Pages

June 19, 2012

.Number One for me.


Bismillah..


Pintu bilik dikuak. Sambil tangan memegang perut. Senak. Cukup memulas. Terasa mencucuk-cucuk ke ulu hati. Sakit apa pula ini yang datang secara tiba-tiba tanpa diundang. Sengaja Allah menguji hambanya. Saya yakin itu.

Kaki berjalan pantas menuju ke bilik Ummi. Badan Ummi digerakkan. Diri yang sedang lena, perlahan-lahan mata di buka.

"Ummi, tak boleh tidur. Perut sakit sangat..." Adu kepada Ummi. Mengharapkan simpatinya terbalas.

"Salah makan ke?" Soalnya. Risau merauti wajah tenangnya.

"Haah, agaknya. Tak tahu rasa macam memulas. Ummi urutkan boleh?"

"Hah, iyalah.."

Terus tubuh direbahkan ke sofa empuk. Tangan Ummi perlahan-lahan mengusap belakang tubuh. Memicit dengan penuh kasih sayang.

"Sorry, Ummi. Susahkan.." serba salah dibuatnya.

Ummi tidak membalas. Matanya lekap ke arah pembacaan buku hasil karya penulis Ustaz Hasrizal Jamil. Berjudul 'Di Hamparan Shamrock'.

Ummi..Ummi.. khusyuk sungguh. 

Sesekali mengerling ke arah anaknya dan bertanya sudah kembali redakah sakit itu.

Begitulah pengorbanan seorang ibu. Tidak pernah mengenal erti masa. Erti lelah. Erti putus asa. Sanggup apa saja demi kesenangan, kebahgiaan, dan kecintaanya kepada anakandanya.

Betapa tabahnya mereka, mengandungkan kita selama sembilan bulan. Ke mana sahaja kita dibawanya. Seringkali juga mereka mendoakan tanpa pengetahuan kita. Allahuakbar..

Namun, sebagai seorang anak, apakah yang telah kita lakukan kepada mereka? Bagaimana pengorbanan kita kepada mereka?

Wajah tua itulah, yang sedaya upaya mengembirakan hati kita. Wajah tua itulah, yang sanggup bersengkang mata berjaga malam memujuk tangisnya kita. Wajah tua itulah, yang sentiasa menadahkan telinga mereka buat curahan bicara anak mereka.

Tetapi anaknya ini, bila kesibukan urusan harian membuatkan mereka mudah lupa kepada pengorbanan orang tuanya. Bicaranya juga, tanpa sedar mengguris-guris hati keduanya. Parut yang ditinggalkan pula, tidak pernah sedaya upaya untuk disembuhkan oleh seseorang yang bergelar 'anak'. Astaghfirullah, moga terhindar dari golongan ini.

Jadinya, kepada insan yang bergelar 'Muslim'..

Sama-samalah kita menggembirakan hati mereka. Lakukanlah walau sedikit cuma. Hiasilah bicara anda yang menyenangkan mereka. Teluslah dengan sepenuh hati. Usah engkau sembunyikan sesuatu tanpa pengetahuan mereka. Berkatalah benar temanku, walau ianya pahit sepahit hempedu.

Sayangilah mereka, seperti mana mereka menyayangimu.

"Redha Allah itu, terletak kepada redha kedua ibubapamu"

"Berbuat baiklah kepada kedua orang tuamu"

Ganjarannya cukup besar, wahai seorang anak. Saya juga ingin berusaha yang lebih baik ke arah yang diredhai Allah. InsyaAllah..

Ummi, Ayah.. Kak Ngah sayang sangat pada Ummi dan Ayah. Doakan Kak Ngah ya!



No comments: