Pages

June 18, 2012

.Kini aku bukan peng'arah'.


Bismillah..

Beberapa hari lepas, saya diamanahkan bagi mengendalikan program yang 'simple-mimple' aja. Namun, biarlah walau ianya sedikit tapi membekas pada jiwa pelajar yang sudah lama hatinya tidak mendapat sedikit penghadaman ilmu dari para 'abang juga kakak'.Persis sebuah gelas yang kosong. Menjadi manfaat buat minuman sekiranya gelas itu diisi dengan air walau cuma sedikit.

Berbaki masa 2 hari sahaja, saya cukup terasa diuji olehNya bagi menyelesaikan semua. Dari A-Z.

Bagi seseorang yang kelebihannya sudah lama tidak diasah sejak beberapa bulan lepas, sangat sukar untuk melicinkan kembali besi yang sudah karat. Apatah lagi, diamanahkan secara mendadak. Seperti saya kala ini.

Jika dahulu, saya sering dipilih menjadi 'timbalan' pengarah. Bukan pengarah!
Semestinya, tugas saya membantu pengarah tersebut. Mungkin seorang pengarah, mampu menggoyangkan kaki lebih lama jika hendak dibandingkan dengan saya. Bahkan, mungkin juga tugasnya mampu disambut dengan sebelah tangan sahaja.

Saya? Boleh juga goyang kaki. Tetapi goyang kaki saya semestinya berbeza dengan 'goyang kaki' pengarah. Benarkah?Namun, saya akui cara goyang kaki saya sebagai 'timbalan pengarah' sekadar memastikan ahli yang lain  sudah menyiapkan tugasan mereka ataupun tidak.

Hakikat sebenar, tugas-tugas mereka itu sememangnya sedikit sahaja pada pengetahuan saya. Bahkan, boleh saja dikatakan zero.

Arahan saya kepada mereka 

"Nanti tolong buatkan poster ya."

"Hah, boleh tak awak siapkan kertas kerja program ni. Submit by this Friday"

"Perhatian kepada semua ahli! pastikan semua gerak kerja siap setengah jam sebelum merencanakan program ini.."

Setelah itu, saya 'kutip', 'kutip', dan 'kutip' tugasan mereka.

Sampailah satu saat..

Arahan pengarah kepada saya


"Semuanya sudah settle?" kepala mengangguk dengan penuh senang hatinya atas dasar penyudahan setiap tugasan yang dilaksanakan dengan jayanya oleh 'ahli-ahli' saya yang cukup hebat.

Huh.. lap peluh.

Dahulunya, di dalam sebuah organisasi terdiri daripada pelbagai unit yang saling mengukuhkan. Saling melengkapi. Serta saling menguatkan.Turut serta yang menjadi tulang belakang kepada pertubuhan tersebut bagi mengelakkan adanya yang longlai mahupun lemah. Subhanallah.

Umpama seeokor burung. Tidakkan mampu untuk dia terbang, tanpa keseimbangan sayap kanan dan kiri yang membantunya untuk bergerak dan bergerak.

Namun, berbeza pada kali ini.

Tiadanya setiausaha bagi melunaskan kertas kerja. Tiadanya ajk disiplin bagi memastikan kelancaran program dari awal sehingga akhir. Tiadanya, ajk photographer bagi merakamkan detik-detik yang bermakna. Tiadanya, ajk penerbitan yang membantu menyiapkan tentatif, juga poster. Tiada juga, ajk program yang menjadi tugasannya mencari siapa yang akan memberi penyampaian. Semuanya serba serbi simple.

Akhirnya, membuatkan kudrat kedua-dua belah lutut ini terduduk. Dan kini..

Cukuplah Allah bagiku..


Ketika itulah manusia yang hina lagi kerdil ini akan bertanya kepada Tuhannya.

"Ya Tuhanku, kapankah hadirnya pertolonganMu?"

Jawab Tuhannya dengan penuh kasih sayang, "Sesungguhnya pertolongan Allah itu telah datang.."

Saya cuma meminta daripadaNya dua orang bagi membantu saya yang 'seorang', namun dihadiahkan olehNya seramai enam orang bagi bersama-sama meledakkan dakwah dan tarbiyah di sekolah Islam yang cukup membutuhkan perkhidmatan seorang 'abang dan kakak' buat 'adik-adik'nya ini.

Sedangkan, Nabi Musa juga meminta kepada Allah, " Ya Allah, hadirkanlah seorang teman agar aku kuat melaksanakan amanahmu.."

Lalu, Allah mengurniakan Harun sebagai temannya bagi menggalas beban dakwah yang bukan setakat mengangkut seguni daun yang ringan. Malah, lebih berat dari itu.

Kini, saya tersedar.

Aku dulu rupanya hanya tahu meng'arah'. Tanpa mendalami tugas sahabat-sahabatku. Aku masih terkial-kial mememikirkan penyusunan program. Aku masih terhitung-hitung bajet program. Aku masih menongkat dagu menyiapkan tentatif. Aku masih menggelengkan kepala bagi memberi penyampaian. Astaghfirullah..

Dari situ aku belajar! Seorang peng'arah' seharusnya tahu dan faham akan 'arahannya'.

Allah..

Sesungguhnya aku terdiri daripada hamba yang zalim.

Kita sering menginginkan diri dihargai. Namun, adakalanya kita lupa untuk menghargai.
Kita sering membutuhkan pertolongan insan. Namun, adakalanya kita lupa untuk menghulurkan pertolongan.
Kita sering menantikan kesenangan. namun, adakalanya kita lupa untuk memberikan kesengan kepaa insan lain.

Baik sahabat, adik beradik, ibubapa, mahupun guru. Atau sesiapa sahaja disekeliling kita.

monolog : Wahai sahabat, maafkan diri ini. Kerana kudratmu, engkau membantuku. Kerana usaha titik peluhmu, engkau menyenangkanku. Kerana doamu juga, engkau memudahkan urusanku. Semoga Allah mengira tiap satu persatu darimu. InsyaAllah~





1 comment:

-the pencil- said...

Terisi! baru update beberapa minit yg lalu rupanya ya...