Pages

April 01, 2012

.Global March to Jerusalem.




Bismillah..

Kita mengibarkan bendera
Dengan penuh senyuman dan  kekosongan
Namun mereka mengibarkan bendera
Sehingga ada darah pejuang yang menitis
Semata menegakkan agama Allah yang suci

Pada awalnya, saya bercadang untuk pergi ke Stadium Melawati, Shah Alam. Pusat yang paling utama diadakan Global March to Jerusalem. Cuma agak sukar bila orang yang menetap di utara seperti saya.

Dapat panggilan dari seorang Ukhti. Alhamdulillah..
Tidak di sana. Di sini pun ada. GMJ di USM, Pulau Pinang.

Kata seorang akh yang berucap " Semoga dengan usaha kita yang SEDIKIT ini merupakan jawapan yang akan kita bawa di hadapan Allah kelak " InsyaAllah..

Semasa berlangsungnya Program GMJ ini, bendera-bendera Palestin terkibar di sana sini. Mendengarkan pula ucapan seorang mahasiswa Palestin terasa seolah-olah darah pejuang mengalir halus dalam diri. 

Ungkapan semangat oleh Syabab-Syabab yang hammasah melaungkan,

" Down! Down! Down! 
Down Israel!"

" Free! Free! Free!
Free Palestine! "  

Hakikatnya, bukan sekadar ungkapan yang melaungkan. Tetapi apakah strategi yang perlu dirangka bagi menakluk kembali Tanah Palestine? 

Bukan sekadar kita menjadi pemerhati dan barada ditakuk lama menanti dan menanti pejuang yang bakal menjadi seperti Salehuddin Al-Ayubi yang menakluk Al-Aqsa di dalam Perang Salib.

Siapa pula pengganti Umar Al-Khattab yang sanggup meluaskan Empayar Islam sehingga merentasi pelbagai benua tanpa gentar?

Juga, masih adakah pejuang yang mempunyai daya kepimpinan seperti Sultan Muhammad Al-Fateh yang membebaskan Kota Kostantine bersama tenteranya yang mempunyai IMAN yang kukuh sekukuh tembok Kota Kostantine?

KITA lah jawapannya!
Tak mustahil, suatu masa nanti bakal tercetusnya perang dunia ketiga bagi memperjuangkan kembali ketinggian Islam di Bumi Allah. Kita tidak tahu. Mungkin di akhir zaman tua kita. Mungkin juga pejuang-pejuang Islam adalah generasi anak-anak kita. 

Maka dengan itu, bukan sekadar kita mendalami pemantapan rohani. Bahkan mempelajari seni tempur perang yang menjadi Sunnah Rasulullah. Misalnya, ketangkasan dalam renang, ketajaman dalam memanah dan kecekapan dalam menunggang kuda.

Sebab itu, saya harap kamu! kamu! dan kamu! Sama-sama kita merangka kehidupan. Jadikan sejarah sebagai noktah bidayah untuk terus menuju matlamat yang satu. Masih ada waktu. Belum terlambat untuk merangka. Penentuannya, kita serahkan kepada Yang Maha Berkuasa setelah diiringi usaha dan tembakan doa.

"Create your life in future. Make it the best only for ISLAM"

" Dan orang2 Yahudi dan Nasrani tidak akan rela kepadamu
 Muhammad sebelum engkau mengikuti agama mereka. 
Katakanlah sesungguhnya petunjuk Allah itu adalah petunjuk sbenarnya" Al-Baqarah : 120

No comments: