di situ. Saya dan adik-adik menunaikan solat Asar. Sementara menunggu Ayah, zikir sebagai penenang diri.

Hati ini berdoa, " Ya Allah, andai aku mati. Matikanlah daku dalam Iman dan Islam juga termasuk golongan yang soleh.."

Setelah keadaan sudah reda, semua penghuni flat mula kembali ke rumah masing-masing. Ayah dan Ummi pun sudah pulang.

Sibuk kami menceritakan keadaan yang terjadi. Ayah pula kata, Ayah terasa gegaran semasa sedang sujud rakaat pertama. Tubuh tergoyang-goyang. Ummi juga.

Dan..berlaku gegaran kali kedua tadi, dalam pukul 7 malam. Waktu itu, Ummi sedang memasak. Secara tak langsung saya terasa gegaran.

Dan terdengar lagi sekali laungan penghuni flat yang lain.. " TURUN! TURUN! "

Allahu akbar.. kami semua bergegas turun. Cumanya gegaran kedua hanya sebentar jika hendak dibandingkan dengan gegaran pertama. Meja yang berat pun boleh bergoyang.. MasyaAllah. KuasaNya tiada tandingan.

Kelas pengajian Al-Quran dan Iqra' yang perlu saya kendalikan pula di batalkan. Saya juga terasa fobia sehingga sekarang.

Sehingga kini, kami adik beradik tidak melepaskan tudung di kepala. Risau pula sekiranya ada next gegaran. Amaran Tsunami pun sudah dikeluarkan.

Faheem sudah bertanya, " kenapa kak ngah pakai tudung lagi?" 
Saya menjawab, " Saja. Supaya bersedia. "

Sebentar tadi, Ummi menerima panggilan dari Abang, adik lelaki bawah saya. Dia dan Nurin di sekolah Johor sekarang ini. Mereka risau keadaan kami. Insya Allah tiada apa-apa adikku. Mohon doa kalian keselamatan kami.

Ya, inilah tanda-tanda kecil yang Allah beri. Baru jentik sikit, sudah semuanya kalut. Jujur, hati ini masih fobia. Asyik terkenangkan keadaan tubuh kami tadi bergoyang-goyang sekali dengan bangunan yang kami duduki.

Bagaimana agaknya kiamat itu ya? 

Baru bebehari lepas, malam sebelum ihtifal, saya berkumpul dengan adik-adik sambil bercerita tentang hari kiamat. Kata saya pada mereka, " Waktu tu, kak ngah dah tak dapat tolong dah adik-adik kak ngah. Semua fikir diri sendiri aja. Sebab semua hanya fikir, bagaimana nak jawab soalan di hadapan Allah apa yang kita buat di dunia.."

Seperti biasa, mereka akan menarik muka tanda tak puas hati. Ah, mungkin mereka masih tidak memahaminya. Dan hari ini, Allah menunjukkan hanya sedikit kepada kami keadaan itu.

Semoga keluarga ku tergolong dalam golongan hambaMu yang Beriman. 
Haih, bagaimana agaknya adik-adik saya, sekiranya saya join program Ummi.

Allah.. sesungguhnya aku menyerahkan segala urusan hanya kepadaMu..

Laporan berita Internet

Gempa di Aceh 8.7 SR, 11 April 2012 baru saja terjadi gempa dengan kekuatan 8.9 skala ritche, di dekat pulau sumatera. Gempa terjadi di sekitar lautan. Berita terbaru menyatakan bahawa beberapa waktu yang lalu , gempa bumi menggoncang Banda Aceh pukul 15.39. Gempa terasa kuat dan menerus. Gempa yang terjadi saat ini berpotensi tsunami. Gempa juga dirasakan di Padang hingga Bengkulu.

Menurut Badan Meteorologi Klimatologi dan Geofizik gempa bumi ini berpotensi tsunami dengan kedalaman lebih kurang 10 Km.

Gegaran pada ukuran 8.9 turut dirasai di kawasan Lembah Klang-Kuala Lumpur, Petaling Jaya dan Shah Alam serta di utara semenanjung - Pulau Pinang, Perlis, Perak. Selain itu media elektronik seperti tv dan radio juga telah mengesahkan berita ini dan amaran berjaga-jaga telah dikeluarkan.


Wallahua'lam..



No comments: