Pages

February 17, 2012

.Independent.

Bismillah..

Semalam saya meneruskan perjalanan lagi. Tetapi kali ini tanpa bantuan mak sedara. Tetapi saya bersama kak Fatin. Tidaklah berseorangan.Kami keluar dari rumah jam 11 lebih pagi. Seperti biasa, terlepas bas. Terpaksalah menunggu 15 minit lagi.

Kami menaiki bas nombor 9. Turun di Universiti of Glasgow. Antara universiti yang tertua di dunia. Melihatkan bangunannya serba serbi masih berupa zaman dahulu. Gah, unik, dan mengagumkan.

Pada awalnya kami bercadang untuk ke Marchintosh House. Entah bagaimana kami boleh tersesat masuk ke dalam University of Glasgow. Alang-alang, kami pun berjalan dan terus berjalan. alhamdulillah setelah bertanya  seorang student uni, tahulah ke mana Marchintosh House tu.

Dari jarak beberapa meter sudah kelihatan Hunterian Art Gallery. Rupanya didalam bangunan tu sekali dengan Marchintosh House.. yang tak sedapnya kene bayar £5. Huhu.. harapan kami nak masuk. Tak apalah.. lagipun Marchintosh House tutup.

Kami pun keluar dari bangunan, dan bercita-cita untuk ke Kelvingroove Museum. Tetapi masalahnya, nak ke sana..jalannya tak diketahui. Dalam perjalanan ada pula student yang cuba nak 'ngurat'. Aiseh.. Tak de perempuan lainkah? Siap ajak minum coffee lagi. Saya dan kak Fatin menolak dengan lembut. Biasalah mereka, kehidupan bebas itu biasa. Kasihan..

Jalan..jalan..terus berjalan.

Akhirnya ternampak kelibat bangunan Kelvin Groove. alhamdulillah. syukur. Berjalan saja sudah memakan masa beberapa minit. Kami di dalam Museum tak lama. Sekitar 45 minit. Selepas itu bergegas ke City Centre.
Sebab itu sahaja jalan yang kami tahu untuk ke George Square. Yang utamanya adalah tempat solat.

Kelakar memang kelakar sebabnya macam rusa masuk kampung. Iyalah, negeri orang.. negeri sendiri pun macam itik merentas jalan. Lagipun, hari hujan gerimis. Sejuk. Angin pula kuat.

Waktu solat di sini, pendek. Memandangkan siang lebih pendek. Kami solat zuhur, di sebuah surau. Dalam sebuah kolej yang berhampiran. Sementara menunggu asar, kami tilawah dan memerhatikan manusia-manusia yang taat dan menunduk pada Yang Esa. Berbagai ragam. Pelbagai mazhab.

Yang bestnya ada lotion, bedak yang diwakafkan untuk surau itu. Saya pun, apalagi gunalah. Mana tidaknya, kulit dah kering dan mengelupas.

Disatu meja makan yang terletak disudut tepi, ada dihidangkan sedikit makanan. Saya dan kak Fatin tanpa segan silu mengambil sahaja. Biskut Coklat. Sangat sedap!!. haha. Kak Fatin punya kerja. Saya ikut je. Lagipun mereka tinggalkan, buat sesiapa yang datang solat di situ. Rezeki, takkan nak tolak.

Rupa-rupanya jalan di glasgow ni, pusing-pusing..itu sajalah. Kami singgah di sebuah Restoran King's namanya. Restoran halal. Makan ringan saja.

Heih.. kehidupan, kehidupan.

Berjalan..berjalan..dan terus berjalan.
Kasut saya pun dah bocor.
Bila dilihat, tak pula nampak rosaknya.
Cuma saya tak tahu, dari mana datangnya air yang membasahi stoking. ^^

Semasa perjalanan pulang, kami merentasi sebuah blok bangunan. Kelihatan bas nombor 44 semakin menghampiri.

" Akak, bas!"

" Cepat..lari!!"

Saya pun lari.... macam kene kejar anjing. Harapannya, tidak ketinggalan lagi. Kalau lambat pulang lambat ke rumah, risau pula waktu solat terlepas. Memang mencabar.

Saya dan Kak Fatin terus pecut. Tidak menghiraukan orang sekeliling. Asalkan bas dapat dinaiki. Akhirnya...

Alhamdulillah.. terbatuk-batuk kami. Penat. Tak tipu. Macam cerita hindustan pula. Aksi kejar mengejar. Kelakar pula rasanya. Rupa-rupanya ramai penumpang yang nak naik. Bas berhenti agak lama juga di situ. Kami pula datang dalam keadaan lintang pukang. HuHu.

Duduk dalam bas, langit sudah gelap. Papan tanda kelihatan kabur dari pandangan. Kabus yang memenuhi ruang tingkap bas menyukarkan kami.

sampai juga kami di perhentian. Tetapi....

mana satu jalan nak ke rumah?? tak pasti.

Heih.. kehidupan..kehidupan..

Kejap ke kiri. Kejap ke kanan. Agaknya pemandu kereta melihat kami macam orang kurang siuman agaknya. Tunjuk sana, tunjuk sini. Sekali lagi allah menurunkan pertolongan. Kelihatan bangunan flat di belakang rumah. Huh, nak dekatlah tu..

berjalan, dan terus berjalan.
Kaki pun sudah mula sakit.
Tapi itulah bukti sebuah pengembaraan.

Terasa diri ini sudah besar. Berdikari. Hanya kebergantungan kepada Allah yang utama. Tiada yang lain. Terima kasih ya Rabb.

Sampai jua ke rumah dengan penuh pengertian perjalanan....

No comments: