Pages

March 11, 2012

.Muzik.

Bismillah...


Hamba yang dhoif lagi banyak dosa ini terus-terusan belajar dan belajar.
Belajar untuk mendekatiNya.

Seorang Murobbi perlu adanya mutarobbi untuk ditarbiyah. Tanpa adanya setiap peranan tidak terjadilah sebuah situasi yang diinginkan.

Jumaat lepas, saya pergi ke rumah Cik Ayu. Rumah cik Ayu dekat Charles Street. Saya pergi bersama Ummi Yatie. Masak nasi ayam, buat goreng pisang segalanyalah. Seronok juga. Melayu mesti nak juga bertemu melayunya. Hehe..

Sampailah mata ini ternampak sebuah alat muzik ini. Berhampiran dengan dinding. Amat menarik perhatian. Yakni piano mudah alih. Apalagi, dengan muka tak malunya saya cuba-cuba tekan keyboard tu. Piano tersebut milik Sofea, anak perempuan Cik Ayu.

Buku kod untuk bermain piano, saya belek. Sumpah tak faham. Sebabnya semasa kecil dahulu Tok Ayah pernah menghadiahkan saya dan kak long sebuah mainan berupa alat muzik. Kecil aja. Tak ingat namanya. Lengkap dengan buku kod untuk  alat muzik itu. Tetapi kodnya mudah seperti 1,2,3,4. Nama pun, mainan untuk budak-budak.

Saya pun mengambil peluang dengan meminta Sofea mengajar saya beberapa lagu. Betapa seronoknya dia. Hehe. Saja ambil hati kanak-kanak. Lepastu kita 'sirami' hati dia.

Memandangkan saya hanya tahu memainkan lagu 'Happy Birthday', dia agak teruja untuk mengajar saya lagu-lagu yang lain. Dalam masa yang singkat, dapatlah saya main tiga lagu hasil ajaran Sofea.

Satu benda yang membuatkan hati saya seronok, melihatkan kesungguhan Sofea mengajar saya. Berkali-kali saya silap. Kesabaran dia, boleh saya contohi. Adakalanya saya meminta maaf sebab tak dapat 'catch up'. Mungkin disebabkan seronok mempunyai teman, dia tidak kisah langsung.

Antara situasi yang menggamit memori..

" I'm sorry Sofea. Could you play again? " 


" It's okay. Just be relax, then you follow me how to play. You can use tihs part or this part." Sambil dia menunjukkan bahagian lantunan yang lebih nyaring atau lebih gemersik.

Bila saya silap...

" Okay, now you close your eyes. I want to test you. " saya pun menutup mata. Dia tekan satu lantunan lalu saya menekanya. Selepas itu, saya menguji dia pula. Ketawa berdekah-dekah Sofea setiap kali saya silap. Iyalah, mana saya tahu.

Itu kes piano. semasa di rumah Kak Arinah saya menjadi penonton setia kak Nani dan gitarnya. Sempat jugalah saya test..test.. Tetapi tak reti-reti pun. Dapat juga saya record kak Nani mainkan satu lagu untuk saya. Hehe.. Sweet tak?

Sebenarnya hiburan ini ada bermacam-macam genre. Saya tidak terlepas daripada meminati hiburan. Tak salah andai kita meminati sesebuah lagu tetapi pastinya di dalam Islam kita perlu ada 'guide line'. Jangan sampai dengan hiburan, konon menenangkan diri katanya hakikatnya dengan MENGINGATI ALLAH hati akan menjadi tenang. Hatta lagu nasyid sendiri bisa melalaikan.

Ada sesetengah orang, mungkin saja dia tidak meminati sebarang muzik. Tetapi boleh jadi juga dia meminati perkara lain yang menjadi hobinya. Contohnya, seorang mak cik yang minta terhadap bunga amat tinggi bak gunung Everest. Andai dia lalai kerana bunga, itu sudah bahaya. Contoh lain pula, seorang remaja lelaki yang meminati bola sepak, sampaikan pelajarannya terabai. Itu sudah salah konsep. Betul tak?

Apa yang penting, bersederhanalah dalam apa jua perkara. Bukan seperti Taghut yang sentiasa berlebih-lebihan sehingga melampaui batas. Tidak namanya manusia jika seperti itu. Kerna kita dihidupkan ada limit nya.

Mungkin saja, sekiranya Ummi tahu saya bermain alat muzik yang bertali. Habislah..
Maaf Ummi, kak ngah ada misi untuk mendekati mereka. Memahami mereka.

Tetapi...

Buat para du'at sekalian, tidak kiralah siapa anda. Berjawatan tinggi atau tidak. Ikhwah mahupun akhawat. Brothers or sister. Guru atau anak murid. Selagi mana anda bergelar hamba kepada Yang Maha Esa satu pesanan saya buat kita bersama,

Andai anda ingin mengajak seseorang kembali kepada Allah perlu jelaskan matlamat. Jangan sampai anda yang terikut dengan mereka. Tetapi mereka yang jatuh cinta dengan cara anda. Biasalah dalam berdakwah, pasti setengah daripada kita akan berkata.." Kita kene ikut cara mereka. Biar senang masuk ". Apa maknanya itu??

Seorang Ar-rijal! Seorang An-Nisa'!! Kita hakikatnya punya personaliti yang tersendiri. Gunakan sebaik mungkin untuk membwa insan lain mengenal siapa Pencipta kita yakni Allah S.W.T. Bukan dengan mudahnya, kita menjatuhkan personaliti kita dengan meminjam personaliti orang yang di dakwah sehingga lenyap personaliti kita sebagai seorang mukmin yang amat..amat..luar biasa ini. Percayalah. Yakinlah dengan janji Allah.

Dan, Hidayah itu milik Allah. Kita hanya perlu berusaha, mengajak mereka tanpa mengenal erti lelah. Kita yang tahu ini wajib memmberitahu. Sebab di akhirat kelak, siapa yang sanggup menanggung beban dosa itu?? Saya sendiri amat takut. Biarlah kita ini, dapat memasuki syurga Allah tanpa hisab. Seronokkan jika itu yang kita miliki.. sama-sama kita muhasabah diri yang banyak dosa ini. Saya juga tidak terlepas dari masalah ini. ^^

" Berhibur tiada salahnya. Kerna hiburan itu indah.
 Hanya pabila salah memilihnya membuat kita jadi bersalah "
- petikan lagu nasyid Raihan.  

No comments: