Pages

March 28, 2012

.Merasai kemanisan.

Bismillah...



" Alang, kalau boleh nak minta (mawarputih) berikan sedikit tazkirah kepada pelajar asrama banat Itqan. Tajuknya bebas. Harinya, rabu malam lepas solat maghrib " Pesanan ringkas yang diterima oleh Ummi daripada ahli 'bulatan gembira'nya.

Gulp.

and

Gasp.

Bagi tazkirah?? Perkataan yang tidak asing lagi buat ikhwah wa akhawat. Namun, menjadi sedikit asing bila mana orang baru balik dari luar negara untuk memberikan 'pengisian'.

Allahuakbar. Bagaimana nanti hati mereka?

Malam itu, saya tidak dapat tidur lena. Asyik dok pikir apa yang perlu di beri. "Haih, banyak betul ilmu ni. Tapi tak guna kalau tak diamalkan.." desis hati.

-----------------------------------------------
Setelah di search segala laman web mengenai dakwah yang agak 'popular' dalam arena dakwah. Akhirnya saya menjumpai...

Dengan segelas cawan yang kosong di atas meja. Sedikit air oren dituang ke dalam cawan. 

" Agak-agak air di dalam ni apa rasanya? " Soal saya.

" Manis...!!" Mereka menjawab. Lalu saya minum air tersebut.

" Hmm.. sedap. Tapi, bagaimana pula rasanya jika akak tambahkan sedikit serbuk kopi ke dalam air oren ni?" Saya meminumnya.

" Akak, jangan! nanti sakit perut.." " Air tak sedap... " Suara-suara mereka menjawab. Plus loghat Penang mereka.

" Begitulah yang diibaratkan dengan Islam. Hanya yang merasai kemanisan Islam itu sendiri yang akan tahu. Bila dia sudah merasai, mestilah dengan yakinnya dia memberitahu orang lain akan kemanisannya."

Muka mereka masih terpinga-pinga. Aiseh, kenapa macam tak dapat catch up saja..

Allah berfirman " Wahai orang yang Beriman, masuklah kamu ke dalam Islam secara seluruhnya. dan jangan engkau turuti langkah syaitan "

Hmm... saya tenung setiap wajah mereka. Kenapa still macam tiada 'contact hati' dengan mereka ya?
Saya seperti rasa bercakap sendirian. Apakah tajuk saya terlalu tinggi? Mungkin juga...

Apa nak buat? lidah sudah kelu untuk berkata. Nampaknya, kene praktis lagi ni. Tapi sekarang macam mana?????? Masa itu jugalah hati dah berbolak balik.

Saya pun melencong ke arah tajuk manisnya ukhwah. Alhamdulillah, nampak wajah mereka mula berseri-seri.     

Set. 

Oh ya, mereka masih 'muda'. Masih baru bak pucuk yang baru saja di tanam. Sikit-sikit dahululah. Hati memujuk. 

Saya berkata pada mereka, " sahabat yang terbaik itu bila mana kita terpandangkan wajahnya kita pasti teringatkan Allah. Setiap perilakunya, ingin saja kita contohi. Bila dia baca Quran, kita nak ikut sama. Bila dia belajar bersungguh-sungguh, kita nak ikut sama. Dan apa yang dia bicarakan, pasti kita teruja untuk menyebarkannya "

Waktu itu, saya berserah kepada Allah andai ada hati-hati yang terbuka untuk menerima apa yang saya sampaikan, moga dia menjadi lebih baik dari saya.

Tiba-tiba, semasa sedang bersalaman dengan mereka, bagi mengakhiri tazkirah pada hari tersebut. Datang seorang junior ni.

Dia bertanya, " Akak, macam mana kalau kita tiada sahabat?" soalannya membuat saya terjeda. Apa maksudnya?

" Tiada? Takkan tiada. Pasti ada " Saya senyum.

Sebelum saya pulang, hati saya tergerak untuk mencari 'junior' tersebut. Datang seorang rakannya, katanya dia sedang menangis di tepi katil sambil mengelap air matanya dengan kain tuala.

" Anti okay? Mengapa ni?" Saya terus memeluknya.

Dia mengatakan yang dia amat merindui sahabatnya. Sahabatnya itu sudah pindah ke sekolah lain. Dan mungkin itu antara sahabat yang sering mengingatkannya kepada Allah..

Lalu dia memeluk saya, hati saya tersentuh. 'Contact hati' sudah ada sasarannya. Saya senyum dan membalas pelukannya.

" Terima kasih, akak." Ucapnya.

Masya Allah..

Mungkin dalam ramainya jasad, sedikit saja yang hatinya di 'sentuh'. Dalam ramai hati yang di 'sentuh' sedikit sahaja yang benar-benar 'MERASAI KEMANISAN'

Saya perlu teguh berusaha bagi menyemai benih-benih tarbiyah dalam diri mereka.

Alhamdulillah..
Nampaknya tugas saya baru saja bermula di peringkat yang paling-paling awal....
Bukan mudah sebenarnya. Lebih lagi mendidik mereka yang sangat 'zero'. Tetapi, saya yakin mereka pastinya bakal menjadi dai'e yang lebih baik kelak. InsyaAllah. 

I believe that. I believe...
Allah always show you the right path if you have faith in Him. InsyaAllah. ^^

No comments: