Pages

September 01, 2012

.Agama / Negara?


Bismillah..

*Mengimbau kenangan BTN yang mem'patriotik'kan diri*

"Dah siap belum?" Kata Tok Wan.

"Belum.."

"Susah betul nak pilih ni Tok Wan. Bagi idea sikit Tok Wan." Bibir Tok Wan terkoyak senyuman. Ada sahaja modal kami untuk dijadikan bahan usikan membuatkan Tok Wan tersenyum simpul lantas menggeleng kecil.

Sehelai kertas A4 dibahagikan kepada empat. Setiap helaian kecil itu ditulis empat perkara. Yakni Diri, Bangsa, Agama dan Negara. Jadi sebagai pelajar bijak pintar yang bakal melanjutkan ke luar negara, kami perlu menetapkan nilai mata wang mana yang lebih tinggi mengikut keadaan. 50 sen? 20 sen? 5 sen? dan 1 sen? 

"Bak kata Tok Wan, fikirkan maksud tersurat dan tersiratnya. Apa dia eh? Hmm.. letak sajalah."

"Siap?" soalnya.

"Siap Tok Wan...!" Semangat kami menyahut.

Pen marker diambil.  Satu persatu nama kami tercatat pada papan putih.

"Hanis? Yang mana lebih penting?"

"Ah.. 50 sen untuk Agama, 20 sen untuk negara, 5 sen untuk bangsa, 1 sen untuk diri."

"Pelajar lelaki?" Tahu-tahu saja Tok Wan. Setiap keputusan mereka akan sepakat.

"Kami sepakat Tok Wan. Kami memilih 50 sen untuk bangsa, 20 sen untuk agama, 5 sen untuk negara, 1 sen untuk diri." Mereka tersenyum kambing. 

Setelah itu, kami diberi masa untuk 'berdebat' apakah diri yang penting? negara? bangsa? atau agama? Semua jawapan ada pada tangan Tok Wan. 

Setiap kali diri membicarakan hujah ada yang membangkang. Biasalah, adat perdebatan. Dan moleknya setiap kali itulah Tok Wan tergelak kecil melihat kami 'bergaduh' mempertahankan hujah dan mematahkan hujah lawan.

"Mari kita lihat sejarah perkembangan Islam. Bagaimana Rasulullah dan para sahabat mengembangkan Islam? Ketika itu Rasulullah berhijrah ke Madinah atas perintah Allah s.w.t bagi menyelamatkan Iman dan Islam. Serta aqidah umat Islam ketika itu cuba digoyahkan oleh para musyrikin."

"Penghijrahan baginda ke Madinah merupakan sebuah negara yang bersistem. Maka, melalui kepercayaan penduduk Madinah, Rasulullah diangkat menjadi pemimpin Madinah. Lantas dengan kuasa yang yang ada, Rasulullah dan para sahabat mengembangkan Islam setelah mendapat tempat di Madinah."

Masih tak faham.. Mana satu yang lebih penting? Agama/ Negara?

Mengikut jawapan Tok Wan, "Tanpa negara, kita tidak mampu untuk mengembangkan agama. Tanpa negara, kita tidak mampu untuk menaikkan bangsa. Tanpa negara, diri kita tidak akan bebas."

Allahua'lam... kami mengangguk saja.

Walhal, bagaimana pula rakyat palestin? Mereka punya negara. Hakikatnya dijajah tentera zionis. Hal ini kerana tiada kuasa politik dalam pemerintahan. Namun pemerintahnya,Subhanallah cukup hebat!

Bagaimana pula Malaysia?

Sungguh pada dasar kita 'MERDEKA'. Namun, 'MERDEKA' kah kita pada dalaman? Lebih lagi anak muda kini. Ramai antara kita akan berkata "Eleh.. Malaysia konon. Merdekalah sangat!"

Berdesing telinga. Panassss.

Tidak cukup lagikah keamanan yang Allah beri? Adakah kita mengharapkan negara kita berperang lantas kita mampu menggelar syahid? Fikirkanlah. Islam itu selamat lagi menyelamatkan. Tidak sewajarnya kita menggunakan jalan ke arah zon yang tidak selamat untuk mencapai kemenangan untuk sebuah negara Islam yang maju. 

Right?

Itu pendapat saya ^^,
Dah sujud syukur atas keamanan yang Allah beri? JOM! *kenyit mata




No comments: