Pages

September 14, 2012

.Perantau tegar.

Terngiang-ngiang bunyi dentingan hunusan pedang mereka

Bismillah..

Buku 'Rindu Bau Pohon Tin' di tutup perlahan. Karya penulisan Ustaz Hasrizal itu benar-benar menusuk jiwa. Setiap ruangan tajuk menjadi buah fikiran saya saban hari. Setiap apa yang dikaitkan, satu persatu saya alami.

***
Kelihatan hamparan tanah luas terbentang di depan mata. Sedikit sebanyak cahaya matahari mencucuk tubuh dengan sinarnya. Tanahnya pula tandus. Sedikit saja tumbuhan kelihatan.

Ya, inilah medan pertempuran Peperangan Yarmouk suatu masa dahulu. Tentera Muslimin seramai 40 000  bertempur sengit dengan Tentera Byzantine yang memonopoli medan itu seramai 125 000. Tetapi kemenangan itu akhirnya dijulang oleh Umat Islam yang ketuai oleh Khalid Al- Walid. Bermula saat itu, bermulalah beberapasiri selanjutnya perluasan empayar Islam di seluruh tanah jajahan Rom. 

Di celah kabus yang tebal pula, kelihatan Tanah Palestine yang bertopengkan dengan nama Israel. Allahuakbar. Cukup dekat dengan mereka. Niat dipasak. Suatu hari nanti Al Quds itu bakal dijejaki. InsyaAllah.

Perjalanan diteruskan. Kenderaan kami melalui laluan ash shunah ash shimali. Jalan di situ mula berliku. Kelihatan anak kecil berlarian sambil bermain bersama keldai dan kuda tunggangan mereka. 

Sampai di sebuah masjid, buat pertama kalinya saya menunaikan solat Jumaat. Tiba-tiba hati jadi sebak... Mengapa ya?

"Sahabat, di sinilah makam Muaz b. Jabal juga anaknya Abd Rahman..". Hati seperti rasa ditekan-tekan. Air mata bertakung di empangan tubir mata. Al Fatihah disedekahkan. Bau wangi menyerbu semerbak.

Mereka ini pemuda hebat. Sanggup menyahut seruan Islam dengan meninggalkan Tanah air bagi memperluaskan empayar Islam sehingga ke akhir hayatnya. Jika ingin dibandingkan dengan diri, bagai langitdan bumi lagaknya.

Tetapi kami punya satu persamaan iaitu 'perantau'. "Ummi.. Ayah.. angah sudah berpijak di medan perjuangan yang akan menuntut pengorbanan di tanah ini..."

***
"Ayah.. nanti kalau anak-anak ayah semua di merata-rata benua macam mana?" tanya saya suatu hari.

"Maksud angah?"

"Seandainya, kita meninggal, macam susah aja nak dibawa ke tempat asal.." tanya saya takut-takut.

Ayah senyum. "Kalau ikut ayah, tanam aja di mana tempat kita tinggal." Saya mengangguk faham. Maksudnya, segala apa yang bakal terjadi akan datang saya serahkan segalanya pada Allah. Sekiranya hubungan itu diikat dengan keimanan kepadaNya, janji Allah pasti kita bakal bertemu di syurgaNya. Senyum..

Begitulah impian ayah melihat anaknya meletakkan Islam yang utama. Sebagai seorang anak, cabaran itu disahut dengan semangat tegar walau saya hanya bergelar 'akhawat' di bumi urdun ini.

 Redha permusafiran angah ini ya Ummi.. Ayah..

No comments: